Rayuan Derma Pembinaan Asrama Dan Kelas Hafizah

Rayuan Derma Pembinaan Asrama Dan Kelas Hafizah

pengambilan pelajar baru

pengambilan pelajar baru


PENGAMBILAN PELAJAR BARU


SESI 2014/1435 (11 Ogos/15 Syawal)


Pendaftaran kini di buka untuk pelajar Tahfiz Al-Quran dan pengajian Usuluddin, Di Darul Ulum Ihya Ulumuddin bagi lelaki dan wanita, bagi yang berminat boleh la menghubungi pihak Darul Ulum, boleh mendapatkan borang disini.


Mudir Darul Ulum: Maulana Muhammad Abdul Khadir (Alim/Alimah/ Hafizah) : 017:5916566

Ustaz Waliyallah Bin Muhammad (Alim/kitab) 012:4667684

Ustaz Mahar Bin Murad (Hafiz) 014:2421575



Syarat penerimaan kemasukan pelajar baru

1: Salinan sijil kelahiran/ kad pengenalan pemohon

2: Salinan Kad pengenalan ayah dan penjaga

3: Berminat untuk menjadi Hafiz dan Alim

4: Mempunyai keazaman untuk menjadi insan yang berakhlak mulia

5: Sedia mematuhi undang-undang dan jadual yg ditetapkan oleh Darul Ulum


Keistimewaan Darul Ulum Ihya Ulumuddin

1: Pemantapan bahasa arab sehingga dapat membaca kitab-kitab arab baru dan kitab-kitab arab lama tanpa baris dan dapat bertutur bahasa arab dengan baik.

2: Amat tekankan hafalan kitab.

3: Pengajian ilmu hadis adalah teras utama didalam Darul Ulum.

4: Memasukkan mata pelajaran Kitab arab Turokh dan kitab arab karangan ulama yang baru.

5: Pengajian Kitab Hadis Sihah Sittah(Kitab Bukhari, Muslim, Abu Dawud, tirmizi, Nasai dan Muwattoq.

6: Pengajian ilmu feqah dengan mendalam beserta 4mazhab.

7: Menjadikan usaha dakwah dan pikir agama masuk kedalam diri para pelajar.

8: Mengeluarkan pelajar yang dapat berbakti kepada masyarakat.


Produk Darul Ulum.

Setakat ini Darul Ulum berjaya mengeluarkan banyak produk yang berkualiti antaranya seorang pelajar perempuan darul ulum sekarang menjadi profesor di pusat pengajian islam terkemuka dunia di Darul Zahra Yaman. Yang lain pula menbuka madrasah tahfiz diselarung panjang kulim kedah,sungai petani, ada juga yang membuka pusat pengajian alim diserata tanah air seperti perak, johor, pahang, serawak dan juga di selatan Thailand.



Pendaftaran Masuk RM100

Bulanan Rm180

(Termasuk bayaran asrama, makan dan minum)

Marilah Belajar Di Darul Ulum Ihya Ulumuddin

Asrama Lelaki

Asrama Lelaki

Banguan B (kelas)

Banguan B (kelas)

Bangunan Kelas Dan Asrama Pelajar Hafizah Di Dalam Pembinaan

Bangunan Kelas Dan Asrama Pelajar Hafizah Di Dalam Pembinaan

Bangunan Alimah Dan Hafizah (Wanita)

Bangunan Alimah Dan Hafizah (Wanita)

Rabu, 22 Oktober 2014

Kepentingan Istigfar



Firman Allah Subhanahu wa Ta’ala:

Mafhumnya: “Maka aku katakan kepada mereka: 'Mohonlah keampunan kepada Tuhanmu, -sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun. (11) Niscaya Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat, (12) Dan membanyakkan harta dan anak-anakmu, dan mengadakan untukmu kebun-kebun dan mengadakan (pula di dalamnya) untukmu sungai-sungai.” (Nuh 10 – 12)

Al-Imam al-Qurtubi berkata: Firman Allah Subhanahu wa Ta’ala (bermaksud): “Mohonlah keampunan kepada Tuhanmu” iaitu Mintalah kepada Allah keampunan dari dosa-dosa yang lalu beserta mengikhlaskan keimanan kepadanya. (firman Allah yang bermaksud:) “Sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun.” Iaitu, Dia (Allah) sentiasa Maha Pengampun bagi sesiapa yang kembali kepadaNya, ia merupakan galakan supaya bertaubat. (Firman Allah yang bermaksud:) “Dia akan mengirimkan hujan lebat kepadamu.” Iaitu Dia akan mengirimkan air dari langit (hujan yang lebat), (firman Allah yang bermaksud:) “dan Dia akan membanyakkan harta dan anak-pinakmu, dan mengadakan kebun-kebun dan sungai-sungai yang mengalir untukmu.” Berkata al-Sya’bi: “Umar pernah keluar untuk memohon hujan (الإستسقاء), kemudian beliau pulang (tanpa menunaikan sebaran solat), setelah itu, hujan turun. Orang ramai bertanya kepadanya: kami tidak anda memohon diturunkan hujan (dengan menunaikan solat al-istisqa). ‘Umar menjawab: Sesungguhnya aku telah memohon hujan dengan anak kuncinya (مجاديح), kemudian beliau membaca firman Allah Mohonlah keampunan kepada Tuhanmu, sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun, Dia akan mengirimkan hujan lebat kepadamu. Perkataan مَجَادِيْح (yang diterjemahkan sebagai anak kunci) asalnya dari perkataan Mijdah (مِجْدَح) yang bermaksud bintang, ini kerana masyarakat Arab dahulunya menyangka bintang itu menurunkan hujan. Lalu ‘Umar Radhiyallah ‘anhu hendak menjelaskan kesalahan sangkaan itu, maka beliau menjelaskan bahawa beliau memohon hujan dengan sebab yang betul iaitulah dengan beristighfar bukan dengan memohon kepada bintang.

