Pengambilan Pelajar Baru

Pengambilan Pelajar Baru

Asrama Lelaki

Asrama Lelaki

Banguan B (kelas)

Banguan B (kelas)

Bangunan Kelas Dan Asrama Pelajar Hafizah

Bangunan Kelas Dan Asrama Pelajar Hafizah

Bangunan Alimah Dan Hafizah (Wanita)

Bangunan Alimah Dan Hafizah (Wanita)

Isnin, 15 Julai 2013

TUBUH TIDAK BERSIMPATI PADA DIRI SENDIRI




Adalah menjadi lumrah sekiranya berlaku persengketaan atau perbalahan antara dua individu atau dua kumpulan individu kerana manusia tidak selamanya bersependapat atau sealiran fikiran. Akan tetapi agak sukar difahami sekiranya manusia terpaksa berkrisis atau berbalah dengan dirinya sendiri. Tidak mungkin sesuatu perbuatan dilakukan tanpa dipersetujui perasaan dan fikirannya. Jika sesuatu tindakan telah telah dipersetujui, tidak mungkin jasad akan dipersalahkan kerana melakukannya. Oleh itu, perbalahan dengan diri sendiri tentunya tidak akan terjadi.

Walau bagaimanapun, Allah SWT akan membuktikan bahawa saat manusia terpaksa berbalah dengan diri sendiri pasti tiba. Setiap anggota tubuh manusia akan saling mendedahkan rahsia diri yang selama ini tidak pernah didedahkan atau diketahui oleh sesiapapun. Firman Allah:
"Pada hari ini ( Hari Kiamat), Kami tutup mulut kamu; dan berkatalah kepada Kami tangan mereka dan kaki mereka memberi kesaksian terhadap apa yang dilakukan oleh mereka dahulu" (Yaasiin:65)
Melalui ayat tersebut, tangan dan kaki manusia tidak akan bersekongkol dengan mulut untuk mempertahankan sesuatu pada hari kiamat kelak. Sebaliknya akan mendedahkan segala amal yang telah dilakukan, sama ada baik atau buruk.

"Pada hari (ketika) lidah, tangan dan kaki mereka menjadi saksi atas mereka terhadap apa-apa yang dikerjakan oleh mereka dahulu." (An-Nur: 24)


Selain kaki dan tangan, lidah juga akan memberi kesaksian pada hari akhirat kelak. Lidah adalah anggota yang dianggap lebih tajam daripada pedang kerana ia boleh menuturkan kata-kata keji dan fitnah, mengumpat, berdusta, dan sebagainya.

Semua anggota tersebut akan berperanan sebagai saksi kepada diri sendiri. sesungguhnya saksi amat pentiang dalam sesuatu perbicaraan. kesaksian saksi akan mensabitkan sesuatu pertuduhan.

"Dan mereka berkata kepada kulit mereka: " Mengapa kamu menjadi saksi terhadap kami?" Kulit mereka menjawab: "Allah yang menjadikan sesuatu pandai berkata telah menjadikan kami pandai berkata, dan Dialah yang menciptakan kamu pada kali yang pertama dan hanya kepadaNYAlah kamu dikembalikan." (Fussilat: 21)
Satu lagi anggota tubuh yang akan menjadi saksi ialah kulit dan manusia akan menjadi hairan mengapa pula ia menjadi saksi? Akan tetapi kulit bakal menjelaskan bahawa Allah SWT yang menjadikannya boleh bertutur sebagaimana Dia mencipta mulut yang boleh bertutur.

Melihat daripada ayat-ayat yang Allah turunkan, ianya adalah sebagai pengajaran dan peringatan kepada manusia. Ianya menunjukkan bahawa adilnya Allah,hakim di akhirat kelak yang menjadikan anggota tubuh sendiri sebagai saksi. Anggota tubuh tidak akan khianat pada diri sendiri. Kejujuran anggota tubuh hanya akan memberi keuntungan kepada orang yang menjadi ahli kebajikan dan beramal soleh kerana anggota yang terbabit akan bercakap benar atas kebajikan yang dilakukan.

