Rayuan Derma Pembinaan Asrama Dan Kelas Hafizah

Rayuan Derma Pembinaan Asrama Dan Kelas Hafizah


PENGAMBILAN PELAJAR BARU


SESI 2014/1435 (11 Ogos/15 Syawal)


Pendaftaran kini di buka untuk pelajar Tahfiz Al-Quran dan pengajian Usuluddin, Di Darul Ulum Ihya Ulumuddin bagi lelaki dan wanita, bagi yang berminat boleh la menghubungi pihak Darul Ulum, boleh mendapatkan borang disini.


Mudir Darul Ulum: Maulana Muhammad Abdul Khadir (Alim/Alimah/ Hafizah) : 017:5916566

Ustaz Waliyallah Bin Muhammad (Alim/kitab) 012:4667684

Ustaz Mahar Bin Murad (Hafiz) 014:2421575



Syarat penerimaan kemasukan pelajar baru

1: Salinan sijil kelahiran/ kad pengenalan pemohon

2: Salinan Kad pengenalan ayah dan penjaga

3: Berminat untuk menjadi Hafiz dan Alim

4: Mempunyai keazaman untuk menjadi insan yang berakhlak mulia

5: Sedia mematuhi undang-undang dan jadual yg ditetapkan oleh Darul Ulum


Keistimewaan Darul Ulum Ihya Ulumuddin

1: Pemantapan bahasa arab sehingga dapat membaca kitab-kitab arab baru dan kitab-kitab arab lama tanpa baris dan dapat bertutur bahasa arab dengan baik.

2: Amat tekankan hafalan kitab.

3: Pengajian ilmu hadis adalah teras utama didalam Darul Ulum.

4: Memasukkan mata pelajaran Kitab arab Turokh dan kitab arab karangan ulama yang baru.

5: Pengajian Kitab Hadis Sihah Sittah(Kitab Bukhari, Muslim, Abu Dawud, tirmizi, Nasai dan Muwattoq.

6: Pengajian ilmu feqah dengan mendalam beserta 4mazhab.

7: Menjadikan usaha dakwah dan pikir agama masuk kedalam diri para pelajar.

8: Mengeluarkan pelajar yang dapat berbakti kepada masyarakat.


Produk Darul Ulum.

Setakat ini Darul Ulum berjaya mengeluarkan banyak produk yang berkualiti antaranya seorang pelajar perempuan darul ulum sekarang menjadi profesor di pusat pengajian islam terkemuka dunia di Darul Zahra Yaman. Yang lain pula menbuka madrasah tahfiz diselarung panjang kulim kedah,sungai petani, ada juga yang membuka pusat pengajian alim diserata tanah air seperti perak, johor, pahang, serawak dan juga di selatan Thailand.



Pendaftaran Masuk RM100

Bulanan Rm180

(Termasuk bayaran asrama, makan dan minum)

Marilah Belajar Di Darul Ulum Ihya Ulumuddin

Asrama Lelaki

Asrama Lelaki

Banguan B (kelas)

Banguan B (kelas)

Bangunan Kelas Dan Asrama Pelajar Hafizah Di Dalam Pembinaan

Bangunan Kelas Dan Asrama Pelajar Hafizah Di Dalam Pembinaan

Bangunan Alimah Dan Hafizah (Wanita)

Bangunan Alimah Dan Hafizah (Wanita)

Khamis, 28 Ogos 2014

Sifat Orang Yang Merdeka



Tinggal dua hari lagi negara kita akan menyambut Hari Kemerdekaan yang ke-57. Seperti kelaziman, apabila tibanya tanggal 31 Ogos pada setiap tahun, pelbagai acara diadakan bagi memperingati dan meraikan tarikh keramat Malaysia bebas daripada cengkaman penjajah. 

Kemerdekaan sebuah negara adalah nikmat terbesar kurniaan Allah yang bukan semua manusia dapat merasainya. Berapa ramai umat dan bangsa yang mendiami dunia ini semenjak daripada dahulu hinggalah sekarang, tidak berhenti-henti bejuang hanyalah untuk sesuatu yang dinamakan kemerdekaan.

 Tetapi hingga kini, masih ramai dikalangan bangsa yang masih belum kenal erti kemerdekaan. Kehidupan mereka zahir dan batin terbelenggu dalam penjajahan.Segala-galanya disekat dan dijajah oleh nafsu untuk tunduk dan sujud kepada Allah Ta'ala.

Sejak kedatangan Islam, kemuliaan insan diangkat sejajar dengan keistimewaan dan kesempurnaan penciptaan ALLAH SWT yang tiada tolok bandingnya.

Firman ALLAH SWT : "Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya (dan berkelengkapan sesuai dengan keadaannya).” (Surah At-Tin : 4)

Begitu juga dalam ayat 32 dari Surah al-Zukhruf dengan penjelasan ALLAH SWT yang bermaksud:

“Kami membahagi-bahagikan antara mereka segala keperluan hidup mereka dalam kehidupan dunia ini, (setengahnya Kami jadikan kaya raya dan setengahnya miskin menderita), dan juga Kami telah menjadikan darjat setengah mereka tertinggi dari darjat setengahnya yang lain, (semuanya itu) supaya sebahagian dari mereka senang mendapat kemudahan menjalankan kehidupannya dari (bantuan) setengahnya yang lain”.

Begitulah tingginya nilai merdeka seseorang insan yang berpaksikan al-Quran dan Sunnah Rasulullah SAW.

Jasa pejuang

Menurut perspektif Islam, kemerdekaan perlu sentiasa diuar-uarkan dan dihebohkan kepada semua lapisan masyarakat agar sedar di mana bumi dipijak di situlah Syariat Islam dijunjung dan dihayati. Merdekanya kita bukan bermakna bebas apa sahaja tanpa batasan atau sekatan. Ini menyalahi etika peraturan Islam. Islam diturunkan ALLAH SWT kepada junjungan besar Nabi Muhammad SAW sebagai satu sistem peraturan lengkap (ad-Din) yang membatasi tingkah laku umatnya berdasarkan Syariat ALLAH dan Sunnah.

Firman ALLAH SWT yang bermaksud: “Tidakkah mereka mengetahui bahawa sesiapa yang menentang batasan ketentuan (perintah) ALLAH dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya adalah baginya neraka Jahanam serta ia kekal di dalamnya? Balasan yang demikian adalah kehinaan yang besar”. (Surah At-Taubah : 63)

Islam juga melarang umatnya melakukan sesuatu amalan ‘merdeka’ yang mengikut hawa nafsu amarah. Fenomena kini memperlihatkan gejala sosial berlaku dan amalan budaya barat

Jika gejala sosial ini tidak dibendung, akhirnya membawa kerosakan dan pencemaran  nilai kemerdekaan yang disarankan ajaran Islam. Oleh itu, marilah kita menyambut hari kemerdekaan negara kita dengan menyuburkan semangat patriotik pejuang negara berkorban demi kemerdekaan ini.

Ingatilah nama tokoh pejuang seperti Mat Kilau, Datuk Bahaman, Tok Janggut, Rentap, Haji Abd Rahman Limbong, Hang Tuah lima bersaudara, Tunku Abdul Rahman Putra al-Haj dan Datuk Onn dalam lipatan kehidupan kita seharian. Merekalah ikon yang secara langsung menghalau pihak penjajah dari bumi Malaysia tercinta ini.

Tanpa usaha dan semangat perjuangan yang gigih dalam diri mereka, nescaya kita mungkin masih menjadi hamba ataupun belum lagi merdeka! laungan “merdeka, merdeka, merdeka!" dengan disusuri lafaz syukur ke hadrat ALLAH SWT kerana dengan limpah inayah dan iradah-Nya, kita sekarang merdeka. Apatah lagi umat Islam baru sahaja berjaya menunaikan ibadat puasa Ramadan dan sekarang menyambut kejayaannya dalam Syawal.

Berjihad dan berkorban dengan jiwa dan raga untuk memerdekakan negara dari belenggu penjajahan adalah di antara sifat-sifat yang mulia dan disanjung tinggi oleh Islam. Oleh itu, dalam mengenang kembali sejarah kemerdekaan negara kita , generasi yang hidup di zaman ini janganlah melupakan pengorbanan para pejuang kemerdekaan yang telah membuka jalan ini kepada kita. Disebabkan cetusan semangat para pejuang inilah maka kita dapat hidup di zaman ini dan merasai nikmat perjuangan mereka. 

Justeru itu, sebagai umat yang berhemah tinggi dan berakhlak, kita merasa terpanggil untuk menghormati dan mengenang kembali jasa pahlawan tanah air sama ada yang masih hidup atau yang telah gugur di medan perjuangan.
Kedatangan Islam sendiri ke alam dunia ini membawa mesej dan sifat kemerdekaan. Islam menyeru manusia supaya membebaskan diri dan pemikiran mereka daripada belenggu jahiliah dan kemusyrikan terhadap Allah Ta'ala, membebaskan diri daripada perhambaan dan membebaskan negara daripada cengkaman musuh. 

Islam dalam erti kata kesejahteraan, kedamaian dan keamanan semuanya menjurus kepada maksud kemerdekaan. Hakikat ini dapat kita lihat semasa perkembangan awal Islam di mana Rasulullah Sallallahu 'alaihi Wasallam telah membawa kemakmuran kepada Negara Madinah dan memerdekakan Kota Mekah daripada cengkaman kafir Quraisy. Begitu juga perkembangan di zaman Khulafa' ar-Rasyidin  yang banyak memerdekakan negara dari cengkaman kekufuran.