Kata Ibn Subaih: Pernah juga seorang lelaki mengadu kepada al-Hasan tentang kemarau, beliau menjawab: Beristighfarlah kepada Allah. Datang orang lain pula mengadu kepadanya tentang kefakiran yang dialaminya, beliau menjawab: beristighfarlah kepada Allah. Datang lagi kepadanya seorang lelaki dan berkata: Doakanlah kepada Allah supaya Dia mengurniakan anak kepadaku. Beliau menjawab: beristighfarlah kepada Allah. Datang orang lain pula mengadu tentang kebunnya yang kering, beliau menjawab: beristighfarlah kepada Allah. Kami bertanya kepada al-Hasan tentang jawapan-jawapannya itu, beliau menjawab: Aku tidak mengatakan sesuatu dari diriku, kerana sesungguhnya Allah SWT telah berfirman di dalam surah Nuh: “Mohonlah keampunan kepada Tuhanmu, -sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun. (11) Niscaya Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat, (12) Dan membanyakkan harta dan anak-anakmu, dan mengadakan untukmu kebun-kebun dan mengadakan (pula di dalamnya) untukmu sungai-sungai.” (Nuh 10 – 12).” (Tafsir al-Qurtubi 18/301-303)

Beberapa Sighah Istigfar

Daripada Shaddad bin Aus Radhiyallahu ‘anhu, Nabi Sallallahu ‘alaih wa sallam bersabda: Penghulu istighfar ialah dengan kamu membaca:

اللَّهُمَّ أَنْتَ رَبِّي لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ خَلَقْتَنِي وَأَنَا عَبْدُكَ وَأَنَا عَلَى عَهْدِكَ وَوَعْدِكَ مَا اسْتَطَعْتُ
أَعُوذُ بِكَ مِنْ شَرِّ مَا صَنَعْتُ أَبُوءُ لَكَ بِنِعْمَتِكَ عَلَيَّ وَأَبُوءُ لَكَ بِذَنْبِي فَاغْفِرْ لِي فَإِنَّهُ لَا يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إِلَّا أَنْتَ


Mafhumnya: Ya Allah, Engkaulah Tuhanku, tiada tuhan yang disembah melainkan Dikau yang telah menciptaku. Daku adalah hambaMu dan daku berada di atas perjanjianMu sekadar mampuku, daku berlindung dengan Mu dari kejahatan apa yang telah daku lakukan, daku mengaku kepadaMu banyaknya nikmatMu kepadaku, dan daku juga mengaku banyaknya dosaka, oleh itu ampunilah daku, kerana sesungguhnya tidak ada yang mengampunkan dosa melainkan Dikau. Nabi seterusnya bersabda: Sesiapa yang mengucapkan kalimat ini pada siang hari, dalam keadaan yakin dengan isi kandungannya, dia mati sebelum petang, maka dia termasuk dari kalangan ahli syurga. Sesiapa yang mengucapkan kalimat ini pada awal malam dalam keadaan yakin dengan isi kandungannya, dia mati sebelum datangnya pagi, dia termasuk dari kalangan ahli syurga.” (HR al-Bukhari)

Daripada Abu Musa al-Asy’ari, bahawa Nabi Sallallahu ‘alaih wa sallam sentiasa berdoa (beristighfar) dengan doa ini:

رَبِّ اغْفِرْ لِي خَطِيئَتِي وَجَهْلِي وَإِسْرَافِي فِي أَمْرِي كُلِّهِ وَمَا أَنْتَ أَعْلَمُ بِهِ مِنِّي اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِي خَطَايَايَ وَعَمْدِي وَجَهْلِي وَهَزْلِي وَكُلُّ ذَلِكَ عِنْدِي اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِي مَا قَدَّمْتُ وَمَا أَخَّرْتُ وَمَا أَسْرَرْتُ وَمَا أَعْلَنْتُ أَنْتَ الْمُقَدِّمُ وَأَنْتَ الْمُؤَخِّرُ وَأَنْتَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

Mafhumnya: “Tuhanku, ampunilah kesalahanku, kejahilanku, kemelampauan dalam urusanku keseluruhannya, apa yang Engkau Lebih Mengetahui tentangnya dariku. Ya Allah ampunilah kesalahanku secara sengaja, jahil atau bermain-main dan kesemuanya sekali. Ya Allah ampunilah daku, apa-apa yang telah lalu dan akan datang, yang tersembunyi dan nyata, sesungguhnya Engkau yang Terdahulu dan Terakhir, dan Engkau Maha Berkuasa atas setiap sesuatu.” (HR al-Bukhari dan Muslim)

Daripada Ibn ‘Umar Radhiyallahu ‘anhuma yang berkata: “Sesungguhnya kami pernah mengira Rasulullah Sallallah ‘alaih wa sallam dalam satu majlis membaca:
رَبِّ اغْفِرْ لِيْ وَتُبْ عَلَيَّ إنَّكَ أنْتَ التَّوَّابُ الرَّحِيْم


Mafhumnya: “Tuhanku, ampunilah daku, dan berilah taubat kepadaku, sesungguhnya Engkau Maha Penerima Taubat dan Maha Penyayang” sebanyak seratus kali.” (HR al-Tirmizi, Abu Daud dan Ibn Majah)

