Rayuan Derma Pembinaan Asrama Dan Kelas Hafizah

Rayuan Derma Pembinaan Asrama Dan Kelas Hafizah

Assalamualaikum w.r.b.h.

Kepada muslimim dan muslimat yang di rahmati ALLAH S.W.T.

PROGRAM AMAL BACAAN TADARUS AL-QURAN, YASIN DAN TAHLIL UNTUK ARWAH SEMPENA BULAN RAMADHAN AL-MUBARAK

Dengan hormatnya merujuk pekara diatas, sukacita dimaklumkan bahawa pihak DARUL ULUM IHYA ULUMUDDIN akan menganjurkan program amal bacaan tadarus Al-Quran, yasin dan tahlil untuk arwah sepanjang bulan Ramadhan Al-mubarak. Bacaan tadarus Al-Quran, yasin dan tahlil akan dibaca oleh pelajar-pelajar hafiz dan hafizah bersama para ustaz dan ustazah di Darul Ulum ini.

Bacaan tadarus Al-quran dibaca selepas solat subuh dan selepas solat tarawih sebanyak 5juz setiap hari manakala yasin dan tahlil dibaca sebelum waktu berbuka puasa pada setiap hari sepanjang bulan Ramadhan Al-mubarak.

2. Untuk tujuan itu, pihak Darul Ulum mengalu-alukan kepada muslimin dan muslimat mengambil bahagian dengan kesempatan ini untuk berbakti kepada arwah terutamanya ibu bapa dan ahli keluarga yang telah meninggal dunia dengan menghadiahkan pahala bacaan tadarus Al-quran, yasin dan tahlil kepada mereka.

Kepada muslimin dan muslimat yang ingin mengambil bahagian sila isikan nama penuh arwah pada borang yang disediakan. Segala sumbangan ikhlas daripada pihak tuan/puan boleh dimasukkan kedalam akaun Darul Ulum diatas nama DARUL ULUM IHYA ULUMUDDIN no akaun (02060000202718 bank muamalat) @ atas nama Mohamad bin Abdul Khadir no akaun (152023203394 maybank) atau diserahkan kepada wakil yang di lantik oleh pihak Darul Ulum.

3. Pihak Darul ulum mengucapkan ribuan terima kasih kepada muslimin dan muslimat yang sudi mengambil bahagian dalam program amal yang akan di anjurkan ini, segala sumbangan ikhlas akan digunakan untuk pembelanjaan dan dana pembinaan bagunan Darul Ulum semoga amal jariah yang di lakukan mendapat keredhaan dan diterima Allah s.w.t. AMIN.

Sebarang pertanyaan:

Ust. Mohamad bin Abdul Khadir (017-5916566)

Ust. Mahar bin Murad (013-4726968)

Ust. Mohd Waliyallah bin Mohamad (012-4667684)

Ust. Ahmad Raihan bin Mohamad (014-3005526)

Atau Emel: ihyaidin@gmail.com

Asrama Lelaki

Asrama Lelaki

Banguan B (kelas)

Banguan B (kelas)

Bangunan Kelas Dan Asrama Pelajar Hafizah Di Dalam Pembinaan

Bangunan Kelas Dan Asrama Pelajar Hafizah Di Dalam Pembinaan

Bangunan Alimah Dan Hafizah (Wanita)

Bangunan Alimah Dan Hafizah (Wanita)

Ahad, 20 Julai 2014

Mencari keberkatan rezeki




PERKARA penting dalam mencari rezeki bukannya berapa banyak yang kita peroleh tetapi sebaliknya, ada atau tidak keberkatan di dalam rezeki itu.
Rezeki melimpah-ruah tidak sama konsepnya dengan rezeki yang halal dan berkat. Ada orang mempunyai rezeki yang banyak tetapi sayangnya di dalamnya tidak terdapat unsur keberkatan.

Di dalam Islam, keberkatan rezeki yang diinginkan adalah bermaksud rezeki yang bertambah dan mengandungi kebaikan di dalamnya. Rasulullah SAW telah menggariskan beberapa cara agar rezeki menjadi lancar, berkat dan halal. Antaranya;

1 Menjauhi pekerjaan haram dan subahat

Setiap orang hendaklah taat kepada Allah SWT dan tidak melakukan dosa kerana dosa akan menutup pintu rezeki. Sabda Rasulullah SAW bermaksud: “Dan seorang lelaki akan diharamkan baginya rezeki kerana dosa yang dibuatnya." (riwayat at-Tirmizi).
Selain itu, dekatkanlah diri kepada Allah dengan ibadah tambahan seperti solat Dhuha dan solat Tahajud.

2 Bekerja sungguh-sungguh

Sabda Rasulullah SAW bermaksud: “Sesungguhnya Allah SWT senang melihat hamba-Nya bersusah payah (kelelahan) dalam mencari rezeki yang halal." (riwayat Adailami)

3 Mengadu masalah rezeki hanya kepada-Nya

Sabda Rasulullah SAW bermaksud: “Barang siapa tertimpa kemiskinan, kemudian ia mengadukannya kepada sesama manusia, maka tidak akan tertutup kemiskinannya itu. Namun, siapa sahaja yang mengadukannya kepada Allah, maka Allah akan memberinya rezeki, baik segera ataupun lambat." (riwayat Abu Daud dan al-Tirmizi)

4 Memperbanyakkan beristighfar 

Rasulullah SAW bersabda: “Barang siapa memperbanyak istighfar, Maka Allah SWT akan menjadikan setiap kesulitan kelapangan dan setiap kesempitan jalan keluar dan Allah akan memberinya rezeki dari jalan yang tidak pernah disangka-sangkanya." (riwayat Imam Ahmad)

5 Sabar dan banyak membaca la hawla wa laa quwwata illa billah.

Diriwayatkan bahawa Salim, anak laki-laki ‘Auf bin Malik al-Asyja’iy telah ditawan oleh orang musyrik. Kemudian, ‘Auf datang mengadu kesedihannya kepada Rasulullah.

