Pengambilan Pelajar Baru

Pengambilan Pelajar Baru

Asrama Lelaki

Asrama Lelaki

Banguan B (kelas)

Banguan B (kelas)

Bangunan Kelas Dan Asrama Pelajar Hafizah

Bangunan Kelas Dan Asrama Pelajar Hafizah

Bangunan Alimah Dan Hafizah (Wanita)

Bangunan Alimah Dan Hafizah (Wanita)

Ahad, 10 Ogos 2014

Jangan Biarkan Kapal Kita Tenggelam



Kita semua boleh selamat, jika saling menasihati antara satu dan lainnya. Jika ada saudara kita yang berbuat kesalahan, maka kita menasihatinya, ini akan membuatkan kita selamat. Namun jika kita biarkan, malah kita semua akan tenggelam. Bagaikan kapal yang dinaiki oleh dua golongan, ada yang di berada di atas dan di bawah. Jika penumpang bahagian atas tidak mengingatkan bahagian bawah bahawa jangan mengambil air dengan cara membocori kapal, tentu semuanya akan tenggelam. Itulah pentingnya mencegah kemungkaran terhadap sesama kita.
Ada hadis yang disebutkan oleh Imam Nawawi rahimahullah dalam Riyadhus Sholihin di dalam Bab “Memerintahkan pada Kebaikan dan Melarang dari Kemungkaran“. Di antaranya, beliau membawakan hadis dari An Nu’man bin Baysir berikut ini.
Dari An Nu’man bin Basyir rahiyallahu ‘anhuma, ia berkata bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَثَلُ الْقَائِمِ عَلَى حُدُودِ اللَّهِ وَالْوَاقِعِ فِيهَا كَمَثَلِ قَوْمٍ اسْتَهَمُوا عَلَى سَفِينَةٍ ، فَأَصَابَ بَعْضُهُمْ أَعْلاَهَا وَبَعْضُهُمْ أَسْفَلَهَا ، فَكَانَ الَّذِينَ فِى أَسْفَلِهَا إِذَا اسْتَقَوْا مِنَ الْمَاءِ مَرُّوا عَلَى مَنْ فَوْقَهُمْ فَقَالُوا لَوْ أَنَّا خَرَقْنَا فِى نَصِيبِنَا خَرْقًا ، وَلَمْ نُؤْذِ مَنْ فَوْقَنَا . فَإِنْ يَتْرُكُوهُمْ وَمَا أَرَادُوا هَلَكُوا جَمِيعًا ، وَإِنْ أَخَذُوا عَلَى أَيْدِيهِمْ نَجَوْا وَنَجَوْا جَمِيعًا
Perumpamaan orang yang mencegah kemungkaran dan orang yang terjerumus dalam kemungkaran adalah bagaikan suatu kaum yang berada dalam sebuah kapal. Ada sebahagian berada di bahagian atas dan sebahagiannya lagi di bahagian bawah kapal tersebut. Yang berada di bahagian bawah ketika ingin mengambil air, tentu ia harus melewati orang-orang di atasnya. Mereka berkata, “Andaikata kita membuat lubang saja sehingga tidak mengganggu orang yang berada di atas kita.” Seandainya yang berada di bahagian atas membiarkan orang-orang bawah menuruti kehendaknya, nescaya semuanya akan binasa. Namun, jika orang bahagian atas melarang orang bahagian bawah berbuat demikian, nescaya mereka selamat dan selamat pula semua penumpang kapal itu.” (HR. Bukhari no. 2493).

Ibnu Hajar memberikan beberapa faedah yang terkait dengan hadis di atas:
- Hadis tersebut berisi pelajaran bahawa bala/azab akan menimpa sesuatu kaum di sebabkan meninggalkan perbuatan mencegah kemungkaran atau merubah kemungkaran itu menjadi perkara yang baik.

- Seorang yang berilmu boleh memberikan penjelasan dengan membawakan  sebagai misalan.

- Wajib bersabar terhadap kelakuan jiran tetangga jika khawatir tertimpa bahaya yang lebih besar.

- Hendaknya saling mengingatkan jika ada kekeliruan atau bahaya yang diperbuat oleh saudara kita seperti orang yang berada di atas perahu melihat orang bawah ingin melubangi kapal supaya bisa mendapat air. (Lihat Fathul Bari, 5: 296).

Faedah lainnya yang boleh diambil:
1- Meninggalkan kemungkaran tidak cukup pada individu saja, namun mestilah masyarakat secara umum.
2- Suatu negeri\negara boleh ditimpa kehancuran atau kebinasaan kerana banyaknya berlaku maksiat dan dibiarkan begitu saja di tengah-tengah masyarakat tanpa ada yang mencegahnya. Kemaksiatan ini boleh  jadi syirik, bidah atau maksiat.
3- Setiap kemungkaran yang dilakukan oleh seorang individu akan menjadi lubang yang berbahaya yang dapat menenggelamkan seluruh masyarakat.
4- Kebebasan manusia bukanlah kebebasan yang mutlak, namun masih terikat atau terkait dengan orang yang berada di sekelilingnya.
5- Setengah orang yang ingin mendatangkan maslahah agama(hukum hakam), namun dengan cara atau ijtihad yang boleh mengelirukan masyarakat. Maka wajib bagi orang yang berilmu(orang alim\mufti) menghilangkan atau menghapuskan kekeliruan ini.
6- Bolehnya melakukan undian (tanpa adanya taruhan) dalam masalah memilih tempat, ada yang di atas dan di bawah. 
Demikian faedah dari hadis di atas bermanfaat. Semoga kita dapat  mencegah kemungkaran namun dengan tetap menjaga kaedah atau aturan dalam melakukan mencegah kemungkaran

Hanya Allah yang memberi taufik dan petunjuk.

Rujukan:
Bahjatun Nazhirin Syarh Riyadhis Sholihin, Syaikh Salim bin ‘Ied Al Hilali, terbitan Dar Ibnil Jauzi, cetakan pertama, tahun 1430 H.
Nuzhatul Muttaqin Syarh Riyadhis Sholihin, Prof. Dr. Musthofa Al Bugho, dkk, terbitan Muassasah Ar Risalah, cetakan pertama, tahun 1432 H.
Fathul Bari Syarh Shahih Al Bukhari, Ibnu Hajar Al Asqolani, terbitan Dar Thiybah, cetakan keempat, tahun 1432 H.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Sociable