Daripada Abu Yasar, Nabi Sallallahu ‘alaih wa sallam bersabda: “Sesiapa yang menyebut:
أسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْم الَّذِيْ لَا إِلهَ إلَّا هُوَ الْحَيَّ الْقَيُّوْمَ وَأتُوْبُ إلَيْهِ


Mafhumnya: “Daku memohon keampunan daripada Allah yang Maha Agung, yang tidak ada tuhan yang disembah melainkan Dia yang Maha Hidup dan Maha Berdiri Sendiri, dan daku bertaubat kepadaNya.” Akan diberi keampunnan kepadanya, sekalipun dia telah dari dari peperangan.” (HR al-Tirmizi dan Abu Daud)

Daripada Abu Bakr al-Siddiq Radhiyallahu ‘anhu yang berkata kepada Rasulullah Sallallahu ‘alaih wa sallam: “Ajarkan kepada saya satu doa untuk saya berdoa dengannya di dalam solat saya. Jawab Baginda, bacalah:
اللّهُمَّ إنِّيْ ظَلَمْتُ نَفْسِيْ ظُلْماً كَثِيْراً وَلَا يَغْفِرُ الذُّنُوْبَ إلَّا أنْتَ فَاغْفِرْ لِيْ مَغْفِرَةً مِنْ عِنْدِكَ وَارْحَمْنِيْ إنَّكَ أنْتَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْم

Mafhumnya: Ya Alah, sesungguhnya daku telah banyak menzalimi diriku, tidak ada yang mengampunkan dosa-dosa melainkan Engkau, oleh kerana itu, ampunilah daku dengan keampunan dari sisiMu, dan rahmatilah daku, sesungguhnya Engkau Maha Pengampun dan Maha Penyayang.” (HR al-Bukhari dan Muslim)

Read more...

Setiap Hari Kita Akan Di Uji Oleh Allah S.W.T




Tuhan kita, Allah SWT pasti akan menguji kesemua hambaNya setiap hari. Di kalangan hamba-hambaNya itu ada yang berjaya, ada pula yang gagal. Allah SWT sedia mengetahui keadaan hambaNya siapa yang akan berjaya dan siapa pula yang akan gagal, maka Dia sentiasa membolak-bolikkan hati mereka berdasarkan kehendakNya, Dialah Tuhan yang Maha Membolak-bolikkan hati hambaNya. Tahukah anda semua bahawa Nabi SAW apabila hendak bersumpah, kadang-kalanya baginda akan bersumpah dengan menyebut: “Demi Tuhan yang membolak-balikkan hati.” Kata para ulama: Hati itu lebih cepat berbolak-balik berbanding air yang mendidih di dalam cerek.”

Oleh yang demikian bagaimana kita berinteraksi dengan Allah, ketikamana Dia menguji kita?

Bukankah kita biasa melihat orang yang hidupnya berada bersama hidayah, dia menunaikan solat dan berpegang dengan agama… tetapi secara tiba-tiba keadaan dia berubah, sehingga dia terjebak melalakukan dosa-dosa besar. Pasti semua kita pernah melihat keadaan sedemikian, atau barangkali kita sendiri melaluinya di dalam sejarah hidup kita. Ketahuilah! Perkara seperti ini bukanlah suatu yang patut dihairankan, ia bukan juga suatu yang pelik dan ganjil. Bahkan keadaan ini adalah suatu yang tabi’e, ia merupakan keadaan kebanyakan insan. Kata al-Hasan al-Basri: “Jangan anda berasa hairan dengan orang-orang yang binasa, bagaimana dia boleh binasa, sebaliknya rasa hairan itu terhadap orang yang berjaya, bagaimana mereka boleh berjaya?” Justeru jika ada seseorang insan yang tetap berada di atas hidayah, menunaikan solat, berbakti kepada kedua orang tunya, menghubungkan Silaturrahim, tidak memakan harta-harta yang haram dan seumpamanya, maka inilah keadaan yang patut dihairankan… sebaliknya jika ada seseorang insan yang menyeleweng dari hidayah, maka keadaan itu adalah biasa. Allah SWT berfirman:  

“Dan sebahagian besar manusia tidak akan beriman sekalipun kamu sangat menginginkannya.” (Yusuf: 103)

Perhatikan… Sekalipun Nabi SAW sangat mengharapkan manusia beriman, tetapi tetap juga ramai di kalangan mereka yang tidak beriman. Oleh yang demikian… pada setiap hari ada sahaja orang-orang yang disesatkan oleh Allah kerana mereka memilih kesesatan dan ada pula orang-orang yang diberi hidayah olehNya kerana mereka memilih hidayah, keadaan ini berterus setiap hari.

Persoalannya… dari golongan manakah kita? Allah SWT berfirman:

“Allah meneguhkan iman orang-orang yang beriman dengan ucapan yang teguh itu (termasuk di dalamnya kalimah Tauhid) dalam kehidupan di dunia dan di akhirat, dan Allah menyesatkan orang-orang yang zalim, Allah melakukan apa yang dikehendakiNya.” (Ibrahim: 27)

Sebahagian dari kita ada yang berkata: “Jika demikian persoalan hidayah dan kesesatan, dimana ianya bukan kuasa kita, maka kita serahkan sahaja kepada Allah, seterusnya kita tunggu sahaja apa yang berlaku, kerana ia bukan di bawah kuasa kita”

TIDAK, bukan demikian….