Islam juga yang bersifat merdeka dalam erti kata yang lain bermaksud bebas daripada keruntuhan akhlak dan kemurkaan Allah. Lantaran itu, Islam telah berjaya menyelamatkan tamadun manusia daripada sistem perhambaan, sama ada perhambaan sesama manusia ataupun perhambaan terhadap hawa nafsu yang diselaputi oleh syirik, kekufuran, kemungkaran dan kemaksiatan.
Seorang penyair Arab yang bernama Ahmad Syauqi berkata dalam syairnya yang bermaksud:
"Kekalnya bangsa kerana mulianya akhlak, runtuhnya bangsa kerana runtuhnya akhlak"

Justeru itu, umat Islam hendaklah sentiasa berazam untuk membebaskan diri  daripada sifat-sifat yang boleh meruntuhkan wibawa kamanusiaan kerana sifat-sifat yang demikian itu amat dimurkai Allah dan akan hanya menyebabkan manusia terpenjara di bawah arahan nafsu dan telunjuk syaitan. Dan lebih jauh dari itu, kita hendaklah sentiasa memohon keampunan daripada Allah Ta'ala agar mendapat keredhaanNya dan terlepas daripada siksaan api neraka yang bahan bakarnya terdiri daripada manusia dan batu-batan. Inilah dia nilai sebenar kemerdekaan yang diajarkan oleh agama kita.

Nilai perpaduan

Menjadi tanggungjawab generasi kini untuk mengisi erti kemerdekaan ini selaras dengan perintah ALLAH SWT dan rasul-Nya. Semoga kita dapat menjana pembangunan negara, serta mampu melahirkan masyarakat dan keluarga yang harmoni demi memperoleh keredaan ALLAH (mardatillah) serta mencapai kejayaan hakiki (al-Falah) di dunia dan akhirat kelak.

Tanamkanlah nilai perpaduan antara umat dan seluruh masyarakat amnya di negara ini kerana dengan semangat Bersatu Kita Teguh, Bercerai Kita Roboh, mampu merealisasikan negara ke arah mencapai kemajuan dan kejayaan secara lahiriah dan batiniyah pada masa akan datang.

Firman ALLAH SWT yang bermaksud: 
“Dan berpegang teguhlah kamu sekalian kepada tali ALLAH (agama Islam), dan janganlah kamu bercerai-berai; dan kenanglah nikmat ALLAH kepada kamu ketika kamu bermusuh-musuhan (semasa jahiliah dahulu), lalu ALLAH menyatukan di antara hati kamu (sehingga kamu bersatu-padu dengan nikmat Islam), maka jadilah kamu dengan nikmat ALLAH itu orang Islam yang bersaudara. Dan kamu dahulu telah berada di tepi jurang neraka (disebabkan kekufuran kamu semasa jahiliah), lalu ALLAH selamatkan kamu dari neraka itu (disebabkan nikmat Islam juga). Demikianlah ALLAH menjelaskan kepada kamu ayat-ayat keterangan-Nya, supaya kamu mendapat petunjuk hidayah-Nya”. (Surah Ali-Imran : 103)

Sesungguhnya ajaran Islam yang dibawa Nabi Muhammad SAW dan Sahabat membawa erti kemerdekaan sebenar kepada manusia. Bermula dengan pembebasan kota Makkah daripada sebarang kekufuran dan kesyirikan terhadap ALLAH SWT.

Malah konsep kemerdekaan daripada sebarang kesesatan ini (iaitu pembebasan dari gangguan syaitan) berlaku tatkala roh manusia diciptakan ALLAH SWT di alam Roh, kemudian berterusan setelah dilahirkan ke dunia dengan laungan azan dan iqamat ke telinga bayi. Akhirnya ditutupi dengan kalimah Syahadah apabila menghembuskan nafas terakhir untuk menghadap Rabbul Jalil, Tuhan Yang Maha Berkuasa iaitu ALLAH SWT.

Seorang pejuang Islam iaitu Ruba’ie bin ‘Amir berkenaan dengan hakikat kemerdekaan yang dituntut dalam Islam dengan katanya: "ALLAH mengutuskan kami (orang Islam), untuk kami memerdekakan manusia, daripada pengabdian diri sesama manusia kepada mengabdikan diri hanya kepada ALLAH SWT, daripada kezaliman agama kepada keadilan Islam dan daripada kesempitan dunia kepada keluasan dunia dan akhirat”.


Oleh itu sempena menyambut kemerdekaan pada tahun ini, maka tindakan yang perlu kita laksanakan adalah;

Pertama : Marilah kita sama-sama berusaha memerdekakan sepenuhnya minda dan pemikiran kita daripada terus dijajah oleh pemikiran dan pemahaman yang tidak berlandaskan syariat Allah SWT.

Kedua : Marilah kita beramal dengan ajaran Islam yang sebenar.

Ketiga : Berusaha membangunkan sosioekonomi sehingga kita dapat meningkatkan kualiti hidup umat Islam dalam negara ini.

Keempat : Berusaha untuk meningkatkan ilmu agama dan kemahiran supaya kita dapat menghindari pemikiran yang sesat dan songsang.

(Katakanlah kepada mereka wahai Muhammad): "Turutilah apa yang telah diturunkan kepada kamu daripada Tuhan kamu, dan janganlah kamu menuruti pemimpin-pemimpin selain-Nya. (Tetapi sayang) amatlah sedikit di kalangan kamu mengambil peringatan". (Al-A'raf: 3)



Read more...

Rabu, 20 Ogos 2014

Tidak Ada Perkataan Terlambat untuk Belajar Agama



Ada yang merasa bahawa ia sudah terlalu tua, malu duduk di majlis ilmu untuk mendengar para ustaz menyampaikan ilmu yang berharga dan akhirnya enggan untuk belajar. Padahal ulama di masa silam, bahkan sejak zaman sahabat tidak pernah malu untuk belajar, mereka tidak pernah putus asa untuk belajar meskipun sudah berada di usia senja. Ada yang sudah berusia 26 tahun baru mengenal Islam, bahkan ada yang sudah berusia senja 80an atau 90an baru mula belajar agama. 
Namun mereka-mereka inilah yang menjadi ulama besar kerana disertai‘uluwwul himmah (semangat yang tinggi dalam belajar). Menuntut ilmu agama adalah amalan yang amat mulia. Lihatlah keutamaan yang disebutkan oleh sahabat Muadz bin Jabal radhiyallahu ‘anhu,  “Tuntutlah ilmu (belajarlah ilmu agama Islam) kerana mempelajarinya adalah suatu kebaikan untukmu. 
Mencari ilmu adalah satu ibadah. Saling mengingatkan akan ilmu adalah tasbih. Membahas satu ilmu adalah jihad. Mengajarkan ilmu pada orang yang tidak mengetahuinya adalah sedekah. Mencurahkan tenaga untuk belajar dari ahlinya adalah suatu qurbah (mendekatkan diri pada Allah).
Imam yang telah sangat masyhur di tengah kita, Imam Asy Syafi’i rahimahullahberkata, “Tidak ada setelah berbagai hal yang wajib yang lebih utama dari menuntut ilmu.
Berikut 10 contoh teladan dari ulama salaf di mana ketika berusia senja, mereka masih semangat dalam mempelajari Islam.
Teladan 1 – Dari para sahabat radhiyallahu ‘anhum
Imam Bukhari menyebutkan dalam kitab shahihnya, “Para sahabat nabi s.a.w. belajar pada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam baru ketika usia senja”.
Teladan 2 – Perkataan Ibnul Mubarok
Dari Naim bin Hammad, ia berkata bahawa ada yang bertanya kepada Ibnul Mubarok, “Sampai bila engkau akan menuntut ilmu?” “Sampai mati insya Allah”, jawab Ibnul Mubarok.
Teladan 3 – Perkataan Abu ‘Amr ibnu Al ‘Alaa’
Dari Ibnu Mu’adz, ia berkata bahwa ia bertanya pada Abu ‘Amr ibnu Al ‘Alaa’, “Sampai bila waktu terbaik untuk belajar bagi seorang muslim?” “Selama hayat masih dikandung badan”, jawab beliau.
Teladan 4 – Teladan dari Imam Ibnu ‘Aqil
Imam Ibnu ‘Aqil berkata, “Aku tidak pernah mensia-siakan waktuku dalam umurku walau sampai hilang percakapanku untuk berbicara atau hilang penglihatanku untuk banyak menelaah. Pikiranku masih saja terus bekerja ketika aku beristirahat. Aku tidaklah bangkit dari tempat dudukku kecuali jika ada yang membahayakanku. Sungguh aku baru mendapati diriku begitu semangat dalam belajar ketika aku berusia 80 tahun. Semangatku ketika itu lebih dahsyat daripada ketika aku berusia 30 tahun”.
Teladan 5 – Teladan dari Hasan bin Ziyad
Az Zarnujiy berkata, “Hasan bin Ziyad pernah masuk di suatu majelis ilmu untuk belajar ketika usianya 80 tahun. Dan selama 40 tahun ia tidak pernah tidur di tilam”.
Teladan 6 – Teladan dari Ibnul Jauzi
Kata Adz Dzahabiy, “Ibnul Jauzi pernah membaca Wasith di hadapan Ibnul Baqilaniy dan kala itu ia berusia 80 tahun.”
Teladan 7 – Teladan dari Imam Al Qofal
Al Imam Al Qofal menuntut ilmu ketika ia berusia 40 tahun.
Teladan 8 – Teladan dari Ibnu Hazm
Ketika usia 26 tahun, Ibnu Hazm belum mengetahui bagaimana cara solat wajib yang benar. Asal dia mulai menimba ilmu diin (agama) adalah ketika ia menghadiri jenazah seorang terpandang dari saudara ayahnya. Ketika itu ia masuk masjid sebelum shalat ‘Asar, lantas ia langsung duduk tidak mengerjakan shalat sunnat tahiyatul masjid. Lalu ada gurunya yang berkata sambil berisyarat, “Ayo berdiri, solatlah tahiyatul masjid”. Namun Ibnu Hazm tidak paham. Ia lantas diberitahu oleh orang-orang yang bersamanya, “Kamu tidak tahu kalau shalat tahiyatul masjid itu wajib?”(*) Ketika itu Ibnu Hazm berusia 26 tahun. Ia lantas merenung dan baru memahami apa yang dimaksud oleh gurunya.
Kemudian Ibnu Hazm melakukan solat jenazah di masjid. Lalu ia berjumpa dengan kerabat si mati. Setelah itu ia kembali memasuki masjid. Ia segera melaksanakan solat tahiyatul masjid. Kemudian ada yang berkata pada Ibnu Hazm, “Mari duduk, ini bukan waktu untuk solat”(**).
Setelah dinasihati seperti itu, Ibnu Hazm akhirnya mahu belajar agama lebih dalam. Ia lantas menanyakan di mana guru tempat ia boleh menimba ilmu. Ia mulai belajar pada Abu ‘Abdillah bin Dahun. Kitab yang ia pelajari adalah mulai dari kitab Al Muwatho’ karya Imam Malik bin Anas.
* Perlu diketahui bahawa hukum solat tahiyatul masjid menurut jumhur –kebanyakan ulama- adalah sunnat. Sedangkan menurut ulama Zhohiriyah, hukumnya wajib.
** Menurut sebahagian ulama tidak boleh melakukan shalat tahiyatul masjid di waktu terlarang untuk solat seperti selepas solat Ashar. Namun yang tepat, masih boleh solat tahiyatul masjid meskipun di waktu terlarang solat kerana solat tersebut adalah solat yang bersebab.
Teladan 9 – Teladan dari Syaikh ‘Izzuddin bin ‘Abdis Salam
Beliau adalah ulama yang sudah sangat tersohor dan memiliki lautan ilmu. Pada awalnya, Imam Al ‘Izz sangat miskin ilmu dan beliau baru sibuk belajar ketika sudah berada di usia senja.
Teladan 10 – Teladan dari Syaikh Yusuf bin Rozaqullah
Beliau diberi umur yang panjang hingga berada pada usia 90 tahun. Ia sudah susah mendengar ketika itu, namun panca indera yang lain masih baik. Beliau masih semangat belajar di usia senja seperti itu dan semangatnya seperti pemuda 30 tahun.
Jika kita telah mengetahui 10 teladan di atas dan masih banyak bukti-bukti lainnya, maka seharusnya kita lebih semangat lagi untuk belajar Islam. Dan belajar itu tidak di pandang pada usia. Mahu tua atau pun muda sama-sama punya kewajipan untuk belajar. Inilah yang penulis sendiri saksikan di tengah-tengah belajar di Saudi Arabia, banyak yang sudah memiliki uban namun masih mahu duduk dengan ulama-ulama besar seperti Syaikh Sholeh Al Fauzan, bahkan mereka-mereka ini yang duduk di shaf terdepan.