Sebaliknya, ahli kejahatan bukan sahaja tidak mendapat menfaat daripada anggota tubuhnya sendiri, malah kejujuran anggota tubuhnya itu akan membawa padah yang buruk kerana ia akan berkata perkara yang sebenarnya berlaku. Tidak timbul soal simpati atau khianat terhadap diri. Apa yang nyata, anggota akan bercakap benar walaupun terpaksa membongkar keburukan dan tembelang diri sendiri di hadapan Allah SWT.

Orang yang berasa malang terhadap pengakuan anggota tubuhnya sendiri hanyalah ahli maksiat yang banyak berbuat dosa. Justeru mereka menyumpah serta mengherdik tubuh mereka sendiri dengan berkata: "Pergi jahanam wahai anggota yang tidak mengenang budi. Aku bekerja keras memerah keringat untuk mendapatkan rezeki untuk memelihara anggota tubuh supaya menjadi segar, sihat dan tidak dihinggapi sebarang penyakit. Inikah balasanmu setelah segala kebaikan kulakukan untuk menjagamu?"

Sesungguhnya tiada yang boleh dimarahi kecuali dirinya sendiri...

BILAKAH DOAKU AKAN DIMAKBULKAN???




APABILA ALLAH CEPAT MAKBULKAN DOAMU, MAKA DIA MENYAYANGIMU... 

Firman Allah, maksudnya: "Dan apabila hamba-hambaKU bertanya kepadamu mengenai Aku maka (beritahu mereka): Sesungguhnya Aku sentiasa hampir (kepada mereka); Aku perkenankan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepadaKU. Maka hendaklah mereka menyahut seruanKU dan hendaklah mereka beriman kepadaKU supaya mereka menjadi baik serta betul."
(Surah al-Baqarah: 186)


APABILA DIA LAMBAT MAKBULKAN DOAMU, DIA INGIN MENGUJIMU... 

Menurut al-Khatabi: "Jika Allah tidak menjawab doa seseorang, Dia akan memberikan kepadanya ketenangan dan kelapangan dalam hatinya atau mengelakkan dirinya daripada kecelakaan, atau menggantinya dengan pahala."
 Menurut Hukama: "Manusia menyangka doa mereka tidak dimakbulkan, sedangkan ia dimakbulkan melebihi daripada apa yang dipohon, atau ia menolak dengan musibah atau penyakit lebih banyak daripada apa yang dipinta, atau diberikan ganjaran pada hari Kiamat." 

APABILA DIA TIDAK MAKBULKAN DOAMU, MAKA DIA MERANCANG SESUATU YANG LEBIH BAIK UNTUKMU...
 

Firman Allah, maksudnya: "Boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik untuk kamu, dan boleh jadi kamu suka pada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jua Yang Maha Mengetahui (semua itu) sedang kamu tidak mengetahui."
(Surah al-Baqarah: 216)
 

OLEH ITU, SENTIASALAH BERSANGKA BAIK PADA ALLAH...
 

Firman Allah SWT, maksudnya: "Aku bersama sangkaan hambaKU terhadapKU, maka bersangka tentang KU apa sahaja yang kamu ingini." (Hadis Qudsi)


Ingatlah bahawa, setiap apa yang berlaku ada hikmah di sebaliknya... Sama ada kita bijak menilai dari mata hati... Tepuk dada, tanya iman... Sesungguhnya, DIA lah sebaik-baik perancang...

Ya Allah, Ya Rahman, Ya Rahim...
Sebagaimana Engkau telah menguji kami, berikanlah kami jalan-jalan untuk meyelesaikan masalah kami... Berikan kami jalan-jalan untuk menyelesaikan masalah kami... Berikan kami jalan-jalan untuk menyelesaikan masalah kami...