Baginda SAW berkata: “Bertakwalah kepada Allah, bersabarlah dan aku anjurkan agar kamu dan isterimu memperbanyak bacaan, La hawlah wa laa quwwata illa billah. ‘Auf kembali ke rumahnya dan menyatakan suruhan Rasulullah SAW itu. Keduanya, segera melaksanakan perintah Rasulullah SAW. Akhirnya, anaknya berhasil meloloskan diri daripada musuh dan membawa ternakan kambingnya sebanyak 4,000 ekor di hadapan ayahnya. (Tafsir Qurthubi, surah al-Thalaq: 3)

6 Tawakal sepenuhnya kepada Allah SWT

Sabda Rasulullah SAW bermaksud: Jika kamu bertawakal kepada Allah dengan sebenar-benarnya, nescaya Allah akan memberikan rezeki kepada kamu, sebagaimana Allah telah memberi rezeki kepada burung yang berangkat di pagi hari dengan perut kosong dan kembali ke sarangnya dengan perut kenyang. (riwayat Bukhari)

7 Bersedekah dan nafkahkan harta kepada yang berhak.

Sabda Rasulullah SAW bermaksud: “Ada tiga hal yang aku bersumpah kepadanya dan aku akan menyampaikan suatu berita kepadamu, maka perhatikan benar-benar: Tidak akan berkurang harta seseorang kerana sedekah dan tiadalah seseorang membuka pintu meminta-minta melainkan Allah akan membukakan kepadanya pintu kemiskinan." (riwayat al-Tirmizi)

8 Tolong agama Allah dengan menegakkan syariat Islam

Firman Allah SWT bermaksud: Hai orang-orang mukmin, jika kamu menolong (agama) Allah, nescaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu. (Muhammad: 7)

Syariat Islam akan tegak dengan adanya daulah Islam. Islam sebagai jalan kehidupan tidak tegak dalam masyarakat saat ini dengan tidak sebagai wadah. Sistem perekonomian di mana umat mencari rezeki pada saat ini merupakan sistem perekonomian yang tidak mendukung mereka untuk mendapatkan rezeki yang banyak, lancar dan berkat.
Sebenarnya Allah tidak memerlukan pertolongan kerana Allah Maha Kaya. Tetapi itulah cara bagi kita untuk menolong diri kita sendiri. Marilah kita menolong agama Allah, agar rezeki kita banyak, lancar, halal dan berkat.


7 Tanda Keberkatan Rezeki


Di sini saya kongsikan 5 Tanda Keberkatan Rezeki sebagai panduan untuk kita semua. Di harap ia memberi manfaat.   

Hati semakin dekat dengan Allah
Apabila rezeki yang kita perolehi memiliki keberkatan, hati kita lebih mudah dekat dengan Allah SWT. Kita mudah untuk melakukan amalan wajib dan sunat seperti solat dan berzikir.

Jiwa terasa tenang
Rezeki yang berkat juga meraih pandangan Allah SWT. Hanya Allah SWT yang berhak memberi ketenangan kepada kita.

Pemurah
Amalan memberi sedekah dan zakat juga mudah untuk kita lakukan tanpa ada rasa sayang kepada harta yang kita ada. Ini kerana kita sedar bahawa rezeki yang kita perolehi datangnya daripada Allah SWT.

Jauh daripada bala
Rezeki yang berkat juga mampu menjauhkan bala kerana Allah SWT sentiasa melindungi orang yang gemar mencari keberkatan dalam rezeki.

Keluarga harmoni
Tanda seterusnya adalah keharmonian dalam keluarga. Cuba kita perhatikan sesetengah keluarga yang mungkin hidup serba kekurangan dari segi wang ringgit, namun mereka tetap bahagia.

Anak-anak cemerlang
Duit yang banyak tidak menjamin kecemerlangan anak-anak. Namun, keberkatan dalam rezekiyang kita cari mampu menghasilkan anak-anak yang taat kepada Allah dan menjadi pelajar cemerlang.

Sentiasa merasa cukup dan bersyukur
Setiap rezeki yang kita perolehi datangnya daripada Allah SWT. Dalam mencari rezeki yang berkat kita perlu sentias bersyukur dan merasa cukup dengan pemberian Allah SWT. Apabila mendapat rezeki yang berkat rasa cukup dan syukur berterusan tanpa henti.




Read more...

Menyentuh Handphone yang Terdapat Aplikasi Al Qur’an



Handphone semakin canggih di zaman ini, sudah banyak aplikasi yang memberi manfaat kepada orang ramai. Di antara aplikasi yang ada adalah mushaf Al Qur’an. Mulai dari handphone yang sederhana sampai yang canggih, sudah disediakan aplikasi ini, lebih-lebih lagi di smart phone dan tab.
 Bagaimana jika aplikasi tersebut ada pada telepon pintar kita, apakah kita boleh menyentuhnya dalam keadaan tidak berwudhu? Seperti kita maklum, bahawa menurut jumhur ulama, bahkan inilah pendapat para sahabat yaitu di wajibkan menyentuh mushaf Al-Quran dalam keadaan bersuci ( berwuduk).

Dalil Terlarangnya Menyentuh Mushaf Al Qur’an Ketika Hadats
Allah Ta’ala berfirman,
لَا يَمَسُّهُ إِلَّا الْمُطَهَّرُونَ
Tidak menyentuhnya kecuali orang-orang yang disucikan” (QS. Al Waqi’ah: 79)

Begitu pula sabda Nabi ‘alaihish sholaatu was salaam,
لاَ تَمُسُّ القُرْآن إِلاَّ وَأَنْتَ طَاهِرٌ
Tidak boleh menyentuh Al Qur’an kecuali engkau dalam keadaan suci.”[1]

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah mengatakan, “Adapun menyentuh mushaf maka pendapat yang benar wajib berwudhu sebelum menyentuh mushaf sebagaimana pendapat jumhur fuqaha. Inilah pendapat yang diketahui dari para sahabat, seperti Sa’ad, Salman dan Ibnu Umar”[2]
Dalam Syarh AUmdah, Ibnu Taimiyyah berkata, “Hal itu juga merupakan pendapat sejumlah tabiin tanpa diketahui adanya perselisihan di antara para shahabat dan tabiin. Ini menunjukkan bahwa pendapat ini telah dikenal di antara mereka”.

Masalah Menyentuh Handphone yang Terdapat Aplikasi Al Qur’an
Syaikh Prof. Dr. Kholid Al Musyaiqih -semoga Allah senantiasa menjaga dan memberkahi umur beliau- menjelaskan, “Handphone yang memiliki aplikasi Al Qur’an atau berupa software file, tidak diberi hukum sepertimana hukum mushaf Al Qur’an (di mana mesti dalam keadaan bersuci(berwuduk) ketika ingin menyentuhnya,). 