Hal ini kerana Allah SWT tidak pernah sama sekali menyeru manusia kepada kesesatan, kerana sesiapa sahaja yang sentiasa menuju kepadaNya, maka sentiasalah juga Allah SWT akan menuju kepada hamba tersebut, Allah akan terus memberi hidayah dan kurniaan kepadanya, dan Allah sama sekali tidak akan membiarkannya begitu sahaja. Melainkan orang itu sendiri yang meninggalkan ketaatannya kepada Allah SWT. Maka jika seseorang insan meninggalkan ketaatannya kepada Allah, Allah juga akan meninggalkannya sama sepertimana dia meninggalkan Allah. Allah SWT berfirman: “Maka ketikamana mereka berpaling dari (dari ketaatan), Allah memalingkan hati-hati mereka. Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada kaum yang fasik.” (al-Saf: 5)

FirmanNya lagi: “Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan sesuatu kaum, sehinggalah mereka mengubah keadaan diri mereka sendiri.” (al-Ra’d :11)

          Oleh itu, seseorang yang baik akan sentiasa bimbang jika Allah SWT meninggalkannya. Kerana itu di dalam surah Ali Imran ketika menyebut tentang orang-orang yang beriman, Allah SWT berfirman:

“(Mereka berdoa) Wahai Tuhan kami, janganlah Engkau jadikan hati kami condong kepada kesesatan setelah Engkau memberi petunjuk kepada kami, dan kurniakanlah kepada kami rahmat dari sisi Engkau, kerana sesungguhnya Engkaulah Tuhan Maha Pemberi Kurnia.” (Ali Imran: 8)

Ketikamana Allah SWT melihat para hambaNya bimbang ditinggalkanNya, maka Dia akan menerima dan menetapkan mereka di atas kebenaran sehingga mereka bertemu denganNya dalam keadaan melafazkan kalimah Tauhid:

لَا إِلَهَ إلَّا الله، مُحَمَّدٌ رَسُوْلُ الله
“Tidak ada Tuhan melainkan Allah dan Muhammad itu pula adalah utusan Allah.”

          Persoalan berikutnya… bagaimana kita hendak pastikan kita tetap berada di atas hidayah, bagaimana? Jawapannya:

Jika kita inginkan Allah SWT menetapkan kita berada di atas hidayah, maka kita perlu memastikan, ada satu perkara yang tidak boleh berada di dalam hati kita dan memastikan satu perkara lagi yang perlu berada di dalam hati kita. Tidak banyak hanya dua perkara.

Perkara yang tidak boleh ada di dalam hati kita iaitulah perasaan aman dan tenteram, merasakan dirinya pasti akan sentiasa taat kepada Allah dan sudah tentu tidak akan bermaksiat. Jika demikian yang berada di dalam hati kita, maka ketahuilah, kita berada dalam keadaan bahaya. Ini kerana ketaatan yang mampu kita buat merupakan anugerah dari Allah SWT, kalaulah bukan Allah yang memberi hidayah dan menetapkan kita di atas ketaatan, sudah tentu kita tidak akan mampu memperoleh hidayah dan melakukan ketaatan. Firman Allah SWT: “Jika bukan kerana kurnia Allah dan rahmatNya kepada kamu sekelian, pasti tidak ada seorangpun dari kalangan kamu bersih (dari perbuatan keji dan mungkar) selama-lamanya.” (al-Nur: 21)

Demi Allah, jika Allah SWT membiarkan kita dengan diri kita sendiri, pasti kita akan tersesat, kerana itu termasuk di dalam doa yang dibaca oleh Nabi SAW ialah:

“Wahai Tuhan Yang Maha Hidup, wahai Tuhan Yang Berdiri Sendiri, dengan rahmatMu daku memohon pertolongan, perbaikilah semua keadaanku, dan jangan Engkau membiarkan daku kepada diriku sendiri sekalipun sekadar sekelip mata.”

          Manakala perkara yang perlu ada di dalam hati kita pula iaitulah rasa berlidung dan bergantung diri kepada Allah agar Dia terus menetapkan kita di atas hidayah di samping kita terus melakukan ketaatan. Hati kita perlu sentiasa berlindung dan bergantung kepada Allah, menyedari yang Dia sahaja yang mampu memberi kejayaan kepada kita, dalam masa yang sama kita tidak berhenti dari melakukan ketaatan dan beribadah kepadaNya.

          Ketahuilah… berlindung dan bergantung diri kepada selain dari Allah adalah suatu yang sia-sia. Ketika berlaku banjir besar di zaman Nabi Nuh, baginda berkata kepada anaknya: “Wahai anakku, naiklah (kapal) bersama kami dan janganlah kamu berada bersama orang-orang yang kafir.” Anak baginda menjawab “aku akan mencari perlindungan ke gunung yang dapat memeliharaku dari air banjir besar.” Nuh berkata: “Tidak ada yang dapat melindungi pada hari ini dari azab Allah selain dari Allah yang Maha Penyayang. Lalu ombak menjadi penghalang diantara mereka berdua, maka jadilah anak itu termasuk orang-orang yang ditenggelamkan” (Hud: 43)

Diceritakan terdapat sebahagian ulama yang pernah bertanya kepada murid mereka: “Apakah yang kamu akan lakukan jika kamu diganggu oleh Syaitan?” Jawab si murid: “Saya akan bermujahadah melawannya.” Kata guru tadi: “Jika Syaitan itu datang lagi?” Jawab anak murid lagi: “Saya akan bermujahadah melawannya lagi.” Kata guru tadi: “Wahai anak, jika demikian kamu akan mengambil banyak masa untuk bermujahadah melawannya. Bagaimana jika kamu sedang membawa sekumpulan kambing, kemudian datang seekor anjing mengganggu pergerakan kambingmu, apa yang kamu lakukan? Jawab murid tadi: “Saya akan menghalau anjing tersebut.” Jawab si guru: “Itu juga akan mengambil banyak masa, kerana barangkali anjing itu akan datang lagi. Sebaliknya memadailah dengan kamu meminta pertolongan dari pemilik anjing itu agar dia mengikat anjingnya, maka kamu akan selamat dari ganguannya. Demikian juga jika kamu diganggu oleh Syaitan maka mintalah perlindungan kepada Allah dan bergantunglah kepadaNya.”