Khamis, 4 Julai 2013

3 Perkara Yang Dibawa Mati



Setiap yang bernyawa pasti akan mati. Namun, kita tidak pernah tau kapan dan di mana kita akan mati. Berkenaan dengan hal ini alangkah lebih baiknya kita menyiapkan bekal untuk perjalanan kita menuju alam-alam berikutnya. Sebagaimana kita menyiapkan bekal ketika mau bepergian di dunia ini. Pada kesempatan ini saya tidak akan menjelaskan hal ini, akan tetapi saya akan sedikit menyampaikan ada 3 Perkara Amalan Yang Dibawa Mati.

Abu Hurairah bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda: "Apabila seseorang itu meninggal dunia maka terputuslah amalannya kecuali dari tiga perkara, sedekah jariah, ilmu yang dimanfaatkan dan anak yang soleh mendoakan untuknya."


Satu, Shodaqoh Jariyah
Perkara pertama yang disebutkan dalam hadis pertama ialah sedekah jariah iaitu sedekah yang berterusan dan berkekalan manfaatnya untuk masyarakat umum. Semasa hidup di dunia si mati melakukan amalan tertentu yang dia tetap memperolehi pahala walaupun dia telah meninggal dunia seperti mendirikan masjid, sekolah dan menggali telaga. Begitu juga amalan-amalan lain yang terus menerus mendatangkan manfaat kepada orang lain seperti membina hospital, membina jambatan, mewakafkan buku-buku agama dan sebagainya.

"Kedermawanan adalah memberi lebih banyak daripada yang kau bisa dan kebanggaan mengambil kurang dari yang engkau butuhkan"


Dua, Ilmu Yang Bermanfaat
Ilmu yang bermanfaat yang ia ajarkan kepada orang lain akan terus mengalirkan pahala baginya walaupun ia telah meninggal, sebagaimana dalam hadits di atas. Selain hadits di atas, Rasulullah n juga menjelaskan:

 “Barangsiapa yang berdakwah kepada petunjuk (kebaikan) maka dia mendapatkan pahala seperti pahala yang mengikutinya, tanpa mengurangi pahala mereka sedikit pun.” (HR. Muslim dari Abu Hurairah)
Beliau n juga bersabda:

“Sesungguhnya amalan-amalan itu dikira dengan niat dan setiap orang memperolehi apa yang dia niatkan.” (al-Bukhari, no: 1)

Dan niat itu harus ditujukan semata untuk Allah, ikhlas karena mengharapkan ridho-Nya. Ibadah tanpa keikhlasan niat maka tertolak sebagaimana bila ibadah itu tidak sejalan dengan tuntunan Rasulullah SAW. Allah ta`ala berfirman tentang ikhlas dalam ibadah ini:
"Dan tidaklah mereka diperintah kecuali untuk beribadah kepada Allah dalam keadaan mengikhlaskan agama bagi-Nya." (Al Bayyinah : 5)

"Pertolongan yang tulus tidak akan mengharapakan imbalan kembali"

 
TigaDo'a Anak Yang Sholeh
Perkara ketiga yang disebutkan oleh hadis ialah anak si mati yang soleh yang mendoakan untuknya. Si mati mendidik anaknya dengan didikan Islam dan akhlak mulia sehingga dia membesar dalam ketaatan kepada Allah dan berbakti kepada kedua orang tuanya. Apa yang diajarkan oleh si bapa itulah yang diamalkan dan menjadi amalan si anak. Ini menyambungkan lagi suratan amalan si mati. Setiap amalan soleh yang dilakukan anak tetap dikira sebagai pahala buat ibu bapanya yang mendidiknya. Oleh kerana usaha mendidik dan membesarkan anaknya, ibu bapa akan terus mendapat pahala selepas meninggal dunia. Anak tidak perlu meniatkan apa-apa pahala untuk ibu bapanya kerana amalannya itu akan dikira sebagai dalam catatannya dan tidak disyariatkan pula menghadiahkan pahala untuk si mati.