Imam Asy Syafi’i rahimahullah berkata,
مَنْ لَا يُحِبُّ الْعِلْمَ لَا خَيْرَ فِيهِ
“Siapa yang tidak mencintai ilmu (agama), tidak ada kebaikan untuknya.”
Ya Allah berkahilah umur kami dalam ilmu, amal dan dakwah. Wabillahit taufiq.

Referensi:
‘Uluwul Himmah, Muhammad bin Ahmad bin Isma’il Al Muqoddam, terbitan Dar Ibnul Jauzi, hal. 202-206.
Mughnil Muhtaj ila Ma’rifati Ma’ani Alfaazhil Minhaaj, Syamsuddin Muhammad bin Al Khotib Asy Syarbini, terbitan Darul Ma’rifah, cetakan pertama, 1418 H, 1: 31.

Read more...

Ahad, 10 Ogos 2014

Banyak Siksaan Kubur Disebabkan Air Kencing yang Tidak Bersih



Kebanyakan yang disiksa di dalam kubur di sebabkan air kencing yang tidak di cuci dengan bersih dan pula air kencing itu terkena pakaian. Hal ini pun menunjukkan keyakinan seorang muslim akan adanya siksaan kubur.
Hadis ini disebutkan oleh Ibnu Hajar Al Asqolani dalam Bulughul Marom ketika membahas bab “Buang Hajat”.

وَعَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ – رضي الله عنه – قَالَ: قَالَ رَسُولُ اَللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – - اِسْتَنْزِهُوا مِنْ اَلْبَوْلِ, فَإِنَّ عَامَّةَ عَذَابِ اَلْقَبْرِ مِنْهُ – رَوَاهُ اَلدَّارَقُطْنِيّ
وَلِلْحَاكِمِ: – أَكْثَرُ عَذَابِ اَلْقَبْرِ مِنْ اَلْبَوْلِ – وَهُوَ صَحِيحُ اَلْإِسْنَاد ِ
Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Bersihkanlah diri dari air kencing. Kerana kebanyakan siksaan kubur berasal dari bekas kencing tersebut.” Diriwayatkan oleh Ad Daruquthni.
Diriwayatkan pula oleh Al Hakim, “Kebanyakan siksa kubur kerana (bekas) air kencing.” Sanad hadis ini shahih.
Ad Daruquthni mengatakan bahawa yang benar hadis ini mursal. Sanad hadis ini siqoh selain Muhammad bin Ash Shobah. Imam Adz Dzahabi berkata dalam Al Mizan bahawa hadis dari Muhammad bin Ash Shobah ini munkar. Seakan-akan beliau merujuk kepada hadis ini.
Sedangkan lafazh kedua dikeluarkan oleh Ahmad, Ad Daruquthni, dan Al Hakim dari jalur Abu ‘Awanah, dari Al A’masy, dari Abu Sholih, dari Abu Hurairah, ia berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Kebanyakan siksaan kubur disebabkan air kencing.”
Al Hakim mengatakan bahawa hadis ini shahih sesuai syarat di dalam kitab Bukhari dan Muslim dan ia katakan bahawa hadis tersebut tidak diketahui memiliki ‘illah (cacat). Namun hadis ini tidak dikeluarkan oleh Bukhari dan Muslim. Hadis ini memiliki penguat dari hadis Abu Yahya Al Qotton.
At Tirmidzi dan Bukhari ditanya mengenai hadis ini, mereka katakan bahawa hadits ini sahih. Begitu pula Ad Daruquthni mengatakan bahawa hadis ini sahih.
Beberapa faedah dari hadis di atas:
1- Wajibnya membersihkan diri dari bekas air kencing. Hendaknya air kencing tersebut benar-benar dibersihkan dari badan, pakaian atau tempat solat. Tidak boleh buat mudah dalam hal pembersihan ini. Kerana terlalu buat mudah maka ia akan terkena siksaan kubur. Jadi, jika ingin membuang air kecil hendaklah mencari tempat yang tidak mudah kena percikan air kencing.
2- Tidak membersihkan diri dari air kencing ketika membuang hajat termasuk dari dosa besar, termasuk pula orang yang tidak menutupi diri saat buang hajat sebagaimana disebutkan dalam riwayat lainnya.
3- Dalil ini menunjukkan adanya siksaan kubur. Akidah ini didasari pada dalil Al Qur’an, hadits dan ijma’ (kesepakatan para ulama).
Allah Ta’ala berfirman,
وَحَاقَ بِآَلِ فِرْعَوْنَ سُوءُ الْعَذَابِ (45) النَّارُ يُعْرَضُونَ عَلَيْهَا غُدُوًّا وَعَشِيًّا وَيَوْمَ تَقُومُ السَّاعَةُ أَدْخِلُوا آَلَ فِرْعَوْنَ أَشَدَّ الْعَذَابِ (46
Dan Fir’aun beserta kaumnya dikepung oleh azab yang amat buruk. Kepada mereka dinampakkan neraka pada pagi dan petang , dan pada hari terjadinya Kiamat. (Dikatakan kepada malaikat): “Masukkanlah Fir’aun dan kaumnya ke dalam azab yang sangat keras”.” (QS. Al Mu’min: 45-46)
Ibnu Katsir mengatakan mengenai ayat ini, “Ayat ini adalah pokok aqidah terbesar yang menjadi dalil bagi Ahlus Sunnah wal Jama’ah mengenai adanya adzab (siksa) kubur yaitu firman Allah Ta’ala,
النَّارُ يُعْرَضُونَ عَلَيْهَا غُدُوًّا وَعَشِيًّا
Kepada mereka dinampakkan neraka pada pagi dan petang.” (Tafsir Al Qur’an Al ‘Azhim, 6: 497)
Ya Allah, selamatkanlah kami dari siksa kubur. Hanya Allah yang memberi taufik.

Rujukan:
Tafsir Al Qur’an Al ‘Azhim, Ibnu Katsir, terbitan Dar Ibnil Jauzi, cetakan pertama, tahun 1431 H, juz keenam.
Minhatul ‘Allam fii Syarh Bulughil Marom, Syaikh ‘Abdullah Al Fauzan, terbitan Dar Ibnil Jauzi, cetakan keempat, tahun 1433 H, 1: 408-411.

Read more...