Handphone seperti ini boleh disentuh meskipun tidak dalam keadaan thoharoh (bersuci). Begitu pula handphone ini boleh dibawa masuk ke dalam bilik mandi kerana aplikasi Al Qur’an di dalamnya tidaklah seperti mushaf. Ia hanya berupa aplikasi yang ketika dibuka barulah nampak huruf-hurufnya, ditambah dengan suara jika di-play. Aplikasi Qur’an tersebut akan nampak jika beralih ke aplikasi lainnya maka aplikasi Al-Quran itu akan tertutup. Yang jelas aplikasi tersebut tidak terus ON (ada atau nyala). Bahkan dalam hanphone tersebut bukan hanya ada aplikasi Qur’an saja, namun juga aplikasi lainnya.
Ringkasnya, Hukum Al-Quran akan terjadi pada handphone tersebut ketika mana dibukakan aplikasi Al-Quran itu dibuka dan ayat-ayat Qur’an terlihat. Namun lebih hati-hatinya, aplikasi Qur’an dalam handphone tersebut tidak disentuh dalam keadaan tidak suci, cukup menyentuh bahagian tepi  handphonenya saja. Wallahu a’lam.”[4]

Semoga artikal yang ringkas ini bermanfaat. Wallahul muwaffiq.

Referensi Utama:
Fiqh An Nawazil fil ‘Ibadah, Syaikh Prof. Dr. Kholid bin ‘Ali Al Musyaiqih, terbitan Maktabah Ar Rusyd, cetakan pertama, tahun 1433 H, hal. 96-98.

* Syaikh Kholid Al Musyaiqih hafizhohullah adalah di antara murid Syaikh Muhammad bin Sholih Al ‘Utsaimin rahimahullah, yaitu ulama terkemuka dan fakih di masa silam dari Unaizah, Qosim KSA. Syaikh Al Musyaiqih saat ini adalah Professor dan Pengajar Pasca Sarjana di Jurusan Fikih, Fakultas Syari’ah, Universitas Qoshim, Kerajaan Saudi Arabia.

Read more...

Sabtu, 5 Julai 2014

Tidak Sempat Mandi Junub Hingga Masuk Waktu Subuh, Bolehkah Puasa?



Ada yang kerana berhubungan intim atau yang mimpi basah, apabila masuknya waktu subuh belum juga mandi junub. Apakah boleh melaksanakan puasa pada hari itu?
‘Aisyah radhiyallahu ‘anha berkata,
قَدْ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يُدْرِكُهُ الْفَجْرُ فِى رَمَضَانَ وَهُوَ جُنُبٌ مِنْ غَيْرِ حُلُمٍ فَيَغْتَسِلُ وَيَصُومُ.
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah menjumpai waktu fajar di bulan Ramadhan dalam keadaan junub bukan kerana mimpi basah, kemudian beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam mandi dan tetap berpuasa.” (HR. Muslim no. 1109)
Hadits di atas diperkuat lagi dengan ayat,
فَالْآَنَ بَاشِرُوهُنَّ وَابْتَغُوا مَا كَتَبَ اللَّهُ لَكُمْ وَكُلُوا وَاشْرَبُوا حَتَّى يَتَبَيَّنَ لَكُمُ الْخَيْطُ الْأَبْيَضُ مِنَ الْخَيْطِ الْأَسْوَدِ مِنَ الْفَجْرِ ثُمَّ أَتِمُّوا الصِّيَامَ إِلَى اللَّيْلِ
Maka sekarang campurilah mereka dan ikutilah apa yang telah ditetapkan Allah untukmu, dan makan minumlah hingga terang bagimu benang putih dari benang hitam( waktu subuh), yaitu fajar. Kemudian sempurnakanlah puasa itu sampai (datang) malam” (QS. Al Baqarah: 187).
Imam Nawawi rahimahullah berkata, “Yang dimaksud dengan mubasyaroh (basyiruhunna) dalam ayat di atas adalah jima’ atau hubungan intim. Dalam lanjutan ayat disebutkan “ikutilah apa yang telah ditetapkan oleh Allah untuk kalian”. Jika jimaq itu dibolehkan hingga terbit fajar (waktu Subuh), maka tentu diduga ketika masuk Subuh masih dalam keadaan junub. Puasa ketika itu adalah sah kerana Allah s.w.t. perintahkan “sempurnakanlah puasa itu sampai datangnya malam.” Itulah dalil Al Quran dan juga didukung dengan perkara yang di lakukan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang menunjukkan beliau masih dalam keadaan berjunub walaupun sudah masuk waktu subuh .” (Syarh Shahih Muslim, 7: 195).
Jadi segeralah mandi ketika masuk waktu Subuh, lalu segera laksanakan solat. Puasa boleh dilakukankan pada hari tersebut.
Wallahhu A"lam..


Read more...