"Bermimpilah seperti jika anda akan hidup selamanya, jalani hidup seperti jika anda akan mati hari ini."

Wallahu a'lam...
- See more at: http://investasiakhiratku.blogspot.com/2013/03/3-perkara-amalan-yang-dibawa-mati.html#sthash.h15oXCA6.dpuf

Kita Tahu Memilih Dan Menilai


 Apakah nilai sebuah villa banglo mewah? Villa itu bernilai pada harganya, tanda kemegahan, lambang kemewahan, keselesaan dan pujian dari orang yang ramai. Nilai sebuah kereta mewah adalah pada harganya, jenama, teknologi, kebanggaan, kesenian, kemewahan, keselesaan, keriangan, kepuasan dan pujian dari orang yang ramai. Nilai sebuah bangunan pencakar langit adalah pada keberhasilan menjadi mercu tanda, lambang kemilikian kuasa, kemampuan, kebolehan, teknologi, kestabilan, kekukuhan ekonomi dan seni bina. Nilai pada kekayaan pula adalah kekuasaan membeli dan memiliki pada tanggapan orang ramai serta puji-ujian dari mereka.

Demikianlah manusia dengan penglihatannya menilai pada zahir sesuatu. Dari mata ia turun ke hati lalu membentuk keinginan memiliki apa yang dilihatnya. Kemudian terbentuklah cinta dan rasa yang membuai-buai dia mengingatkan akan kebendaan itu. Hakikatnya, mata dan hati telah terpaut perhatiannya kepada nilai yang ada pada perkara tersebut. Apabila dia melihat rumah yang mewah, dia terpegun kerana nilai yang ada pada rumah tersebut. Sebaliknya, dia jarang terpegun apabila melihat rumah yang biasa padanya kerana nilainya tidak seberapa.

Telah menjadi lumrah bagi manusia mengejar apa yang ditafsir olehnya bernilai. Oleh kerana itu, manusia sering mencari kekayaan kerana nilainya tinggi. Jika diberi tawaran hebat pada jualan baju, tentu sahaja ada manusia yang mengejar untuk membeli baju dengan harga tawaran yang murah kerana disitu ada nilai yang disebut sebagai penjimatan. Begitu juga sikap manusia apabila diberi tawaran pada makanan yang enak. Keenakan itu adalah nilai yang dicari oleh manusia.

Sifat menilai ini membentuk sifat memilih tatkala ada pilihan. Jika ada sejuta ringgit, tentu sahaja ketika dia mahu memiliki kenderaan baru, dia memilih antara pelbagai model dan jenama. Apa yang dalam membuat pilihannya adalah apakah nilai yang ada pada pilihannya itu. Salah satu dipilih kerana nilainya yang melebihi dari nilai yang lain. Terlalu banyak contoh-contoh sifat menilai dan memilih manusia dalam hal kebendaan dan duniawi kerana apa yang zahir itu mudah bagi manusia itu langsung menilai dan memilih.

Akan tetapi, hakikat pada hal ukhrawi. Iman adalah pemacu bagi menilai dan memilih. Kelemahan iman manusia akan jua melemahnya untuk menghampiri dan mencita-citakan nilai ukhrawi. Andai kata dia beriman kepada hari akhirat, percaya akan wujudnya pahala dan dosa, dan percaya akan wujudnya syurga dan neraka, maka dia dapat menilai apakah dia seharusnya menggerakan tubuh badannya menghampiri dan mencita-citakan nilai pada pahala dan nilai pada syurga serta mengimpikan nilai dirinya yang baik di padang Marsyar dan juga nilai dirinya menjadi penghuni syurga. Semahunya dia dambakan hidayah Allah bagi mengejar nilai yang tinggi di hari akhirat.