Demikianlah kita… jika syaitan datang mengganggu dan mengajak melakukan kejahatan, maka mohonlah perlindungan kepada Allah. Firman Allah SWT:

“Dan jika kamu digoda oleh syaitan, maka berlindunglah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (al-A’raf: 200)

Allah SWT jika memerhatikan kita benar-benar berlindung kepadanya dan benar-benar mahukan hidayah darinya dan benar-benar mahu ditetatpkan di atas hidayah, pasti Dia akan memberi kejayaan kepada kita dan menerima kita agar terus tetap di atas hidayahNya. Adapun orang-orang yang berasa dirinya segala-galanya, dia tidak berlindung kepada Allah, dia tidak akan ditetapkan di atas hidayah. Lihatlah apa yang berlaku kepada Nabi Yusuf, ketikamana isteri pembesar Mesir menggoda baginda, baginda berkata: “Aku berlindung kepada Allah, sesungguhnya Tuhanku telah memperlakukan kepadaku dengan baik. Sesungguhnya DIa tidak akan memberi kejayaan kepada orang-orang yang zalim” (Yusuf: 23)

Oleh yang demikian, ketikamana kita berasa bimbang akan melakukan sesuatu yang boleh mendatangkan keburukan, maka berlindunglah kepada Allah dan bergantung kepadaNya. Katakana kepadaNya: “Wahai Tuhanku, sesungguhnya daku tidak akan terlepas dari keburukan ini, melainkan jika Engkau yang melepaskan daku. Wahai Tuhan yang membolak-balikkan hati, tetapkan hatiku di atas agamaMu.” 

Jangan merasakan diri kita dari kalangan orang-orang yang hampir dengan Allah, lalu menjadikan kita berasa aman dari diuji oleh Allah SWT. Sebaliknya katakanlah: “Tidak ada tuhan yang sebenarnya melainkan Engkau, Maha Suci Engkau, sesungguhnya daku termasuk dari kalangan orang-orang yang zalim.” 

Katakan juga kepada Allah: “Wahai Tuhan, jika Engkau tidak mengampunkan daku dan merahmati daku, sudah pasti daku akan termasuk dari kalangan orang-orang yang rugi.” 
Mudah-mudahan kita termasuk dari kalangan hamba-hamba Allah yang ikhlas kepadaNya.

Read more...

Isnin, 20 Oktober 2014

KETIADAAN REZEKI ITU ADALAH SATU REZEKI




Bagaimana anda berinteraksi dengan Allah… ketikamana rezeki anda tertangguh?

Barangkali terlintas difikiran anda, hari ini saya akan berbicara tentang beberapa perkara yang boleh menambahkan rezeki seperti memperbanyakkan istighfar, meninggalkan dosa dan seumpamanya.. tidak.. tidak.. tidak... saya tidak akan berbicara tentang itu, anda semua telah mengetahuinya.

Sebaliknya hari ini, saya ingin mengubah kefahaman biasa anda tentang rezeki, kepada kefahaman lain yang baharu. Jika anda membaca posting ini sehingga ke akhirnya, insyaAllah ia akan mengubah kefahaman anda tentang rezeki, saya tidak berlebih-lebihan dalam perkara ini, insyaAllah.

Cuma di awal ini anda perlu ketahui bahawa ketiadaan rezeki itu adalah satu rezeki... bagaimana?

Ketikamana anda tidak dikurniakan rezeki berbentuk makanan, minuman, pekerjaan dan perniagaan, akan datang pula rezeki lain iaitulah rezeki balasan baik dan pahala dari Allah swt. Bukankah kita semua akan diberi pahala apabila bersabar dengan setiap musibah yang menimpa??? Oleh yang demikian, apabila ada rezeki di dunia yang kita tidak memperolehinya, ia akan membuka pintu rezeki yang lain iaitulah rezeki akhirat yang sudah tentu, ianya lebih utama. Allah Taala berfirman:

وللآخرة خير لك من الأولى

"Dan sesungguhnya akhirat itu adalah lebih baik untukmu berbanding dunia”(al-Dhuha:4)

MAKA JADILAH KETIADAAN REZEKI ITU ADALAH REZEKI.

Seseorang yang bijak, adalah orang yang tahu membezakan apakah rezeki yang biasa dan apa pula rezeki yang hakiki. Ramai di kalangan kita, jika ditanya apakah rezeki yang telah Allah kurniakan kepadanya. Kebiasaannya jawapan pertama yang terlintas di fikiran mereka ialah rezeki makan, minum, anak-pinak, kerjaya, barangkali juga rumah atau seumpamanya.... Tidak.... rezeki bukan terhenti sekadar yang itu sahaja. Bahkan terdapat rezeki yang lebih afdhal, iaitulah rezeki yang kekal, kerana rezeki yang kekal lebih utama dari rezeki yang tidak kekal. Sesungguhnya rezeki berbentuk balasan baik dan pahala itu adalah rezeki yang kekal. Adapun rezeki harta benda adalah rezeki yang sementara. Oleh itu solat yang kita tunaikan dikira sebagai rezeki, zikir-zikir yang kita baca pada pagi dan petang, selepas solat fardhu... semuanya adalah rezeki.