Jangan Biarkan Kapal Kita Tenggelam



Kita semua boleh selamat, jika saling menasihati antara satu dan lainnya. Jika ada saudara kita yang berbuat kesalahan, maka kita menasihatinya, ini akan membuatkan kita selamat. Namun jika kita biarkan, malah kita semua akan tenggelam. Bagaikan kapal yang dinaiki oleh dua golongan, ada yang di berada di atas dan di bawah. Jika penumpang bahagian atas tidak mengingatkan bahagian bawah bahawa jangan mengambil air dengan cara membocori kapal, tentu semuanya akan tenggelam. Itulah pentingnya mencegah kemungkaran terhadap sesama kita.
Ada hadis yang disebutkan oleh Imam Nawawi rahimahullah dalam Riyadhus Sholihin di dalam Bab “Memerintahkan pada Kebaikan dan Melarang dari Kemungkaran“. Di antaranya, beliau membawakan hadis dari An Nu’man bin Baysir berikut ini.
Dari An Nu’man bin Basyir rahiyallahu ‘anhuma, ia berkata bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَثَلُ الْقَائِمِ عَلَى حُدُودِ اللَّهِ وَالْوَاقِعِ فِيهَا كَمَثَلِ قَوْمٍ اسْتَهَمُوا عَلَى سَفِينَةٍ ، فَأَصَابَ بَعْضُهُمْ أَعْلاَهَا وَبَعْضُهُمْ أَسْفَلَهَا ، فَكَانَ الَّذِينَ فِى أَسْفَلِهَا إِذَا اسْتَقَوْا مِنَ الْمَاءِ مَرُّوا عَلَى مَنْ فَوْقَهُمْ فَقَالُوا لَوْ أَنَّا خَرَقْنَا فِى نَصِيبِنَا خَرْقًا ، وَلَمْ نُؤْذِ مَنْ فَوْقَنَا . فَإِنْ يَتْرُكُوهُمْ وَمَا أَرَادُوا هَلَكُوا جَمِيعًا ، وَإِنْ أَخَذُوا عَلَى أَيْدِيهِمْ نَجَوْا وَنَجَوْا جَمِيعًا
Perumpamaan orang yang mencegah kemungkaran dan orang yang terjerumus dalam kemungkaran adalah bagaikan suatu kaum yang berada dalam sebuah kapal. Ada sebahagian berada di bahagian atas dan sebahagiannya lagi di bahagian bawah kapal tersebut. Yang berada di bahagian bawah ketika ingin mengambil air, tentu ia harus melewati orang-orang di atasnya. Mereka berkata, “Andaikata kita membuat lubang saja sehingga tidak mengganggu orang yang berada di atas kita.” Seandainya yang berada di bahagian atas membiarkan orang-orang bawah menuruti kehendaknya, nescaya semuanya akan binasa. Namun, jika orang bahagian atas melarang orang bahagian bawah berbuat demikian, nescaya mereka selamat dan selamat pula semua penumpang kapal itu.” (HR. Bukhari no. 2493).

Ibnu Hajar memberikan beberapa faedah yang terkait dengan hadis di atas:
- Hadis tersebut berisi pelajaran bahawa bala/azab akan menimpa sesuatu kaum di sebabkan meninggalkan perbuatan mencegah kemungkaran atau merubah kemungkaran itu menjadi perkara yang baik.

- Seorang yang berilmu boleh memberikan penjelasan dengan membawakan  sebagai misalan.

- Wajib bersabar terhadap kelakuan jiran tetangga jika khawatir tertimpa bahaya yang lebih besar.

- Hendaknya saling mengingatkan jika ada kekeliruan atau bahaya yang diperbuat oleh saudara kita seperti orang yang berada di atas perahu melihat orang bawah ingin melubangi kapal supaya bisa mendapat air. (Lihat Fathul Bari, 5: 296).

Faedah lainnya yang boleh diambil:
1- Meninggalkan kemungkaran tidak cukup pada individu saja, namun mestilah masyarakat secara umum.
2- Suatu negeri\negara boleh ditimpa kehancuran atau kebinasaan kerana banyaknya berlaku maksiat dan dibiarkan begitu saja di tengah-tengah masyarakat tanpa ada yang mencegahnya. Kemaksiatan ini boleh  jadi syirik, bidah atau maksiat.
3- Setiap kemungkaran yang dilakukan oleh seorang individu akan menjadi lubang yang berbahaya yang dapat menenggelamkan seluruh masyarakat.
4- Kebebasan manusia bukanlah kebebasan yang mutlak, namun masih terikat atau terkait dengan orang yang berada di sekelilingnya.
5- Setengah orang yang ingin mendatangkan maslahah agama(hukum hakam), namun dengan cara atau ijtihad yang boleh mengelirukan masyarakat. Maka wajib bagi orang yang berilmu(orang alim\mufti) menghilangkan atau menghapuskan kekeliruan ini.
6- Bolehnya melakukan undian (tanpa adanya taruhan) dalam masalah memilih tempat, ada yang di atas dan di bawah. 
Demikian faedah dari hadis di atas bermanfaat. Semoga kita dapat  mencegah kemungkaran namun dengan tetap menjaga kaedah atau aturan dalam melakukan mencegah kemungkaran

Hanya Allah yang memberi taufik dan petunjuk.

Rujukan:
Bahjatun Nazhirin Syarh Riyadhis Sholihin, Syaikh Salim bin ‘Ied Al Hilali, terbitan Dar Ibnil Jauzi, cetakan pertama, tahun 1430 H.
Nuzhatul Muttaqin Syarh Riyadhis Sholihin, Prof. Dr. Musthofa Al Bugho, dkk, terbitan Muassasah Ar Risalah, cetakan pertama, tahun 1432 H.
Fathul Bari Syarh Shahih Al Bukhari, Ibnu Hajar Al Asqolani, terbitan Dar Thiybah, cetakan keempat, tahun 1432 H.

Read more...

Khamis, 7 Ogos 2014

Pendidikan Agama Perlu Bermula Dari Kecil



Pendidikan agama hendaklah bermula di rumah ketika anak-anak masih kecil dan perkara ini mesti ada di setiap rumah orang islam. Didikan tersebut bukan menunggu dari penlajaran di sekolah atau di taman pembelajaran Al Qur’an (kafa dan lain-lain). Namun ianya mesti bermula di rumah, ibu bapa sepatutnya sudah mendidik anak-anak tentang akidah dan cara beribadah yang betul. Kalau ibu bapa tidak dapat mengajar anak-anak, hendaklah anak itu dimasukkan ke sekolah yang Islami sehingga ia sudah mempunyai bekal agama sejak kecil. Setiap ibu bapa tentu sangat meinginkan sekali anak penyejuk mata.
Dalam Al Mawsu’ah Al Fiqhiyyah (13: 11) disebutkan, “Bapak dan ibu serta seorang wali dari anak hendaknya sudah mengajarkan sejak kecil hal-hal yang diperlukan anak ketika ia baligh nanti. Hendaklah anak sudah diajarkan akidah yang benar mengenai keimanan kepada Allah, malaikat, Al Quran, Rasul dan hari akhir. Begitu pula hendaknya anak itu diajarkan ibadah yang benar. Anak semestinya diajarkan untuk paham shalat, puasa, thoharoh (bersuci) dan semacamnya.”
Perintah yang disebutkan di atas adalah pengamalan dari sabda Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam berikut ini.
Dari Amr bin Syu’aib, dari bapaknya dari kakeknya radhiyallahu ‘anhu, beliau meriwayatkan bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مُرُوا أَوْلاَدَكُمْ بِالصَّلاَةِ وَهُمْ أَبْنَاءُ سَبْعِ سِنِينَ وَاضْرِبُوهُمْ عَلَيْهَا وَهُمْ أَبْنَاءُ عَشْرِ سِنِينَ وَفَرِّقُوا بَيْنَهُمْ فِى الْمَضَاجِعِ

Perintahkan anak-anak kalian untuk mengerjakan solat ketika mereka berumur 7 tahun. Pukul mereka jika tidak mengerjakannya ketika mereka berumur 10 tahun. Pisahkanlah tempat-tempat tidur mereka“. (HR. Abu Daud no. 495. Al Hafizh Abu Thohir mengatakan bahwa hadits ini shahih).
Kembali dilanjutkan dalam Al Mawsu’ah Al Fiqhiyyah, “Hendaklah anak juga diberitahu akan haramnya zina dan liwad, juga diterangkan mengenai haramnya mencuri, meminum khomar (arak), haramnya dusta, ghibah, maksiat perkara yang seumpamanya itu. Sebagaimana pula diajarkan bahawa jika sudah baligh (dewasa), maka si anak itu akan dibebankan berbagai kewajipan. Dan diajarkan pula tanggungjawab pada anak apabila ia disebut baligh.” (dewasa)
Perintah untuk mendidik anak di sini berdasarkan ayat,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا قُوا أَنْفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا

Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka.” (QS. At Tahrim: 6). Disebutkan dalam Tafsir Ibnu Katsir (7: 321), ‘Ali mengatakan bahwa yang dimaksud ayat ini adalah, “Beritahukanlah adab dan ajarilah keluargamu.”
Di atas telah disebutkan tentang perintah mengajak anak untuk solat. Di masa para sahabat, mereka juga mendidik anak-anak mereka untuk berpuasa. Mereka sengaja memberikan mainan pada anak-anak supaya sibuk bermain ketika mereka rasakan lapar. Tak tahunya, mereka terus sibuk bermain hingga waktu berbuka (waktu Maghrib) tiba.
Begitu pula dalam rangka mendidik anak, para sahabat dahulu mendahulukan anak-anak untuk menjadi imam ketika mereka telah banyak hafalan Al Quran.
Begitu pula Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah mendidik ‘Umar bin Abi Salamah adab makan yang benar. Beliau berkata pada ‘Umar,

يَا غُلاَمُ سَمِّ اللَّهَ ، وَكُلْ بِيَمِينِكَ وَكُلْ مِمَّا يَلِيكَ

Wahai anak kecil, sebutlah nama Allah (bacalah bismillah) ketika makan. Makanlah dengan tangan kananmu. Makanlah yang ada di dekatmu.” (HR. Bukhari no. 5376 dan Muslim no. 2022).
Praktek dari Ibnu ‘Abbas, ia sampai-sampai mengikat kaki muridnya yang masih belia yaitu ‘Ikrimah supaya muridnya tersebut boleh dengan mudah menghafal Al Quran dan hadis. Lihat bahasan ini di Fiqh Tarbiyatil Abna’ karya Syaikh Musthofa Al ‘Adawi, hal. 86-87.
Semoga Allah menganugerahi kepada anak-anak kita sebagai penyejuk mata bagi orang tua. Mudah-mudahkan kita diberi taufik untuk mendidik mereka menjadi generasi yang lebih baik.
Hanya Allah yang memberi hidayah dan kemudahan.