Khamis, 3 Julai 2014

Hukum Bersahur Ketika Azan Subuh



Segala puji bagi Allah, Rabb pemberi berbagai nikmat. Shalawat dan salam kepada Nabi kita Muhammad, keluarga dan sahabatnya.
Suatu hal yang membuat kami samar-samar adalah ketika mendengar hadis Nabishallallahu ‘alaihi wa sallam yang secara tekstual jika kami perhatikan menunjukkan masih bolehnya makan ketika azan subuh.
Hadits tersebut adalah hadits dari Abu Hurairah, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
إِذَا سَمِعَ أَحَدُكُمُ النِّدَاءَ وَالإِنَاءُ عَلَى يَدِهِ فَلاَ يَضَعْهُ حَتَّى يَقْضِىَ حَاجَتَهُ مِنْهُ
Jika salah seorang di antara kalian mendengar azan sedangkan sendok terakhir masih ada di tangannya, maka janganlah dia meletakkan sendok tersebut hingga dia menunaikan hajatnya hingga selesai.”[1]
Hadits ini seakan-akan bertentangan dengan ayat,
وَكُلُوا وَاشْرَبُوا حَتَّى يَتَبَيَّنَ لَكُمُ الْخَيْطُ الْأَبْيَضُ مِنَ الْخَيْطِ الْأَسْوَدِ مِنَ الْفَجْرِ ثُمَّ أَتِمُّوا الصِّيَامَ إِلَى اللَّيْلِ
Dan makan minumlah hingga terang bagimu benang putih dari benang hitam, yaitu fajar. Kemudian sempurnakanlah puasa itu sampai (datang) malam.” (QS. Al Baqarah: 187). Dalam ayat ini dijelaskan bahawa Allah Ta’ala membolehkan makan sampai terbitnya fajar subuh saja, tidak boleh lagi setelah itu. Lantas bagaimanakah jalan memahami hadis yang telah disebutkan di atas?
Alhamdulillah, Allah memudahkan untuk mengkaji hal ini dengan melihat perkataan dari ulama yang ada.
Berhenti Makan Ketika Azan Subuh
Para ulama menjelaskan bahawa barangsiapa yang yakin akan terbitnya fajar shodiq (tanda masuk waktu shalat shubuh), maka ia wajib imsak (menahan diri dari makan dan minum serta dari setiap perkara yang membatalkan puasa). Jika dalam mulutnya ternyata masih ada makanan saat itu, ia harus memuntahkannya. Jika tidak, maka batallah puasanya.
Adapun jika seseorang tidak yakin akan munculnya fajar shodiq, maka ia masih boleh makan sampai ia yakin fajar shodiq itu muncul. Begitu pula ia masih boleh makan jika ia merasa bahawa muadzin biasa mengumandangkan azan sebelum waktunya. Atau ia juga masih boleh makan jika ia ragu azan dikumandangkan tepat waktu atau sebelum waktunya. Keadaan semacam ini masih dibolehkan makan sampai ia yakin sudah muncul fajar shodiq, tanda masuk waktu solat subuh. Namun lebih baik, ia menahan diri dari makan jika hanya sekedar mendengar kumandang azan. Demikian keterangan dari ulama Saudi Arabia, Syaikh Sholih Al Munajjidhafizhohullah.[2]
Pemahaman Hadis
Adapun pemahaman hadis Abu Hurairah di atas, kita dapat melihat dari dua kalam ulama berikut ini.
Pertama: Yahya bin Syarf An Nawawi rahimahullah.
Dalam Al Majmu’, An Nawawi menyebutkan,
“Kami katakan bahawa jika fajar terbit sedangkan makanan masih ada di mulut, maka hendaklah dimuntahkan dan ia boleh teruskan puasanya. Jika ia tetap menelannya padahal ia yakin telah masuk fajar, maka batallah puasanya.Permasalah ini sama sekali tidak ada perselisihan pendapat di antara para ulama. Dalil dalam masalah ini adalah hadis Ibnu ‘Umar dan ‘Aisyah radhiyallahu ‘anhumbahwasanya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
إِنَّ بِلالا يُؤَذِّنُ بِلَيْلٍ ، فَكُلُوا وَاشْرَبُوا حَتَّى يُؤَذِّنَ ابْنُ أُمِّ مَكْتُومٍ
Sungguh Bilal mengumandangkan azan di malam hari. Tetaplah kalian makan dan minum sampai Ibnu Ummi Maktum mengumandangkan azan.” (HR. Bukhari dan Muslim. Dalam kitab Shahih terdapat beberapa hadits lainnya yang semakna)
Adapun hadits Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda,
إِذَا سَمِعَ أَحَدُكُمْ النِّدَاءَ وَالإِنَاءُ عَلَى يَدِهِ فَلا يَضَعْهُ حَتَّى يَقْضِيَ حَاجَتَهُ مِنْهُ
Jika salah seorang di antara kalian mendengar azan sedangkan bejana (sendok, camca) ada di tangan kalian, maka janganlah ia letakkan hingga ia menunaikan hajatnya.” Dalam riwayat lain disebutkan,
وكان المؤذن يؤذن إذا بزغ الفجر
Sampai muadzin mengumandangkan azan ketika terbit fajar.” Al Hakim Abu ‘Abdillah meriwayatkan akan riwayat yang pertama. Al Hakim katakan bahawa hadis ini shahih sesuai dengan syarat Muslim. Kedua riwayat tadi dikeluarkan pula oleh Al Baihaqi. Kemudian Al Baihaqi katakan, “Jika hadis tersebut shahih, maka kebanyakan ulama memahaminya bahawa azan yang dimaksud dalam hadis tersebut adalah azan sebelum terbit fajar subuh, yaitu maksudnya ketika itu masih boleh minum kerana waktu itu adalah beberapa ketika sebelum masuk subuh. Sedangkan maksud hadis “ketika terbit fajar” boleh difahami bahawa hadis tersebut bukan perkataan Abu Hurairah, atau boleh jadi juga yang dimaksudkan adalah azan kedua. Sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Jika salah seorang di antara kalian mendengar adzan sedangkan bejana (sendok, camca) ada di tangan kalian”, yang dimaksud adalah ketika mendengar azan pertama. Dari sini jadilah ada kesamaan di antara hadis Ibnu ‘Umar dan hadis ‘Aisyah.” Dari sini, kita lihat senada di antara hadis-hadis yang ada. Wabiilahit taufiq, wallahu a’lam.”[3]
Kedua: Ibnu Qayyim Al Jauziyah rahimahullah.
Ibnul Qayyim rahimahullah menyebutkan dalam Tahdzib As Sunan mengenai beberapa ulama salaf yang berpegang pada perkataan hadis Abu Hurairah “Jika salah seorang di antara kalian mendengar azan sedangkan bejana (sendok, bekas) ada di tangan kalian, maka janganlah ia letakkan hingga ia menunaikan hajatnya”. Dari sini mereka masih membolehkan makan dan minum ketika telah dikumandangkannya azan subuh. Kemudian Ibnul Qayyim menjelaskan, “kebanyakan ulama melarang makan sahur ketika telah terbit fajar. Inilah pendapat empat imam madzhab dan kebanyakan mereka merupakan pakar fiqih di berbagai negeri.”[4]
Catatan: Azan ketika masuk waktu subuh di zaman Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam itu dua kali. Azan pertama  untuk membangunkan solat malam (bangun bersahur). Azan pertama ini dikumandangkan sebelum waktu Subuh. Azan kedua sebagai tanda terbitnya fajar shubuh, artinya masuknya waktu Subuh.
Catatan: perkara yang sama juga berlaku di Alor Setar kedah, kebanyakan masjid di bulan Ramadhan akan Azan dua kali, azan yang pertama adalah untuk kejutkan orang ramai bangun bersahur dan azan yang kedua tanda waktu subuh telah masuk.
Pendukung dari Atsar Sahabat
Ada beberapa riwayat yang dibawakan oleh Ibnu Hazm rahimahullah.
ومن طريق الحسن: أن عمر بن الخطاب كان يقول: إذا شك الرجلان في الفجر فليأكلا حتى يستيقنا
Dari jalur Al Hasan, ‘Umar bin Al Khottob mengatakan, “Jika dua orang ragu-ragu mengenai masuknya waktu subuh, maka makanlah hingga kalian yakin waktu subuh telah masuk.”
ومن طريق ابن جريج عن عطاء بن أبى رباح عن ابن عباس قال: أحل الله الشراب ما شككت، يعنى في الفجر
Dari jalur Ibnu Juraij, dari ‘Atho’ bin Abi Robbah, dari Ibnu ‘Abbas, ia berkata, “Allah masih membolehkan untuk minum pada waktu fajar yang engkau masih ragu-ragu.”
وعن، وكيع عن عمارة بن زاذان عن مكحول الازدي قال: رأيت ابن عمر أخذ دلوا من زمزم وقال لرجلين: أطلع الفجر؟ قال أحدهما: قد طلع، وقال الآخر: لا، فشرب ابن عمر
Dari Waki’, dari ‘Amaroh bin Zadzan, dari Makhul Al Azdi, ia berkata, “Aku melihat Ibnu ‘Umar mengambil satu timba berisi air zam-zam, lalu beliau bertanya pada dua orang, “Apakah sudah terbit fajar shubuh?” Salah satunya menjawab, “Sudah terbit”. Yang lainnya menjawab, “Belum.” (Kerana terbit fajarnya masih diragukan), akhirnya beliau tetap meminum air zam-zam tersebut.”[5]
Setelah Ibnu Hazm (Abu Muhammad) mengomentari hadis Abu Hurairah yang kita ingin pahami di awal tulisan ini lalu beliau membawakan beberapa atsar dalam masalah ini, sebelumnya beliau rahimahullah mengatakan,
هذا كله على أنه لم يكن يتبين لهم الفجر بعد، فبهذا تنفق السنن مع القرآن
“Riwayat yang ada menjelaskan bahawa (masih bolehnya makan dan minum) bagi orang yang belum yakin akan masuknya waktu Subuh. Dari sini tidaklah ada pertentangan antara hadits yang ada dengan ayat Al Qur’an (yang hanya membolehkan makan sampai waktu Subuh).”[6]
Sikap Lebih Hati-Hati
Syaikh ‘Abdul ‘Aziz bin Baz rahimahullah ditanya, “Apa hukum mengenai seseorang yang mendengar azan Subuh dan ia masih terus makan dan minum?”
Jawab beliau, “Wajib bagi setiap mukmin untuk menahan diri dari segala perkara yang membatalkan puasa yaitu makan, minum dan lainnya ketika ia yakin telah masuk waktu subuh. Ini berlaku bagi puasa wajib seperti puasa Ramadhan, puasa nadzar dan puasa dalam rangka menunaikan kifarot. Hal ini berdasarkan firman Allah Ta’ala (yang artinya), “Dan makan minumlah hingga terang bagimu benang putih dari benang hitam, yaitu fajar. Kemudian sempurnakanlah puasa itu sampai (datang) malam.” (QS. Al Baqarah: 187).