Demi nilai yang ada pada tawaran-tawaran Allah seperti pengampunan dosa, syurga, pahala, syafaat dan rahmat, dia akan memperjuangkan dirinya memperoleh segalanya itu dan menjauhkan diri dari memperoleh kemurkaan Allah, neraka, dosa dan dilaknat Allah SWT. Maka perjuangannya itu menambah nilai pada taqwanya kepada Allah SWT. Sehinggalah suatu masa dengan izin Allah, hatinya telah terpaut pada nilai kelazatan beribadah dan kemanisan melakukan kebaikan. Hatinya gerun dan takut dengan setitik dosa yang dilakukannya, malah dengan tangisan-tangisan yang tidak terhenti-henti merayu akan pengampunan dari Allah. Dia akhirnya hanyalah beribadah kerana disyariatkan padanya,  mengakui dirinya adalah hamba kepada Allah dan bertawakal kepada Allah.

Ketika dia berada dalam alam dunia ini pula, setiap pandangannya ke atas isi-isi dunia ini akan mengingatkan dia akan keEsaan dan kekuasaan Allah SWT. Apabila dia memerhati kawasan yang indah dengan udara yang nyaman, bunyi air yang mengalir di sungai, bunyi burung-burung bermain yang menenangkan, mahligai yang indah ditepi sungai serta wangi bunga-bunga yang berdekatan, hatinya terdetik syurga Allah lebih indah dari ini dan tertanya-tanya apakah dia dapat menghuni syurga yang lebih indah dari apa dilihatnya didunia ini. Mulutnya menyebut “Maha Suci Engkau Ya Allah, yang menciptakan kawasan yang indah ini”, di hatinya berbisik “Aku impikan syurgaMu ya Allah..”. Begitulah hatinya telah mampu mengakui iman, taqwa, syurga dan pahala serta rahmat Allah itu jauh lebih bernilai dari dunia yang fana.

Cintanya pada nilai pahala, syurga, rahmat dan taqwa akan membawa dirinya mencintai ajaran yang di bawa oleh Rasulullah SAW. Tubuhnya ringan untuk beribadah dan beramal. Dia suka berqiamulail. Dia suka ayat-ayat Al-Quran. Dia suka berinfaq. Dia suka sujud kepada Allah. Dia suka berdoa kepada Allah. Dia suka berselawat kepada Rasulullah SAW. Dia suka syariat Allah. Dia mempelihara amanah dan tanggungjawabnya. Dia mengerti letihnya dia untuk semua ibadah dan amalnya kerana dia impikan rehat di syurga Allah. Hakikatnya dia mengerti nilai bagi ke semua itu.

Begitulah indahnya perjalanan seorang yang mampu melihat serta menyedari nilai yang ada pada perkara ukhrawi dan nilai yang ada kalimah tauhid “Tiada Tuhan Melainkan Allah dan Nabi Muhammad Pesuruh Allah”. Dia menghargai hidayah yang Allah berikan kepadanya kerana nilai hidayah yang teramat tinggi bagi memperoleh segala nilai nikmat syurga, pahala dan rahmat Allah.

Persoalannya apakah kita mengejar solat, puasa, haji, zakat, infaq dan sunnah? Apakah kita tahu nilainya? Atau apakah kita tahu tetapi berdalih? Sedangkan kita sentiasa menilai kebendaan duniawi. Padahal dunia ini fana dan pastinya kita akan mati serta menyambung kehidupan di akhirat.

Kehidupan itu lebih panjang dari kematian, kita telah hidup dan akan mati sebelum kita hidup di alam barzakh serta akhirat. Di manakah hidup yang panjang itu akan kita tempuhi, apakah syurga atau neraka.
Kita tahu memilih kerana kita tahu menilai. Marilah memilih syurga dan pahala.

Mendapat Kekhusyukan Sholat



 Seorang ahli ibadah bernama Isam Bin Yusuf, sangat warak dan khusyuk sholatnya. Namun, dia selalu khuatir kalau-kalau ibadahnya kurang khusyuk dan selalu bertanya kepada orang yang dianggapnya lebih ibadahnya, demi untuk memperbaiki dirinya yang selalu dirasainya kurang khusyuk.