( Wallaahu ta’ala ‘alam )

Read more...

Selasa, 5 Ogos 2014

Berhenti Melakukan Zalim Kepada Diri Sendiri !!!



Menurut Ensiklopedi Wikepedia zalim (Arab: ظلم, Dholim) adalah meletakkan sesuatu/ perkara bukan pada tempatnya. Orang yang berbuat zalim disebut zalimin. Lawan kata zalim adalah adil.

Kata zalim berasal dari bahasa Arab, dengan huruf “dho la ma” (ظ ل م ) yang bermaksud gelap. Di dalam al-Qur’an menggunakan kata zhulm selain itu juga digunakan kata baghy, yang maknanya juga sama dengan zalim yaitu melanggar haq orang lain. Namun demikian pengertian zalim lebih luas maknanya ketimbang baghyu, tergantung kalimat yang disandarkannya. Kezaliman itu memiliki berbagai bentuk di antaranya adalah syirik.

Perkataan zalim boleh juga digunakan untuk melambangkan sifat kejam, bengis, tidak berperikemanusiaan, suka melihat orang lain berada dalam penderitaan dan kesengsaraan, melakukan kemungkaran, penganiayaan, kemusnahan harta benda, ketidak adilan dan banyak lagi pengertian yang dapat diambil dari sifat zalim tersebut, yang mana pada dasarnya sifat ini merupakan sifat yang keji dan hina, dan sangat bertentangan dengan akhlak dan fitrah manusia, yang seharusnya menggunakan akal untuk melakukan kebaikan..

Para ulama mendefinisikan zalim sebagai: “Menempatkan sesuatu bukan pada tempatnya”
Selama ini banyak diantara kaum muslimin paham perkataan (zalim) lebih banyak berkaitan dengan perbuatan kepada sesama makhluk baik berbuat zalim kepada sesama manusia mahupun zalim kepada binatang. 

Padahal perbuatan zalim yang dilakukan oleh manusia itu sangat luas skopnnya, antara lain bahawa manusia sebenarnya banyak melakukan perbuatan zalim kepada Allah subhanahu wa ta’ala.

Bagaimanakah sesungguhnya yang dikatakan perbuatan zalim yang dilakukan oleh manusia ? Pada kesempatan ini kami akan mencuba untuk mengulas tentang perbuatan zalim kepada Allah subhanahu berdasarkan hujjah yang terdapat dalam al-Qur’an dan as-Sunnah ( Hadits Rasullullah shallallahu’alaihi wa sallam
.
Bagaimanakah Sebenarnya Perbuatan zalim Kepada Allah ?

Sebagaimana yang dijelaskan di bahagian awal, bahawa pengertian zalim adalah adalah meletakkan sesuatu/ perkara bukan pada tempatnya. Yang mana pada dasar sifat ini merupakan sifat yang keji dan hina, dan sangat bertentangan dengan akhlak dan fitrah manusia, yang mana manusia harus menggunakan akal untuk melakukan kebaikan.

Berkaitan dengan itu manusia yang diciptakan oleh Allah subhanahu wa ta’ala tujuannya tiada lain adalah untuk mengabdi kepada Allah dengan melakukan segala ketaatan yang diperintahkan serta meninggalkan perbuatan-perbuatan munkar sebagai perbuatan yang dilarang. 

Namun sebahagian manusia banyak yang tidak mahu untuk tunduk dan mentaati apa yang diperintahkan oleh Allah azza wa jalla. Ramai manusia yang inkar akan kudratnya sebagai makhluk yang diciptakan oleh Allah. Kebanyakan manusia lebih suka melakukan perbuatan-perbuatan munkar yang menyalahi tuntunan syariat yang telah digariskan oleh Allah subhanahu wa ta’ala dan Rasul-Nya.
Banyak diantara kaum muslimin, meskipun telah jelas adanya larangan untuk berbuat kezaliman diatas muka bumi ini, namun mereka tidak pernah memperdulikan akan larangan tersebut. Mereka suka berbuat zalim yaitu (meletakkan sesuatu/perkara bukan pada tempatnya.) Termasuk di dalamnya melakukan perbuatan keji yang terlarang yaitu menyekutukan Allah dengan makhluk yang diciptakannya. 

Dan perbuatan yang sedemikian merupakan perbuatan yang tidak kena pada tempatnya. Kerana seharusnya sebagai umat manusia yang diperintahkan adalah mengesakan atau mentauhidkan Allah sebagai satu-satunya yang berhak untuk disembah/ditaati secara benar.

Kerana perbuatan menyekutukan Allah yang dilakukan oleh umat manusia adalah perbuatan tidak kena pada tempatnya maka perbuatan tersebut termasuk dalam perbuatan yang dikatagorikan sebagai perbuatan zalim.
Syaikh Muhammad bin Shalih Al ‘Utsaimin rahimahullah menerangkan bahwa kezaliman itu ada tiga macam yaitu satu diantaranya adalah kezaliman kepada Allah. Dan kezaliman yang paling zalim, yaitu melakukan syirik kepada Allah. Meskipun orang yang melakukan syirik tidaklah dikatakan menzalimi Allah, bahkan dirinya sendirilah yang dizaliminya. Kerana dia telah menghinakan dirinya kepada sesuatu yang tidak layak untuk disembah.

Dalam hal ini terkandung di dalamnya akan hal-hal yang bersifat kufur dan syirik dalam ibadatnya terhadap Allah, kerana dengan melakukan perbuatan kufur dan syirik, seseorang telah melakukan sesuatu yang tidak selayaknya bagi bagi Allah, yaitu mentauhidkannya.

Beberapa ayat al-Qur’an, membicarakan tentang perbuatan dzalim ini sebagaimana Firman Allah subhanahu wa ta’ala :
• يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ أَنفِقُواْ مِمَّا رَزَقْنَاكُم مِّن قَبْلِ أَن يَأْتِيَ يَوْمٌ لاَّ بَيْعٌ فِيهِ وَلاَ خُلَّةٌ وَلاَ شَفَاعَةٌ وَالْكَافِرُونَ هُمُ الظَّالِمُونَ
Hai orang-orang yang beriman, belanjakanlah (di jalan Allah) sebagian dari rezeki yang telah Kami berikan kepadamu sebelum datang hari yang pada hari itu tidak ada lagi jual beli dan tidak ada lagi syafa'at [160]. Dan orang-orang kafir itulah orang-orang yang zalim.( QS.Al Baqarah : 254 )

Dalam ayat lain bentuk perbuatan zalim yang dilakukan seseorang kepada Allah subhanahu wa ta’ala adalah perbuatan syirik sebagaimana yang difirmankan Allah ta’ala :

وَإِذْ قَالَ لُقْمَانُ لِابْنِهِ وَهُوَ يَعِظُهُ يَا بُنَيَّ لَا تُشْرِكْ بِاللَّهِ إِنَّ الشِّرْكَ لَظُلْمٌ عَظِيمٌ
Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, di waktu ia memberi pelajaran kepadanya: "Hai anakku, janganlah kamu mempersekutukan Allah, sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman yang besar". (QS. Luqman : 13 )

Zalim memiliki beberapa makna, sebagaimana yang disebutkan dalam beberapa ayat di dalam al-Qur’an di antaranya sebagai berikut:
Menyembah selain dari Allah dan mencintainya sebagaimana mencintai Allah. Perbuatan ini merupakan perbuatan syirik. Hal ini sesuai dengan yang difirmankan Allah subhanahu wa ta’ala :

وَمِنَ النَّاسِ مَن يَتَّخِذُ مِن دُونِ اللّهِ أَندَاداً يُحِبُّونَهُمْ كَحُبِّ اللّهِ وَالَّذِينَ آمَنُواْ أَشَدُّ حُبًّا لِّلّهِ وَلَوْ يَرَى الَّذِينَ ظَلَمُواْ إِذْ يَرَوْنَ الْعَذَابَ أَنَّ الْقُوَّةَ لِلّهِ جَمِيعاً وَأَنَّ اللّهَ شَدِيدُ الْعَذَابِ
“Dan diantara manusia ada orang-orang yang menyembah patung-patung selain Allah; mereka mencintainya sebagaimana mereka mencintai Allah. Adapun orang-orang yang beriman amat sangat cintanya kepada Allah. Dan jika seandainya orang-orang yang berbuat zalim itu [106] mengetahui ketika mereka melihat siksaan (pada hari kiamat), bahawa kekuatan itu kepunyaan Allah semuanya, dan bahawa Allah amat berat siksaannya (niscaya mereka menyesal)”.(QS.Al Baqarah : 165 )
Keterangan :
[106] Yang dimaksud dengan orang yang zalim di sini ialah orang-orang yang menyembah selain Allah.
Allah subhanahu wa ta’ala berfirman :

وَمَا ظَلَمْنَاهُمْ وَلَـكِن ظَلَمُواْ أَنفُسَهُمْ فَمَا أَغْنَتْ عَنْهُمْ آلِهَتُهُمُ الَّتِي يَدْعُونَ مِن دُونِ اللّهِ مِن شَيْءٍ لِّمَّا جَاء أَمْرُ رَبِّكَ وَمَا زَادُوهُمْ غَيْرَ تَتْبِيبٍ
Dan Kami tidaklah menganiaya mereka tetapi merekalah yang menganiaya diri mereka sendiri, kerana itu tiadalah bermanfaat sedikitpun kepada mereka sembahan-sembahan yang mereka seru selain dari Allah, di waktu azab Tuhanmu datang. Dan sembahan-sembahan itu tidaklah menambah kepada mereka kecuali kebinasaan belaka. (QS.Huud : 101)