Jika mendengar azan subuh dan ia yakin bahawa muadzin mengumandangkannya tepat pada waktu ketika terbit fajar, maka wajib baginya menahan diri dari makan. Namun jika muadzin mengumandangkan adzan sebelum terbit fajar, maka tidak wajib baginya menahan diri dari makan, ia masih diperbolehkan makan dan minum sampai ia yakin telah terbit fajar subuh. Sedangkan jika ia tidak yakin apakah muadzin mengumandangkan adzan sebelum ataukah sesudah terbit fajar,dalam keadaan semacam ini lebih utama baginya untuk menahan diri dari makan dan minum jika ia mendengar azan. Namun tidak mengapa jika ia masih minum atau makan sesuatu ketika azan yang ia tidak tahu tepat waktu ataukah tidak, kerana memang ia tidak tahu waktu pasti terbitnya fajar.
Sebagaimana sudah diketahui bahawa jika seseorang berada di suatu negeri yang sudah mendapat penerangan dengan cahaya elektrik, maka ia pasti susah melihat terbitnya fajar subuh. Ketika itu dalam keadaan berhati-hati, ia boleh saja menjadikan jaduwal-jaduwal solat yang ada sebagai tanda masuknya waktu shubuh. Hal ini kerana mengamalkan sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Tinggalkanlah hal yang meragukanmu. Berpeganglah pada hal yang tidak meragukanmu.” Begitu juga sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Barangsiapa yang selamat dari syubhat, maka selamatlah agama dan kehormatannya.” Wallahu waliyyut taufiq.”[7]
Syaikh Sholih Al Munajjid hafizhohullah mengatakan, “Tidak diragukan lagi bahawa kebanyakan muadzin saat ini berpegang pada jaduwal-jaduwal solat yang ada, tanpa melihat terbitnya fajar secara langsung. Jika demikian, maka ini tidaklah dianggap sebagai terbit fajar yang yakin. Jika makan saat dikumandangkan azan semacam itu, puasanya tetap sah. Kerana ketika itu terbit fajar masih sangkaan (bukan yakin).Namun lebih hati-hatinya sudah berhenti makan ketika itu.”[8]
 Demikian Artikal yang ringkas dari kami untuk membetulkan kefahaman tentang hadis yang di atas. Tulisan ini sebagai koleksi bagi diri kami pribadi yang telah salah paham mengenai maksud hadis tersebut. Semoga Allah memaafkan atas kelalaian dan kebodohan kami.
Semoga Allah senantiasa menambahkan pada kita sekalian ilmu yang bermanfaat.Alhamdulillahilladzi bi ni’matihi tatimmush sholihaat.


[1] HR. Abu Daud no. 2350. Syaikh Al Albani mengatakan hadits ini hasan shahih.
[2] Lihat Fatwa Al Islam Sual wa Jawab no. 66202 pada linkhttp://islamqa.com/ar/ref/66202 .
[3] Al Majmu’, Yahya bin Syarf An Nawawi, Mawqi’ Ya’sub, 6/312.
[4] Hasyiyah Ibnil Qoyyim ‘ala Sunan Abi Daud, Ibnul Qayyim, Darul Kutub Al ‘Ilmiyyah, 6/341.
[5] Lihat Al Muhalla, Abu Muhammad Ibnu Hazm, Mawqi’ Ya’sub, 6/234.
[6] Al Muhalla, 6/232.
[7] Fatawa Ramadhan, dikumpulkan oleh ‘Abdul Maqshud, hal. 201, dinukil dari Fatawa Al Islam Sual wa Jawab no. 66202.
[8] Lihat Fatwa Al Islam Sual wa Jawab no. 66202 pada linkhttp://islamqa.com/ar/ref/66202

Read more...