        Pada suatu hari, Isam menghadiri majlis seorang abid bernama Hatim Al-Assam dan bertanya, "Wahai Aba Abdurrahman, bagaimanakah caranya tuan sholat?".

        Hatim berkata, "Apabila masuk waktu solat, aku berwudhuk zahir dan batin."

        Isam bertanya, "Bagaimana wudhuk zahir dan batin itu?"

        Hatim berkata, "Wudhuk zahir sebagaimana biasa iaitu membasuh semua anggota wudhuk dengan air. Sementara wudhuk batin ialah membasuh anggota dengan tujuh perkara :- 
1. Bertaubat
2. Menyesali dosa yang telah dilakukan
3. Tidak tergila-gilakan dunia
4. Tidak mencari/mengharap pujian orang (riya')
5. Tinggalkan sifat berbangga
6. Tinggalkan sifat khianat dan menipu
7. Meninggalkan sifat dengki." 
        Seterusnya Hatim berkata, "Kemudian aku pergi ke masjid, aku kemaskan semua anggotaku dan menghadap kiblat. Aku berdiri dengan penuh kewaspadaan dan aku rasakan aku sedang berhadapan dengan Allah, Syurga di sebelah kananku, Neraka di sebelah kiriku, Malaikat Maut berada di belakangku, dan aku bayangkan pula aku seolah-olah berdiri di atas titian 'Siratal mustaqim' dan menganggap bahawa sholatku kali ini adalah sholat terakhir bagiku, kemudian aku berniat dan bertakbir dengan baik."

        "Setiap bacaan dan doa dalam solat ku faham maknanya, kemudian aku rukuk dan sujud dengan tawadhuk, aku bertasyahud dengan penuh pengharapan dan aku memberi salam dengan ikhlas. Beginilah aku bersholat selama 30 tahun."

        Apabila Isam mendengar menangislah dia kerana membayangkan ibadahnya yang kurang baik bila dibandingkan dengan Hatim.



Wallahu'alam.

Khutbah Rasulullah s.a.w. Menyambut Bulan Ramadhan



Khutbah Rasulullah s.a.w. Menyambut Bulan Ramadhan

    Wahai manusia! Sungguh telah datang pada kalian bulan Allah dengan membawa berkah, rahmat dan maghfirah. Bulan yang paling mulia disisi Allah. Hari-harinya adalah hari-hari paling utama. Malam-malamnya adalah malam-malam yang paling utama. Jam demi jamnya adalah jam-jam paling utama. Inilah bulan ketika kamu diundang menjadi tamu Allah dan dimuliakan-Nya. Di bulan ini nafas-nafasmu menjadi tasbih, tidurmu adalah ibadah, amal-amalmu diterima, dan doa-doamu diijabah.

    Bermohonlah kepada Allah Rabbmu dengan niat yang tulus dan hati yang suci agar Allah membimbingmu untuk melakukan syiyam dan membaca kitab-Nya. Celakalah orang yang tidak mendapat ampunan Allah di bulan yang agung ini. Kenanglah dengan rasa lapar dan hausmu, kelaparan dan kehausan di hari kiamat. Bersedekahlah kepada kaum fukara dan masakin. Muliakanlah orang-orang tuamu, sayangilah yang muda, sambunglah tali persudaraanmu, jaga lidahmu, tahan pandanganmu dari apa yang tidak halal kamu memandangnya, dan pendengaranmu dari apa yang tidak halal kamu mendengarkannya.

    Kasihanilah anak-anak yatim, niscaya dikasihi manusia anak-anak yatimmu. Bertobatlah kepada Allah dari dosa-dosamu. Angkatlah tangan-tanganmu untuk berdoa pada waktu shalatmu karena itulah saat-saat yang paling utama ketika Allah Azza wa Jalla memandang hamba-hambanya dengan penuh kasih;Dia menjawab mereka ketika mereka menyeru-Nya, menyambut mereka ketika mereka memanggil-Nya, dan mengabulkan mereka ketika mereka berdoa kepada-Nya.