Berfirman Allah subhana wa ta’ala
لَقَدْ كَفَرَ الَّذِينَ قَالُوا إِنَّ اللَّهَ هُوَ الْمَسِيحُ ابْنُ مَرْيَمَ وَقَالَ الْمَسِيحُ يَا بَنِي إِسْرَائِيلَ اعْبُدُوا اللَّهَ رَبِّي وَرَبَّكُمْ إِنَّهُ ُ مَنْ يُشْرِكْ بِاللَّهِ فَقَدْ حَرَّمَ اللَّهُ عَلَيْهِ الْجَنَّةَ وَمَأْوَاهُ النَّارُ وَمَا لِلظَّالِمِينَ مِنْ أَنْصَا
Artinya : “Sesungguhnya Telah kafirlah orang-orang yang berkata: “Sesungguhnya Allah ialah Al masih putera Maryam”, padahal Al masih (sendiri) berkata: “Hai Bani Israil, sembahlah Allah Tuhanku dan Tuhanmu”. Sesungguhnya orang yang mempersekutukan (sesuatu dengan) Allah, Maka pasti Allah mengharamkan kepadanya surga, dan tempatnya ialah neraka, tidaklah ada bagi orang-orang zalim itu seorang penolongpun.” (QS. Al Maidah : 72)

Selain beberapa ayat al-Qur’an yang membicarakan tentang perbuatan syirik adalah kezhaliman kepada Allah, ada pula hadits yang menyebutkannya sebagaimana yang diriwayatkan oleh imam Bukhari rahimahullah dalam kitab Sahihnya :

صحيح البخاري ٦٤٢٤: حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ أَخْبَرَنَا وَكِيعٌ ح و حَدَّثَنَا يَحْيَى حَدَّثَنَا وَكِيعٌ عَنْ الْأَعْمَشِ عَنْ إِبْرَاهِيمَ عَنْ عَلْقَمَةَ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ
لَمَّا نَزَلَتْ هَذِهِ الْآيَةُ
{ الَّذِينَ آمَنُوا وَلَمْ يَلْبِسُوا إِيمَانَهُمْ بِظُلْمٍ }
شَقَّ ذَلِكَ عَلَى أَصْحَابِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَقَالُوا أَيُّنَا لَمْ يَظْلِمْ نَفْسَهُ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَيْسَ كَمَا تَظُنُّونَ إِنَّمَا هُوَ كَمَا قَالَ لُقْمَانُ لِابْنِهِ
{ يَا بُنَيَّ لَا تُشْرِكْ بِاللَّهِ إِنَّ الشِّرْكَ لَظُلْمٌ عَظِيمٌ }


Shahih Bukhari 6424: Telah menceritakan kepada kami Ishaq bin Ibrahim Telah mengabarkan kepada kami Waki' -lewat jalur periwayatan lain-Telah menceritakan kepada kami Yahya telah menceritakan kepada kami Waki' dari Al A'masy dari Ibrahim dari Alqomah dari 'Abdullah radliallahu 'anhu mengatakan; tatkala turun ayat ini; 'Sesungguhnya orang yang beriman dan tidak mencampuradukkan keimanan mereka dengan kezaliman' (QS.Luqman 82), ayat ini sangat menggusarkan para sahabat Nabi shallallahu 'alaihi wasallam, sehingga mereka bertanya; 'Siapa diantara kami yang tidak melakukan kezaliman terhadap dirinya sendiri? ' lantas Rasulullah Shallallahu'alaihiwasallam bersabda: "Bukan seperti yang kalian sangka, hanyasanya yang dimaksudkan adalah seperti ucapan Luqman kepada anaknya; 'Wahai anakku, janganlah engkau menyekutukan Allah, sebab menyekutukan Allah adalah kezhaliman yang besar" (QS.Luqman 82).
Perbuatan Syirik Disebut Sebagai seburuk-buruk kezaliman.

Syaikh ‘Abdurrahman bin Nashir As Sa’di,berkata “Bukankah seburuk-buruk kezaliman ketika Allah menciptakan kita dengan maksud untuk beribadah kepadanya dan mentauhidkannya, lalu tujuan mulia ini dipalingkan ke derajat yang amat rendah, yaitu menjadi beribadah kepada makhluk yang tidak mungkin disamakan dengan Allah?! Inilah kenapa dipanggil seburuk-buruk perbuatan zalim.” (Taisir Al Karimir Rahman, 648).

Kenapa syirik disebut sebagai seburuk-buruk kezaliman dikeranakan orang yang berbuat syirik telah menyamakan makhluk yang dicipta dari tanah dengan Malik, Raja semesta alam, yaitu Allah Ta’ala.
Dia telah menyamakan sesuatu yang tidak memiliki sesuatu pun di muka bumi dengan Allah yang memiliki segala sesuatu di alam ini. Makhluk yang penuh kekurangan dari segala sisi dan begitu fakir disamakan dengan Allah yang Maha Sempurna dari segala sisi dan Maha Kaya. Makhluk yang tidak dapat menciptakan dan memberi kenikmatan sebesar dzarrah (yang kecil seumpama semut) disamakan dengan Allah yang Maha Pencipta dan Maha Pemberi nikmat, yaitu nikmat agama, dunia, akhirat, hati, badan, semua kenikmatan ini hanya berasal dari Allah. Tidak ada pula yang dapat mencabut nikmat-nikmat tadi selain Allah. Apakah ini bukan seburuk-buruk kezaliman?! (Taisir Al Karimir Rahman, 648).

Berbagai Syirik Yang Disebut Sebagai Kezaliman Kepada Allah
Para ulama sesuai dengan dalil yang ada dalam berbagai kitabnya membagi syirik atas dua macam yaitu :
1.Syirik akbar
2.syirik ashghar

Syirik Akbar yaitu perbuatan yang dilakukan oleh seseorang hamba dalam menyekutukan Allah subhanahu wa ta’ala yang menyebabkan hamba tersebut keluar dari Islam dan seluruh amalan yang pernah dilakukannya terhapus, sehingga kerana itu dia akan kekal tinggal di dalam neraka bersama orang-orang musyrik. Orang yang melakukan kesyirikan yang termasuk kedalam syirik akbar tidak akan diampuni dosanya oleh Allah subhanahu wa ta’ala kecuali jika dia mahu bertaubat.

Sebagaimana penjelasan di atas, syirik akbar merupakan dosa yang terbesar yang tidak akan diampuni oleh Allah apabila tidak bertaubat. Allah Ta’ala berfirman :

إِنَّ اللّهَ لاَ يَغْفِرُ أَن يُشْرَكَ بِهِ وَيَغْفِرُ مَا دُونَ ذَلِكَ لِمَن يَشَاء وَمَن يُشْرِكْ بِاللّهِ فَقَدِ افْتَرَى إِثْمًا عَظِيمًا
“Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik dan Dia mengampuni segala dosa yang selain dari (syirik) itu bagi siapa yang dikehendakinya. Barangsiapa yang mempersekutukan Allah maka sungguh ia telah berbuat dosa yang besar.” (QS. An Nisa’ : 48)[1]

Juga pelaku Syirik Akbar tempat kembalinya adalah neraka dan diharamkan baginya Surga.
Allah Ta’ala berfirman :

لَقَدْ كَفَرَ الَّذِينَ قَالُواْ إِنَّ اللّهَ هُوَ الْمَسِيحُ ابْنُ مَرْيَمَ وَقَالَ الْمَسِيحُ يَا بَنِي إِسْرَائِيلَ اعْبُدُواْ اللّهَ رَبِّي وَرَبَّكُمْ إِنَّهُ مَن يُشْرِكْ بِاللّهِ فَقَدْ حَرَّمَ اللّهُ عَلَيهِ الْجَنَّةَ وَمَأْوَاهُ النَّارُ وَمَا لِلظَّالِمِينَ مِنْ أَنصَارٍ
Sesungguhnya telah kafirlah orang-orang yang berkata: "Sesungguhnya Allah ialah Al Masih putera Maryam", padahal Al Masih (sendiri) berkata: "Hai Bani Israil, sembahlah Allah Tuhanku dan Tuhanmu". Sesungguhnya orang yang mempersekutukan (sesuatu dengan) Allah, maka pasti Allah mengharamkan kepadanya surga, dan tempatnya ialah neraka, tidaklah ada bagi orang-orang zalim itu seorang penolongpun. (Al Maidah : 72)

Sedangkan dalil yang menunjukkan bahwa syirik akbar menggugurkan amalan-amalan adalah firman Allah Ta’ala :

ذَلِكَ هُدَى اللّهِ يَهْدِي بِهِ مَن يَشَاء مِنْ عِبَادِهِ وَلَوْ أَشْرَكُواْ لَحَبِطَ عَنْهُم مَّا كَانُواْ يَعْمَلُونَ
Itulah petunjuk Allah, yang dengannya Dia memberi petunjuk kepada siapa yang dikehendakiNya di antara hamba-hambaNya. Seandainya mereka mempersekutukan Allah, nescaya lenyaplah dari mereka amalan yang telah mereka kerjakan. (QS. Al An’am : 88)
Berbagai-bagai Syirik Akbar
Syirik Akbar ini sangat banyak sekali, tetapi boleh di katogarikan menjadi tiga :
1) Syirik di dalam Al Uluhiyyah
Yaitu kalau seseorang menyakini bahawa ada tuhan selain Allah yang berhak untuk disembah (berhak mendapatkan sifat-sifat ubudiyyah). Yang mana Allah Subhanahu wa Ta’ala dalam berbagai tempat dalam Kitab-Nya menyeru kepada hamba-Nya agar tidak menyembah atau beribadah kecuali hanya kepada-Nya saja. Firman Allah Ta’ala :