Rabu, 2 Julai 2014

Kelebihan Bersahur.....



BERSAHUR adalah amalan penting pada Ramadan. Bagi mereka yang hanya mengkaji ilmu fikah akan berkata: “Oh, bersahur hukumnya adalah sunat saja.” Andai kata hukum ini dikaitkan dengan hadis sahih, kita akan menyedari betapa pentingnya sahur ini walaupun hukumnya adalah sunat. 
Rasulullah saw bersabda yang bermaksud : “Bersahurlah kamu kerana pada sahur itu ada berkat.” (Hadis riwayat Bukhari, Muslim, Ahmad, Tirmizi, Nasai dan Ibn Majah). Melalui hadis ini, amalan bersahur dikaitkan dengan keberkatan dan keberkatan pula membawa makna rahmat, kebaikan serta restu Ilahi. 

Amalan bangun sahur ini membezakan antara puasa orang Islam dengan puasa orang Yahudi dan Nasrani (ahli kitab). Hal ini disebut dalam sabda Rasulullah yang diriwayatkan oleh Imam Muslim, yang bermaksud : “Perbezaan di antara puasa kami dengan puasa ahli kitab (Yahudi dan Nasrani) ialah adanya makan sahur.” 

Sahur adalah satu rahmat dan berkat yang dikurniakan Allah ke atas umat Islam. Anjuran bersahur itu dapat dilihat lagi dalam hadis Nabi bermaksud: “Makanlah sahur, sekalipun dengan seteguk air.” (Hadis riwayat Ibnu Hibban) 

Hadis tadi menunjukkan kepentingan bersahur kepada orang yang berpuasa walaupun makan atau minum dengan sedikit saja sekalipun dengan hanya seteguk air. 

Dalam hadis lain, kelebihan ke atas orang yang bersahur itu ialah seperti sabda Rasulullah bermaksud: “Sesungguhnya Allah dan malaikatnya mengucapkan selawat (berdoa dan memohon daripada Allah akan keampunan dan keredaan) ke atas orang yang bersahur.” (Hadis riwayat At-Tabrani). 

Selain disunatkan bersahur kita juga disunatkan untuk melambatkan waktu bersahur itu kerana amalan itu dilakukan oleh utusan Allah dan sahabat. Imam Ahmad meriwayatkan bahawa Rasulullah bersabda yang bermaksud: “Sentiasa umatku dalam kebaikan selama mereka mahu bersegera berbuka puasanya dan mengakhirkan makan sahurnya.” 

Melewatkan sahur bermaksud bersahur ketika menghampiri waktu Subuh. Berkaitan perkara ini, Zaid bin Thabit pernah berkata: “Kami pernah bersahur bersama nabi, kemudian kami bangun untuk melakukan solat (Subuh). 

Zaid ditanya : “Berapa lama masa antara kedua-duanya (yakni antara makan sahur dan solat Subuh)?” Berkata Zaid: “Sekadar membaca 50 ayat al-Quran.” (Hadis riwayat Bukhari) 

Dalam kitab Nailul Authar, disebutkan Imam Ibn Abdil Bar berkata bahawa hadis yang menerangkan kepentingan menyegerakan berbuka puasa dan melewatkan sahur semuanya bertaraf sahih dan mutawatir. 

Penekanan Nabi agar sahur dilewatkan dan tidak diabaikan amat signifikan lagi saintifik kerana ia menepati waktu bersarapan pagi. Kajian menunjukkan makanan paling utama dalam masa 24 jam ialah sarapan pagi. 

BBC News pada 7 Mac 2003 melaporkan, bersarapan pagi penting untuk memelihara kesihatan seseorang berbanding mengambil makanan pada waktu lain. Kajian oleh Dr Mark Pereira dan rakannya dari Pusat Perubatan Harvard, mendapati mereka yang tidak bersarapan pagi berisiko tinggi menjadi gemuk, sakit jantung dan menghidap kencing manis. 

Kajian sama juga menunjukkan, mereka yang sentiasa bersarapan pagi menanggung risiko 50 peratus lebih rendah diserang masalah kesihatan berkaitan lebihan kadar gula dalam darah berbanding yang jarang bersarapan pagi. Hal ini menjadi lebih penting kepada kanak-kanak yang berpuasa. Ini kerana kesan kanak-kanak meninggalkan sarapan pagi adalah lebih negatif disebabkan tubuh mereka yang kecil. 

Kajian terkini menunjukkan apabila glukosa dalam darah menurun selepas bangun tidur dan keadaan ini berterusan kerana tidak bersarapan pagi, kanak-kanak akan menghadapi masalah memberi tumpuan kepada pelajaran. 

Tambahan daripada itu, satu kajian oleh Dr Theresa Nicklas dari Kolej Perubatan Baylor dan rakannya ke atas 700 pelajar di Louisiana, menunjukkan mereka yang tidak bersarapan pagi menanggung risiko dua kali ganda mengalami kekurangan zat besi dalam darah. Keadaan ini akan menyebabkan penyakit anemia (penyakit berkaitan kekurangan hemoglobin dalam darah). Hal ini dilaporkan oleh Kerry Neville dari Chicago Tribune pada 24 September 2001. 

Justeru, secara umumnya, mereka yang berpuasa tanpa mengabaikan sahur, tidak akan mendapat kemudaratan daripada puasa mereka berdasarkan kajian itu. Lebih daripada itu, bersahur adalah ibadah kerana ia adalah sunnah dan waktu sahur juga masa yang dipenuhi keberkatan. 

Allah berfirman bermaksud: “Katakanlah, Mahukah aku khabarkan kepadamu apa yang lebih baik daripada yang demikian itu? Bagi mereka yang bertakwa, ada syurga di sisi Tuhan mereka yang mengalir di bawahnya sungai-sungai. Mereka kekal dalamnya. Mereka juga dikurniakan isteri-isteri yang suci serta mendapat keredhaan Allah. Dan Allah Maha Melihat akan hamba-hamba-Nya. (Iaitu) orang yang berdoa, Ya Tuhan kami sesungguhnya kami telah beriman, maka ampunilah dosa kami dan peliharalah kami daripada seksa neraka. (Merekalah) orang yang sabar, yang benar, yang taat, yang menafkahkan hartanya di jalan Allah dan yang memohon ampun pada waktu sahur.” (Surah Ali Imran, ayat 15 hingga 17) 

Read more...