    Wahai manusia! Sesungguhnya diri-dirimu tergadai karena amal-amalmu, maka bebaskanlah dengan istighfar. Punggung-pungmu berat karena beban (dosa)-mu, maka ringankanlah dengan memperpanjang sujudmu.

    Ketahuilah! Allah Ta'ala bersumpah dengan segala kebesaran-Nya bahwa Dia tidak akan mengazab orang-orang yang shalat dan sujud, dan tidak akan mengancam mereka dengan neraka pada hari manusia berdiri dihadapan Rabb Al-'Alamin.

    Wahai manusia! Barangsiapa diantaramu memberi buka kepada orang-orang Mukmin yang berpuasa di bulan ini, maka disisi Allah nilainya sama dengan membebaskan seorang budak dan ia diberi ampunan atas dosa-dosanya yang lalu.

    Sahabat-sahabat bertanya:" Ya Rasulullah! Tidaklah kami semua mampu berbuat demikian."

Rasulullah meneruskan:

    Jagalah dirimu dari api neraka walaupun hanya dengan sebiji kurma. Jagalah dirimu dari api neraka walaupun hanya dengan seteguk air.

    Wahai manusia! Siapa yang membaguskan ahlaknya di bulan ini ia akan berhasil melewati sirath pada hari ketika kaki-kaki tergelincir.

    Barang siapa yang meringankan pekerjaan orang-orang yang dimiliki tangan kanannya (pegawai atau pembantu) di bulan ini, Allah akan meringankan pemeriksaan-Nya di hari Kiamat. Barang siapa menahan kejelekannya di bulan ini, Allah akan menahan murka-Nya pada hari ia berjumpa dengan-Nya. Barangsiapa memuliakan anak yatim di bulan ini, Allah akan memuliakannya pada hari ia berjumpa dengan-nya.

    Barangsiapa menyambungkan tali persudaraan (silaturahmi) di bulan ini, Allah akan menghubungkan dia dengan rahmat-Nya pada hari ia berjumpa dengan-Nya. Barangsiapa memutuskan kekeluargaan di bulan ini, Allah akan memutuskan rahmat-Nya pada hari ia berjumpa dengan-Nya.

    Barangsiapa melakukan shalat sunat di bulan ini, Allah akan menuliskan, Allah akan menuliskan baginya kebebasan dari api neraka. Barangsiapa melakukan shalat fardhu baginya adalah ganjaran seperti melakukan 70 shalat fardhu dibulan yang lain.

    Barang siapa memperbanyak shalawat kepadaku di bulan ini, Allah akan memberatkan timbangannya pada hari ketika timbangan meringan. Barangsiapa pada bulan ini membaca satu ayat Al-Quran, ganjarannya sama seperti mengkhatam Al-Qur'an pada bulan-bulan yang lain.

    Wahai manusia! sesungguhnya pintu-pintu surga dibukakan bagimu, maka mintalah kepada Tuhanmu agar tidak akan pernah menutupkannya bagimu. Pintu-pintu neraka tertutup, maka mohonlah kepada Rabbmu untuk tidak akan pernah dibukakan bagimu. Setan-setan terbelenggu, maka mintalah agar ia tak lagi pernah menguasaimu.

    Amirul Mukminin k.w. berkata: Aku berdiri dan berkata, "Ya Rasulullah! Apa amal yang paling utama dibulan ini?"

    Jawab Nabi: Ya abal Hasan! Amal yang paling utama di bulan ini adalah menjaga diri dari apa yang diharamkan Allah".

Wallahu'alam.

- Dipetik dari: "Puasa Bersama Rasulullah"
Karangan: Ibnu Muhammad
Pustaka Al Bayan Mizan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Sociable