يَا أَيُّهَا النَّاسُ اعْبُدُواْ رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ وَالَّذِينَ مِن قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ
الَّذِي جَعَلَ لَكُمُ الأَرْضَ فِرَاشاً وَالسَّمَاء بِنَاء وَأَنزَلَ مِنَ السَّمَاء مَاء فَأَخْرَجَ بِهِ مِنَ الثَّمَرَاتِ رِزْقاً لَّكُمْ فَلاَ تَجْعَلُواْ لِلّهِ أَندَاداً وَأَنتُمْ تَعْلَمُونَ

Hai manusia, sembahlah Tuhanmu yang telah menciptakanmu dan orang-orang yang sebelummu, agar kamu bertakwa, Dialah yang menjadikan bumi sebagai hamparan bagimu dan langit sebagai atap, dan Dia menurunkan air (hujan) dari langit, lalu Dia menghasilkan dengan hujan itu segala buah-buahan sebagai rezki untukmu; karena itu janganlah kamu mengadakan sekutu-sekutu bagi Allah [30], padahal kamu mengetahui. (QS.Al Baqarah : 21-22 )

K e t e r a n g a n :
[30] Ialah segala sesuatu yang disembah di samping menyembah Allah seperti berhala-berhala, dewa-dewa, dan sebagainya.
Perintah Allah dalam ayat ini agar semua manusia[2] beribadah kepada Rabb mereka dan bentuk ibadah yang diperintahkan antara lain syahadat, solat, zakat, puasa, haji, sujud, ruku’, thawaf, doa, tawakal, khauf (takut), raja’ (berharap), raghbah (menginginkan sesuatu), rahbah (menghindarkan dari sesuatu), khusu’, khasyah, ­isti’anah (minta tolong), isti’adzah (berlindung), istighatsah (meratap), penyembelihan, nadzar, sabar dan lain lain dari berbagai macam ibadah yang diperintahkan oleh Allah dan Rasul-Nya.

Di sisi lain ada keraguan yang terdapat di kalangan umum dalam memahami ibadah. Mereka mengartikan ibadah dalam definisi yang sempit sekali seperti solat, puasa, zakat, haji. Ada pun yang lainnya tidak dikategorikan di dalamnya.

Sungguh indah perkataan Syaikhul Islam Abul Abbas Ibnu Taimiyyah rahimahullah dalam mendefinisikan ibadah, beliau berkata :

“Ibadah itu ialah suatu nama yang merangkumi semua perkara yang dicintai Allah dan diredhoinya, apakah merupakan perkataan ataupun perbuatan, baik dizahir mahupun yang batin.”

Inilah pengertian ibadah yang sesungguhnya, yaitu meliputi segala perkara yang dicintai dan diredoi Allah, baik itu berupa perkataan maupun perbuatan.

Firman Allah dalam surat Al Baqarah ayat 21 di atas menyatakan sembahlah Rabb kamu, dimaksudkan untuk mendekatkan pemahaman kepada semua manusia bahwa Ar Rabb yang wajib disembah adalah yang telah menciptakanmu dan orang-orang sebelum kamu, yang menciptakan langit dan bumi serta yang mampu menurunkan air (hujan) dari langit. Yang dengannya air hujan itu terhasilkan segala jenis buah-buahan sebagai rezeki bagi kalian, agar kalian mengetahui semua. Maka janganlah mengadakan sekutu-sekutu bagi Allah dengan menyembah dan meminta rezeki kepada selainnya. Apakah kalian tidak malu dan berpikir bahawa Allah yang menghidupkan dan yang memberi rezeki kemudian kalian tinggalkannya dan beribadah kepada selainnya?

Firman Allah Ta’ala :
وَيَعْبُدُونَ مِن دُونِ اللّهِ مَا لاَ يَمْلِكُ لَهُمْ رِزْقًا مِّنَ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضِ شَيْئًا وَلاَ يَسْتَطِيعُونَ
فَلاَ تَضْرِبُواْ لِلّهِ الأَمْثَالَ إِنَّ اللّهَ يَعْلَمُ وَأَنتُمْ لاَ تَعْلَمُونَ
Dan mereka menyembah selain Allah, sesuatu yang tidak dapat memberikan rezeki kepada mereka sedikitpun dari langit dan bumi, dan tidak berkuasa (sedikit juapun). Maka janganlah kamu mengadakan sekutu-sekutu bagi Allah. Sesungguhnya Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.(QS. An Nahl : 73-74)


2) Syirik Di Dalam Ar Rububiyyah
Yaitu jika seseorang menyakini bahawa ada selain Allah yang boleh menciptakan, memberi rezeki, menghidupkan dan mematikan, dan yang lainnya dari sifat-sifat ar rububiyyah. Orang-orang seperti ini keadaannya lebih sesat dan lebih buruk daripada orang-orang kafir terdahulu.

Orang-orang terdahulu beriman dengan tauhid rububiyyah namun mereka menyekutukan Allah dalam uluhiyyah. Mereka meyakini kalau Allah satu-satunya Pencipta alam semesta namun mereka masih tetap berdoa, meminta pada kuburan-kuburan seperti kuburan Latta.

Sebagaimana Allah kisahkan tentang mereka dalam firman-Nya :
وَلَئِن سَأَلْتَهُم مَّنْ خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ وَسَخَّرَ الشَّمْسَ وَالْقَمَرَ لَيَقُولُنَّ اللَّهُ فَأَنَّى يُؤْفَكُونَ
Dan sesungguhnya jika kamu tanyakan kepada mereka: "Siapakah yang menjadikan langit dan bumi dan menundukkan matahari dan bulan?" Tentu mereka akan menjawab: "Allah", maka betapakah mereka (dapat) dipalingkan (dari jalan yang benar). (QS. Al Ankabut : 61)

Firman Allah Ta’ala :
وَلَئِن سَأَلْتَهُم مَّن نَّزَّلَ مِنَ السَّمَاء مَاء فَأَحْيَا بِهِ الْأَرْضَ مِن بَعْدِ مَوْتِهَا لَيَقُولُنَّ اللَّهُ قُلِ الْحَمْدُ لِلَّهِ بَلْ أَكْثَرُهُمْ لَا يَعْقِلُونَ
Dan sesungguhnya jika kamu menanyakan kepada mereka: "Siapakah yang menurunkan air dari langit lalu menghidupkan dengan air itu bumi sesudah matinya?" Tentu mereka akan menjawab: "Allah", Katakanlah: "Segala puji bagi Allah", tetapi kebanyakan mereka tidak memahami(nya).(QS. Al Ankabut : 63)

Ayat-tersebut diatas menunjukkan kalau orang-orang musyrik terdahulu mengakui Allahlah satu­-satunya pencipta yang menciptakan langit dan bumi, yang menghidupkan dan mematikan, yang menurunkan hujan dan seterusnya. Akan tetapi mereka masih memberikan peribadatan kepada yang lainnya. 

Maka bagaimanakah dengan orang-orang yang tidak menyakini sama sekali kalau Allahlah Penciptanya atau ada tuhan lain yang menciptakan, menghidupkan, dan mematikan, yang menurunkan hujaan dan seterusnya atau ada yang serupa dengan Allah dalam masalah-masalah ini. Tentu yang demikian lebih teruk lagi. Inilah yang dimaksud syirik dalam rububiyah.

3) Syirik Di Dalam Al Asma’ wa Ash Shifat
Yaitu kalau seseorang mensifatkan sebagian makhluk Allah dengan sebagian sifat-sifat Allah yang khusus bagi-Nya. Contohnya, menyakini bahawa ada makhluk Allah yang mengetahui perkara­-perkara ghaib.

Firman Allah Ta’ala :
عَالِمُ الْغَيْبِ فَلَا يُظْهِرُ عَلَى غَيْبِهِ أَحَدًا
(Dia adalah Tuhan) Yang Mengetahui yang ghaib, maka Dia tidak memperlihatkan kepada seorangpun tentang yang ghaib itu.
(QS. Al Jin : 26)

Syirik Asghar (Syirik Kecil) Syirik Ashghar, yaitu perbuatan yang dilakukan oleh hamba yang digolongkan ke dalam menyekutukan Allah, namun perbuatannya tetrsebut tidaklah menyebabkan dia terkeluar dari Islam. Tetapi pelakunya mendapat ancaman dari Allah berupa siksa dan seandainya disiksa di neraka, ia tidak kekal di dalam neraka.

Syirik jenis ini menghapuskan (pahala) amal yang dilakukannya bercampur dengan perbuatan syirik, adapun pelakunya berada di bawah kehendak Allah. Jika Allah berkehendak menyiksa maka ia akan disiksa, tetapi kalau Dia berkehendak mengampuni maka diampuni dosanya.

Pengertian syirik ashghar ialah segala sesuatu yang disebut sebagai syirik dalam dalil-dalil syariat akan tetapi tidak mencapai darjat syirik akbar, dan ia dikategorikan sebagai jalan yang mengantarkan menuju syirik akbar.

Perbuatan yang termasuk dalam syirik ashghar antara lain  :
1.Bersumpah dengan menyebut nama selain Allah
2.Riya’ yang ringan
3.Perkataan, “Apa saja yang Allah kehendaki dan apa pun yang kamu kehendaki” atau “Ini adalah berasal dari Allah dan darimu” atau “Aku bersama pertolongan Allah dan pertolonganmu” atau “Aku bertawakal kepada Allah dan kepadamu” dan lain sebagainya.
Pada hakikatnya sum"ah merupakan riya juga.