Ketikamana anda sedang tidur, kemudian anda bangun pada 1/3 akhir malam, anda bersendirian, tidak diperhatikan sesiapa, anda bangun, anda tunaikan solat dua rakaat.... Perkara itu adalah rezeki. Sehinggakan ketikamana anda bangun awal pagi untuk menunaikan solat subuh, anda tidak mengabaikannya, ia juga adalah rezeki, kerana berapa ramai orang yang langsung tidak bangun pagi untuk menunaikan solat subuh. Demikian juga ketika anda berhadapan dengan ujian, lalu Allah kurniakan kekuatan bersabar menghadapinya, sehinggalah ujian itu selesai. Itu juga adalah satu rezeki. Sama halnya, ketikamana anda berada di rumah bersama orang tua anda, lalu bapa anda meminta dibawakan secawan air kepadanya, maka ia juga merupakan rezeki. Ini kerana, jika anda tiada di rumah ketika itu, sudah tentu perkara itu akan dilakukan oleh adik-beradik anda yang lain. Maka... ketikamana anda berpeluang berbuat baik kepada orang tua, ia adalah rezeki.

Bukankah juga, kadang-kala ketika menunaikan solat, anda merasakan fikiran anda melayang-layang... tiba-tiba anda tersedar, lalu bersegera memberikan tumpuan kepada solat. Rasa tersedar ini adalah daripada Allah dan ia merupakan satu rezeki.

Inilah dia rezeki hakiki, iaitulah rezeki yang kekal sehingga hari kiamat, yang akan tercatit di dalam buku catitan amalan anda di akhirat kelak, kita semua berharap agar buku catitan itu akan diserahkan kepada tangan kanan kita. Inilah rezeki hakiki, ia bukanlah sebuah kereta, bukan juga sebuah rumah, bukan juga sejumlah bayaran gaji yang lumayan.

INI KERANA REZEKI BERBENTUK HARTA, AKAN DIKURNIAKAN KEPADA SEMUA MAKHLUK ALLAH SAMADA DIA SEORANG YANG SALIH MAHUPUN SEORANG YANG JAHAT. ADAPUN REZEKI BERBENTUK BALASAN KEBAIKAN DAN PAHALA, IA TIDAK AKAN DIKURNIAKAN OLEH ALLAH MELAINKAN UNTUK ORANG-ORANG YANG DIKASIHINYA SAHAJA. Oleh itu sebelum kita bersedih dilewatkan kurniaan rezeki, kita wajib terlebih dahulu mengetahui, apakah rezeki yang wajar ditangisi kelewatannya, dan apakah pula rezeki yang kelewatannya itu dikira sebagai suatu rezeki yang lain pula. 

wallahu a'lam.

Read more...

Aliran Pemikiran Liberal: Hukum dan Implikasinya Kepada Islam Di Malaysia



Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Ugama Islam Malaysia Kali Ke-74 yang bersidang pada 25 -27 Julai 2006 telah membincangkan Aliran Pemikiran Liberal: Hukum dan Implikasinya Kepada Islam Di Malaysia. Muzakarah telah memutuskan bahawa:
Gerakan Pemikiran Liberal mengandungi fahaman-fahaman yang menyeleweng dari akidah dan syariah seperti berikut:
Aspek Akidah
a. Berpegang kepada Konsep Pluralisme
Konsep pluralisme adalah menjadi pegangan utama dalam aliran pemikiran liberal. Pluralisme agama berpendirian bahawa setiap agama mempunyai konsep, persepsi dan respon yang tersendiri terhadap Realiti Yang Agung (ultimate reality). Semua agama adalah sama tarafnya merujuk kepada Realiti Yang Agung.
b. Akal Manusia Adalah Wahyu
Aliran ini membahagi wahyu kepada dua kategori iaitu wahyu yang bertulis dan wahyu yang tidak bertulis. Wahyu bertulis adalah al-Quran dan ia adalah teks semata-mata. Wahyu tidak bertulis adalah akal manusia dan akallah yang sebenarnya menghidupkan teks al-Quran berdasarkan tujuan, konteks suasana zaman.
c. Meragui Ketulinan Al-Quran
Aliran pemikiran ini mendakwa al-Quran diresapi dengan budaya Arab kerana orang Arab menjadi pemilik bahasa itu, tambahan pula katanya Nabi Muhammad yang menjadi pembawa risalah juga terdiri dari orang Arab. Mereka menyatakan bahawa kesahihan risalah tersebut tidak ada lagi kerana sebenarnya yang ada hanyalah message budaya Arab.
Aspek Syariah
a. Mempersoalkan Methodologi Pentafsiran Al-Qur’an Dan Al-Hadith
Aliran pemikiran ini mempersoalkan cara atau methodologi pentafsiran al-Quran yang digunapakai kini. Dengan slogan “membuka dan membebaskan tafsiran al-Quran”, aliran pemikiran ini menggunakan pendekatan takwilan sendiri terhadap beberapa ajaran al-Quran yang jauh berbeza dengan pegangan Ahli Sunnah wal Jamaah. Contohnya, mereka mendakwa syurga dan neraka tidak wujud melainkan kesan psikologi kegembiraan dan kesedihan manusia. Hari akhirat ditafsirkan sebagai tidak wujud melainkan satu fasa untuk manusia mencapai satu tingkatan kepada tingkatan yang lebih matang dan sempurna.
b. Menggesa Tafsiran Baru Konsep Ibadat
Aliran pemikiran ini juga berpegang ‘membuka dan membebaskan' tafsiran al-Quran, sebagai alasan untuk memajukan umat Islam dan menganjurkan agar teks-teks al-Quran menempuh proses dekonstraksi bagi membolehkan tafsiran-tafsiran baru dibuat.
c. Mempertikaikan Kriteria Dan Akhlak Kenabian
Aliran pemikiran ini secara sinis mengkritik sifat Nubuwwah yang dimiliki oleh Rasululah s.a.w. dengan mengatakan ia tidak lain hanyalah sebagai kemampuan kepimpinan seorang manusia ke atas manusia lain (leadership value). Justeru sesiapapun boleh mempunyai sifat nubuwwah tersebut untuk memimpin manusia ke arah ciri-ciri yang baik. Malah mukjizat seperti peristiwa Isra’ dan Mikraj dianggap sebagai bahan cerita yang sengaja diperbesarkan (exageration) oleh pengikut baginda yang taksub sedangkan ia hanyalah sekadar mimpi yang tidak terjadi di alam realiti.
d. Sikap Terhadap Ilmu-Ilmu Islam
Ilmu-ilmu Islam seperti Usul al-tafsir, Usul al-Fiqh, Usul alHadith, al-Jarah wa al-Ta’dil dan sebagainya yang telah secara Ijma’ diterima sebagai metod dalam displin ilmu, telah dikritik oleh aliran pemikiran ini sebagai buatan manusia. Penentuan hukum yang telah qat’ie dan hukum yang tidak qat’ie menurut mereka perlu dinilai semula dalam usaha merealisasikan konsep membuka dan membebaskan Islam melalui tafsiran semula ajaran Islam.
e. Sikap Terhadap Hukum
Aliran pemikiran liberal ini mempunyai kaedah yang tersendiri apabila merujuk kepada hukum-hukum Fiqh iaitu mengambil tujuan hukum bukan bentuk hukum.
Berdasarkan kepada ciri-ciri penyelewengan tersebut, Muzakarah memutuskan bahawa Aliran Pemikiran Liberal adalah ajaran sesat dan menyeleweng daripada Syariat Islam.