Ahad, 29 Jun 2014

Ramadhan Yang Mulia...



قال الله تعالى: } شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنْزِلَ فِيهِ الْقُرْآَنُ هُدًى لِلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِنَ الْهُدَى وَالْفُرْقَانِ فَمَنْ شَهِدَ مِنْكُمُ الشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ وَمَنْ كَانَ مَرِيضًا أَوْ عَلَى سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِنْ أَيَّامٍ أُخَرَ يُرِيدُ اللَّهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلَا يُرِيدُ بِكُمُ الْعُسْرَ وَلِتُكْمِلُوا الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَى مَا هَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ {


Wahai orang yang lama menghilang dari kami, telah dekat hari kebaikan.
Wahai orang-orang yang masih dalam kerugian, telah datang hari perdagangan yang penuh keuntungan..

Siapa yang tidak beruntung pada bulan ini, maka kapan dia akan beruntung?

Siapa yang tidak dekat dengannya, maka ketika itu dia akan pergi..
Wahai sekalian manusia, bertakwalah kepada Allah. Bersyukurlah atas semua nikmat yang telah diberikan kepada kalian. Di antaranya nikmat bulan Ramadhan yang beberapa hari lagi akan datang menjumpai kalian, bulan yang penuh dengan rahmat, keberkatan dan maghfirah. Hormatilah waktu-waktu itu dengan memperbanyakan ketaatan dan ibadah kepadanya serta menghindari kemaksiatan dan dosa.

Ibadallah (wahai hamba Allah), sambutlah bulan Ramadhan kerana Al-Qur’an diturunkan padanya, amal soleh dilipatgandakan balasannya, amal keburukan dihapus, hari-hari pertamanya adalah rahmat, pertengahannya adalah ampunan, terakhirnya pembebasan dari api neraka. Siang harinya Allah mewajibkan puasa sebagai salah satu rukun Islam, malam harinya disunatkan mendirikan solat malam. Siapa yang puasa dengan penuh keimanan dan pengharapan, Allah akan mengampuni dosa-dosanya yang telah lalu. Siapa yang melaksanakan umrah di bulan ini, pahalanya seperti orang yang melaksanakan ibadah haji. Pada bulan ini pintu-pintu syurga dibuka sedang pintu -pintu neraka ditutup, syaitan-syaitan akan dibelenggu.

Imam Bukhari dan yang lainnya meriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiyallahu Anhu, ia berkata, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, ”Allah berfirman, ’Setiap amal Bani Adam untuk dia, kecuali puasa. Kerana sesungguhnya puasa itu untuk-Ku dan Aku yang akan membalasnya. Puasa itu benteng, apabila salah seorang  dari kamu berpuasa, maka janganlah berkata-kata dengan yang kotor dan busuk.

 Apabila ada yang mencaci kamu atau mengajak berkelahi, maka katakanlah kepadanya, ’Saya sedang puasa’. Demi Allah, yang jiwa Muhammad ditangannya, sungguh bau mulut orang yang puasa itu lebih wangi disisi Allah dari minyak kesturi. Orang yang puasa itu mendapat dua kebahagiaan; yaitu ketika akan berbuka dia gembira dengan waktu berbukanya dan ketika bertemu Tuhannya dia bergembira dengan puasanya.”

Puasa Ramadhan adalah salah satu kewajiban bagi setiap pribadi Muslim dan bahkan menjadi salah satu rukun Islam. Barangsiapa  yang mengingkari kewajipannya, maka ia telah kafir, kerana dia mendustakan Allah, Rasul-Nya dan ijma’ kaum Muslimin.
Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,
{يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ}
                   “Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa.” (Al-Baqarah: 183)
       
Puasa diwajibkan bagi mereka yang telah baligh, berakal, mampu, mukim, baik laki-laki maupun perempuan yang tidak haidh atau nifas. Namun tidak diwajibkan bagi mereka yang kafir, anak kecil yang belum baligh. Akan tetapi jika dia mampu berpuasa, maka suruhlah dia puasa agar terbiasa. Sebagaimana yang telah dicontohkan oleh para sahabat Radhiyallahu Anhum.

Seseorang dianggap telah baligh apabila:

1.      Usianya sampai 15 tahun
2.      Atau telah tumbuh bulu kemaluannya Atau telah keluar maninya kerana mimpi atau kerana hal lainnya. Adapun bagi wanita ditambah lagi dengan keluarnya darah haid.

Puasa tidak wajib bagi wanita haid atau nifas dan orang yang tidak berakal, seperti orang gila, dan lainnya. Orang yang fizikalnya lemah seperti orang tua, orang sakit yang tidak sembuh, tidak wajib berpuasa meski mereka dibebankan untuk memberi makan satu orang miskin setiap hari sebanyak seperempat sha’ gandum berserta lauk pauknya.

Bagi Orang sakit, wanita hamil dan orang musafir jika puasa tidak menyusahkan mereka, maka mereka dianjurkan untuk tetap berpuasa, namun jika mereka merasa berat dan susah maka dibolehkan untuk tidak berpuasa dan menggantinya di lain hari sebanyak hari yang ditinggalkannya.

Wanita haid dan nifas tidak wajib berpuasa. Mereka berdua tidak sah untuk berpuasa sampai keduanya suci walau sesaat sebelum waktu fajar tiba. Kerana itu, wajib baginya untuk berpuasa serta sah meskipun mereka mandi setelah terbit fajar, dan mereka wajib mengqadha hari-hari yang ditinggalkan.

Jika siang hari Ramadhan dihidupkan dengan puasa, maka malam harinya dihidupkan dengan solat sunnah tarawih secara berjamaah di masjid-masjid Allah Subhanahu wa Ta’ala, Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,
مَنْ قَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ
Barangsiapa menghidupi bulan Ramadhan kerana keimanan dan mengharap pahala dari Allah, maka akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu.”
Semoga Allah memberikan taufik dan hidayahnya kepada kita semua sehingga kita mampu memanfaatkan momentum Ramadhan tahun ini dengan sebaik-baiknya. Kita berharap menjadi orang-orang yang dibebaskan dari neraka dan menjadi penduduk surga AllahSubhanahu wa Ta’ala.