Firman Allah yang menerang­kan bahwa riya itu membatalkan amalan yang disertai riya tersebut adalah sebagai berikut :
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ لاَ تُبْطِلُواْ صَدَقَاتِكُم بِالْمَنِّ وَالأذَى كَالَّذِي يُنفِقُ مَالَهُ رِئَاء النَّاسِ وَلاَ يُؤْمِنُ بِاللّهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ فَمَثَلُهُ كَمَثَلِ صَفْوَانٍ عَلَيْهِ تُرَابٌ فَأَصَابَهُ وَابِلٌ فَتَرَكَهُ صَلْدًا لاَّ يَقْدِرُونَ عَلَى شَيْءٍ مِّمَّا كَسَبُواْ وَاللّهُ لاَ يَهْدِي الْقَوْمَ الْكَافِرِينَ
Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menghilangkan (pahala) sedekahmu dengan menyebut-nyebutnya dan menyakiti (perasaan si penerima), seperti orang yang menafkahkan hartanya kerana riya kepada manusia dan dia tidak beriman kepada Allah dan hari kemudian. Maka perumpamaan orang itu seperti batu licin yang di atasnya ada tanah, kemudian batu itu ditimpa hujan lebat, lalu menjadilah dia bersih (tidak bertanah). Mereka tidak menguasai sesuatupun dari apa yang mereka usahakan; dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang kafir [168].(QS.Al Baqrah : 264 )

K e t e r a n g a n :
[168] Mereka ini tidak mendapat manafaat di dunia dari usaha-usaha mereka dan tidak pula mendapat pahala di akhirat.
Sabda Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam :
مسند أحمد ٢٢٥٢٣: حَدَّثَنَا يُونُسُ حَدَّثَنَا لَيْثٌ عَنْ يَزِيدَ يَعْنِي ابْنَ الْهَادِ عَنْ عَمْرٍو عَنْ مَحْمُودِ بْنِ لَبِيدٍ
أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِنَّ أَخْوَفَ مَا أَخَافُ عَلَيْكُمْ الشِّرْكُ الْأَصْغَرُ قَالُوا وَمَا الشِّرْكُ الْأَصْغَرُ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ الرِّيَاءُ يَقُولُ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ لَهُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ إِذَا جُزِيَ النَّاسُ بِأَعْمَالِهِمْ اذْهَبُوا إِلَى الَّذِينَ كُنْتُمْ تُرَاءُونَ فِي الدُّنْيَا فَانْظُرُوا هَلْ تَجِدُونَ عِنْدَهُمْ جَزَاءً
حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيمُ بْنُ أَبِي الْعَبَّاسِ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ أَبِي الزِّنَادِ عَنْ عَمْرِو بْنِ أَبِي عَمْرٍو عَنْ عَاصِمِ بْنِ عُمَرَ الظَّفَرِيِّ عَنْ مَحْمُودِ بْنِ لَبِيدٍ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِنَّ أَخْوَفَ مَا أَخَافُ عَلَيْكُمْ فَذَكَرَ مَعْنَاهُ

Musnad Ahmad 22523: Telah bercerita kepada kami Yunus telah bercerita kepada kami Laits dari Yazid bin Al Had dari 'Amru dari Mahmud bin Labid bahwa Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Sesungguhnya yang paling aku khawatirkan dari kalian adalah syirik kecil." Mereka bertanya: Apa itu syirik kecil wahai Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam? Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam menjawab: "Riya`, Allah 'azza wajalla berfirman kepada mereka pada hari kiamat saat orang-orang diberi balasan atas amal-amal mereka: Temuilah orang-orang yang dulu kau perlihat-lihatkan di dunia lalu lihatlah apakah kalian menemukan balasan disisi mereka?" telah bercerita kepada kami Ibrahim bin Abu Al 'Abbas telah bercerita kepada kami 'Abdur Rahman bin Abu Az Zinad dari 'Amru bin Abu 'Amru dari 'Ashim bin 'Umar Azh Zhafari dari Mahmud bin Labid bahwa Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Sesungguhnya yang paling aku khawatirkan dari kalian" lalu ia menyebut makna hadis.

Dan juga Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam bersabda :
Dari Abu Hurairah radliyallahu anhu, bersabda Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam : “Allah Ta’ala berfirman : ‘Barang siapa melakukan suatu amalan kemudian ia jadikan bersama Allah sekutu (Melalukan amalan untuk di tunjukkan kepada orang lain) dalam amalan itu maka Allah tinggalkan amalan tersebut dan sekutunya.’” (HR. Muslim)
Dalam masalah membatalkan amalan, riya’ ini terbagi menjadi dua bagian :
1. Apabila riya’ sejak awal, yaitu bahwa orang tersebut dalam melakukan amalannya sudah mempunyai niat untuk riya’. Yang seperti ini membatalkan amalan.
2. Apabila datang dengan tiba-­tiba di tengah-tengah atau di akhir amalan dan orang tersebut berusaha untuk menolak atau menghilangkan dari hatinya. Maka yang seperti ini tidak sampai membatalkan amalannya.
Dua penyakit ini (riya’ dan sum’ah) yang mengacau dalam hati kerana sangat samar tidak terlihat oleh mata sehingga seorang Muslim harus sangat berhati-hati. Ayat Al Qurr’an dalam surat Al Baqarah 264 serta hadits Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam dari shahabat Mahmud bin Labid di atas menjadi perhatian bagi kita bahwa Allah Subhanahu wa Ta’ala memanggil dengan panggilan ‘Wahai orang-­orang yang beriman’ dan Rasulullah mengkhawatirkan riya’ tersebut akan menimpa para shahabat. Hal ini menunjukkan bahwa orang Mukmin pun apabila tidak hati-hati akan terkena penyakit ini. Mudah-mudahan Al­lah selamatkan kita darinya.

Syirik Akbar dan Syirik Ashghar memiliki cabang yang sangat banyak dan memerlukan pembahasan yang sangat panjang. Tetapi yang penting untuk kita ketahui adalah sifat atau ciri-ciri dari keduanya serta bahayanya sehingga kita berhati-­hati terhadap kedua-duanya. Barangsiapa yang jatuh ke dalam salah satu di antara dua jenis syirik ini hendaknya ia segera bertaubat.
Firman Allah Ta’ala :
وَسَارِعُواْ إِلَى مَغْفِرَةٍ مِّن رَّبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمَاوَاتُ وَالأَرْضُ أُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِينَ
Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa, (QS. Ali Imran : 133)

Firman Allah Ta’ala :
إِلَّا مَن تَابَ وَآمَنَ وَعَمِلَ عَمَلًا صَالِحًا فَأُوْلَئِكَ يُبَدِّلُ اللَّهُ سَيِّئَاتِهِمْ حَسَنَاتٍ وَكَانَ اللَّهُ غَفُورًا رَّحِيمًا
kecuali orang-orang yang bertaubat, beriman dan mengerjakan amal saleh; maka itu kejahatan mereka diganti Allah dengan kebajikan. Dan adalah Allah maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (QS. Al Furqan : 70)

Firman Allah Ta’ala :
قُلْ يَا عِبَادِيَ الَّذِينَ أَسْرَفُوا عَلَى أَنفُسِهِمْ لَا تَقْنَطُوا مِن رَّحْمَةِ اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ جَمِيعًا إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ
Katakanlah : “Hai hamba-hamba-Ku yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dia-lah yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS. Az Zumar : 53)

Kesimpulan/Penutup
Selama ini banyak diantara kaum muslimin mengatakan perkataan zalim lebih banyak yang berkaitan dengan perbuatan kepada sesama makhluk baik berbuat zalim kepada sesama manusia mahupun zalim kepada binatang. Padahal perbuatan zalim yang dilakukan oleh manusia itu sangat luas cakupannya, antara lain bahawa manusia sebenarnya banyak yang melakukan perkara zalim kepada Allah subhanahu wa ta’ala

Manusia yang diciptakan oleh Allah subhanahu wa ta’ala tujuannya tiada lain adalah untuk mengabdikan diri kepada Allah dengan melakukan segala ketaatan yang diperintahkan serta meninggalkan perbuatan-perbuatan munkar sebagai perbuatan yang dilarang. 

Namun sebahagian manusia banyak yang enggan untuk tunduk dan mentaati apa yang diperintahkan oleh Allah azza wa jalla. Manusia banyak yang inkar akan kudratnya sebagai makhluk yang diciptakan oleh Allah. Kebanyakan manusia lebih suka melakukan perbuatan-perbuatan munkar yang menyalahi tuntunan syariat yang telah digariskan oleh Allah subhanahu wa ta’ala dan Rasul-Nya.

Banyak diantara kaum muslimin, meskipun telah jelas adanya larangan untuk berbuat kezaliman diatas muka bumi ini, namun mereka tidak pernah memperdulikan akan larangan tersebut. Mereka suka berbuat zalim yaitu meletakkan sesuatu/perkara bukan pada tempatnya. Termasuk di dalamnya melakukan perbuatan keji yang terlarang yaitu menyekutukan Allah dengan makhluk yang diciptakannya. Dan perbuatan yang sedemikian merupakan perbuatan yang tidak pada tempatnya. Kerana seharusnya selaku umat manusia yang diperintahkan adalah mengesakan atau mentauhidkan Allah sebagai satu-satunya yang berhak untuk disembah/ditaati dan tidak menyegutukannya.
Kerana perbuatan menyegutukan Allah yang dilakukan oleh umat manusia adalah perbuatan tidak meletakkan sesuatu pada tempatnya maka perbuatan tersebut termasuk dalam perbuatan yang zalim.
( Wallaahu ta’ala ‘alam )


Read more...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Sociable