Sumber : http://www.e-fatwa.gov.my/

Read more...

Khamis, 16 Oktober 2014

Keutamaan Membaca Bismillah



Basmallah, merupakan bacaan (zikir) yang kerap kali kita lantunkan. Basmalah adalah istilah dari penyebutan Bismillah, seperti hamdalah istilah dari Al Hamdulillah dan hauqalah istilah dari lahaula wala quwwata illa billah. Ia merupakan panggalan salah satu ayat dalam surat An Naml dan sebagai ayat pertama yang membuka surat Al Fatihah. Lebih dari itu, basmalah sebagai pembuka dari seluruh surah-surah Al Qur'an kecuali surah At Taubah (Al Bara'ah), namun bukan bahagian dari surah-surah tersebut kecuali pada surat Al Fatihah.
Membacanya pun akan mendapat balasan (pahala) sebagaimana pahala membaca ayat-ayat yang lain dalam Al Qur'an. Setiap hurufnya Allah subhanahu wata'ala memberi pahala satu kebaikan yang dilipat gandakan menjadi sepuluh kebaikan. Rasulullah shalallahu 'alaihi wasallam bersabda:
"Barang siapa yang membaca satu huruf dari kitabullah (Al Qur'an) maka baginya satu kebaikan dan satu kebaikan itu dilipatgandakan menjadi sepuluh kebaikan. Aku (Nabi Muhammad) tidaklah mengatakan Alif Laam Miim adalah satu huruf, melainkan alif satu huruf, lam satu huruf dan mim satu huruf." (H.R. At Tirmidzi no. 2910, dishahihkan oleh Asy Syaikh Al Albani)

Tuntunan Memulai Amalan Dengan Basmalah

Basmalah, tersusun dari tiga kata:


بسم الله (ب -- اسم -- الله).


Yang diterjemahkan dalam bahasa kita: "Dengan menyebut nama Allah". Para ulama menerangkan bahawasanya ucapan bismallah ini sangat berguna bagi seseorang yang hendak melakukan suatu amalan yang mulia. Misalnya membaca bismallah ketika akan menulis atau membaca. Maksud dimulainya amalan tersebut dengan bismallah adalah agar tulisan atau bacaannya itu mendapat barakah dari Allah subhanahu wata'ala. Mendapat tsawab (pahala) dan bermanfaat. Jadi melakukan suatu amalan perbuatan atau perkataan itu dengan membaca bismallah tidak lain hanya dalam rangka bertabarruk (mencari barakah) kepada Allah subhanahu wata'ala dan untuk mendapatkan pahala darinya. Sebuah keistemewaan yang sering dicari dan diimpikan oleh kebanyakan orang.

 
Mengucapkan bismallah pada amalan-amalan yang bernilai, merupakan bimbingan Allah subhanahu wata'ala terhadap para nabi-Nya. Sebagaimana yang Allah subhanahu wata'ala kisahkan dalam Al Qur'anul Karim tentang Nabi Nuh 'alaihis salam ketika mengajarkan kepada umatnya membaca bismallah ketika berlayar dan berlabuh. Allah subhanahu wata'ala berfirman (artinya):"Dan Nuh berkata: "Naiklah kamu sekalian ke dalamnya dengan menyebut nama Allah di waktu berlayar dan berlabuhnya." Sesungguhnya Rabb-ku benar-benar Maha Pengampun lagi Maha Penyayang." (Hud: 41)