Manafaat positif yang dirasakan oleh seorang hamba yang menjalankan ibadah puasa, adalah:

1.      Melemahnya gejolak nafsu dan menjauhkan sifat sombong serta lalai yang di sebabkan oleh rasa kenyang.

2.      Menjadikah hati lebih senang untuk berpikir dan berdzikir.

3.      Orang kaya dapat lebih menyadari kenikmatan Allah atas dirinya,  munculnya rasa syukur yang mendalam terhadap nikmat Allah. Hatinya terpanggil untuk menolong kepada yang memerlukan bantuan.

4.      godaan syaitan, luapan emosi dan marah akan menjadi lemah dan hilang akibat kurangnya masuk makanan ke pembuluh darah yang menjadi jalan bagi syaitan dalam tubuh manusia.

Kesempurnaan taqqarrub hamba kepada Allah Subhanahuwa Ta’ala, didapat dengan meninggalkan semua bentuk pelanggaran dan hal-hal yang diharamkan oleh Allah setiap masa. Seperti berdusta, kezaliman, membunuh, mencuri dan merosak kehormatan orang lain. 

Sebagian ulama salaf berkata, “Puasa yang paling ringan adalah menahan makan dan minum.”

Jabir berkata, “Jika Anda berpuasa, maka pendengaran, penglihatan serta percakapanmu hendaklah berpuasa pula dari berkata dusta dan segala perbuatan yang haram. Janganlah Anda sakiti tetangga, dan hendaknya bisa bersikap tenang dan santun  di hari puasa, dan jangan sampai hari puasamu dan hari lainnya sama saja.”


Sebagian ulama membagi orang yang berpuasa ke dalam dua tingkatan :
Pertama, orang yang meninggalkan makan, minum serta menahan syahwatnya karena Allah Ta’ala dengan mengharapkan ridha-Nya. Golongan ini mendapat balasan syurga beserta kenikmatan-kenikmatan di dalamnya berupa makanan, minuman dan bidadari-bidadari. Firman Allah Subhanahu wa Ta’ala,
{كُلُوا وَاشْرَبُوا هَنِيئًا بِمَا أَسْلَفْتُمْ فِي الْأَيَّامِ الْخَالِيَةِ}
“(Kepada mereka dikatakan), ’Makan dan minumlah dengan nikmat disebabkan amal yang telah kamu kerjakan pada hari-hari yang telah lalu.” (Al-Haaqah: 24)

Mujahid dan yang lainnya mengatakan, “Ayat ini turun atas orang-orang yang berpuasa.” dan dalam Shahihain (Bukhari dan Muslim) disebutkan bahwa Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabada,
إِنَّ فِي الْجَنَّةِ بَابًا يُقَالُ لَهُ الرَّيَّانُ يَدْخُلُ مِنْهُ الصَّائِمُونَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ لَا يَدْخُلُ مِنْهُ أَحَدٌ غَيْرُهُمْ
“Sesungguhnya di syurga ada satu pintu yang disebut dengan Ar-Rayan. Hanya orang-orang yang berpuasalah yang boleh memasukinya pada Hari Kiamat.”

Keduaorang yang meninggalkan segala sesuatu selain Allah Subhanahu wa Ta’ala. Dia menjaga kepala dan fikirannya, menjaga perut dan isinya, mengingat mati, kemusnahan dan akhirat serta meninggalkan kesenangan dunia. Maka hari raya bagi mereka adalah ketika ia berjumpa dengan Allah dan kebahagiannya adalah ketika boleh memandang-Nya.
Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,
{مَنْ كَانَ يَرْجُو لِقَاءَ اللَّهِ فَإِنَّ أَجَلَ اللَّهِ لَآَتٍ }
Barangsiapa yang mengharap pertemuan dengan Allah, maka sesungguhnya waktu (yang dijanjikan) Allah itu, pasti datang.” (Al-Ankabut: 5)

Firman Allah Subhanahu wa Ta’ala dalam hadits qudsi “Setiap amalan anak Adam adalah miliknya, kecuali  puasa. Sesungguhnya ia adalah milik-Ku (Allah) dan Aku yang secara langgsung akan membalasnya.” 

Maknanya adalah seluruh amalan akan dilipat gandakan dari 10 hingga 700 kali lipat, kecuali puasa. Ia tidak akan dilipatgandakan dengan bilangan-bilangan itu. Tetapi, AllahSubhanahu wa Ta’ala akan melipatgandakan dengan jumlah yang sangat banyak, tanpa membatasi jumlahnya, karena puasa merupakan kesabaran.

Sebagian ulama mengatakan, sesungguhnya alasan penisbahan puasa kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala, kerana puasa memaksa seseorang meninggalkan beberapa hak-hak jiwa dan syahwat seseorang, baik itu berupa makanan, minuman, bersetubuh, dan lainnya. Hal ini tidak terdapat dalam ibadah-ibadah lainnya.

bulan Ramadhan tidak dapat dipisahkan Al-Qur’an, sebab keduanya memiliki hubungan yang erat. Bahkan sebagian ulama menyebut Ramadhan sebagai bulan Al-Qur’an. Imam Azzuhri berkata, “Sesunguhnya bulan ini untuk membaca Al-Qur’an dan memberi makan orang miskin.” Ibnu Abdul Hakam berkata, “Dulu ketika Ramadhan tiba, Imam Malik menggantikan majelis ilmu bersama para ulama dan pembacaan hadits dengan membaca Al-Qur’an atau mushaf.”

Ibadallah (wahai hamba Allah)…

 bulan Ramadhan pula sebagai pentas latihan berinfak dan banyak mendermakan harta. Disebutkan dalam Shahihain dari Ibnu Abbas Radhiyallahu Anhuma ia berkata, “Rasulullah adalah manusia paling dermawan dalam kebaikan. Pada bulan Ramadhan beliau lebih dermawan lagi, sampai ia bertemu dengan Jibril. Jibril selalu mendatanginya pada malam bulan Ramadhan untuk mengajari Nabi  Al-Qur’an. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam hendak menemui Jibril, beliau adalah sosok orang yang paling dermawan dalam kebaikan melebihi angin berhembus.”


Ramadhan merupakan kurniaan terbesar dari Allah Subhanahuwa Ta’ala kepada hamba-hambanya. Marilah kita manfaatkan dengan bersungguh-sungguh menjalankan puasa, mendirikan solat-solat sunnat, membaca Al-Quran, membantu orang-orang yang berpuasa dan berbagai ketaatan lainnya. Ya Allah, terimalah puasa kami dan qiyamul lail kami, dan shalawat serta salam semoga tetap tercurah kepada Nabi Muhammad, keluarga dan para sahabatnya.

Wallah huallam....

Read more...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Sociable