Demikian pula Allah subhanahu wata'ala mengisahkan dalam Al Qur'anul Karim tentang Nabi Sulaiman 'alaihis salam ketika mengirim risalah dakwah kepada Ratu Saba' diawali pula dengan basmalah. Sebagaimana firman-Nya: (artinya) "Sesungguhnya surat itu dari Sulaiman, dan sesungguhnya (isi)nya: "Dengan menyebut nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. (An Naml: 30)


Bismallah ini pun juga merupakan sunnah yang dibawa oleh Nabi Muhammad shalallahu 'alaihi wasallam. Ketika wahyu pertama kali turun kepada beliau shalallahu 'alaihi wasallam adalah ayat: (artinya) "Bacalah dengan (menyebut) nama Rabb-mu yang Menciptakan," (Al 'alaq: 1)
Allah subhanahu wata'ala memerintahkan kepada Nabi Muhammad shalallahu 'alaihi wasallam agar membaca kalamullah (Al Qur'an) dengan menyebut namanya.


Saudaraku yang semoga dirahmati Allah subhanahu wata'ala, ketahuilah bahawa barakah itu berasal dari Allah subhanahu wata'ala semata. Hal ini Allah subhanahu wata'ala tegaskan dalam firman-Nya (artinya):
“Jikalau penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, pastilah kami melimpahkan barakah dari langit dan bumi.” (Al A’raf: 96)
Siapa yang kuasa melimpahkan barakah dari langit dan bumi? Tentu, adalah Penguasa Tunggal langit dan bumi yaitu Allah Rabbul 'alamin. Sehingga Nabi shalallahu 'alaihi wasallam mengajarkan pula kepada umatnya untuk mencari barakah dengan menyebut-nyebut nama Allah yang terkandung dalam bacaan basmalah.


Ketika Rasulullah shalallahu 'alaihi wasallam mengirim beberapa risalah dakwah ke negeri-negeri kafir seperti negeri Romawi. Beliau mengawali risalahnya dengan basmalah. Hal ini juga dipraktekkan oleh Khalifah Abu Bakar Ash Shiddiq. Ketika beliau radhiallahu 'anhu menulis risalah tentang zakat yang ditujukan untuk penduduk negeri Bahrain, beliau memulainya dengan bismallah (Lihat HR. Al Bukhari no. 1454). Suatu pengajaran dan pembelajaran kepada umat manusia, bahawa barakah itu hanya milik Allah subhanahu wata'ala. Sehingga permohonan barakah itu hanya ditujukan kepada Allah subhanahu wata'ala semata. Kerana selain Allah subhanahu wata'ala tidak boleh memberikan barakah.

Barakah Bacaan Bismallah

Saudaraku yang semoga Allah merahmati kita semua, diantara barakah dari bacaan bismallah ini adalah dapat memperdaya syaitan dan bala tentaranya yang mempunyai misi untuk memperdaya umat manusia dari jalan kebaikan. Kita pun tidak boleh merasa kecil hati dan takut dari gangguan mereka, selama kita berada diatas jalan Allah subhanahu wata'ala. Allah subhanahu wata'ala telah memberikan berbagai cara dan jalan untuk membentengi diri dari gangguan syaitan, diantaranya dengan membaca bismallah. 


Suatu ketika Usamah bin Umair dibonceng Nabi shalallahu 'alaihi wasallam. Lalu ia mengatakan: "Celakalah syaitan." Maka Nabi shalallahu 'alaihi wasallam menegurnya, janganlah kamu mengatakan "celakalah setan", kerana jika kamu katakan seperti itu, maka syaitan akan semakin membesar (dalam riwayat lain sebesar rumah). Syaitan akan berkata: "Dengan kekuatanku, aku akan melumpuhkannya." Namun bila kamu mengucapkan bismallah, pasti syaitan akan semakin kecil hingga seperti lalat. (HR. Ahmad 9/59, An Nasaa'i dalam Al Kubra 6/146, dan Abu Dawud no. 4330. Dishahihkan Asy Syaikh Al Albani)


Dari Utsman bin Affan radhiallahu 'anhu berkata: "Rasulullah shalallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Barang siapa yang membaca: 



بِسْمِ اللَّهِ الَّذِي لاَ يَضُرُّ مَعَ اسْمِهِ شَيْءٌ فِي الأَرْضِ وَلا فِي السَّمَاءِ وَهُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ


"Dengan menyebut nama Allah yang tidak akan boleh memudharatkan bersama namanya segala sesuatu yang ada di langit dan di bumi. Dan Dialah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui," 

pada setiap hari di waktu subuh dan petang sebanyak tiga kali maka tidak akan memudharatkan baginya sesuatu apa pun." (HR. At Tirmidzi no. 3310, dan dishahihkan oleh Asy Syaikh Al Albani)


Dari shahabat Umayyah bin Makhsyi radhiallahu 'anhu, ia menceritakan tentang seseorang yang sedang makan dan Nabi shalallahu 'alaihi wasallam sedang duduk disekitarnya. Namun orang tadi lupa belum membaca bismallah hingga tidak tersisa kecuali sesuap saja. Ketika ia hendak memasukkan makanan tersebut kedalam mulutnya ia baru membaca:



بِسْمِ اللهِ في أَوَّلِهِ وَآخِرِهِ


"Dengan menyebut nama Allah di awal dan diakhirnya."
Melihat hal itu Nabi shalallahu 'alaihi wasallam tertawa, seraya berkata: "Syaitan itu sentiasa ikut makan bersamanya, hingga ketika ia membaca bismallah maka dimuntahkan apa yang ada dalam perut syaitan tersebut." (HR. Abu Dawud no. 3276) 

Beberapa Perkara Yang Dianjurkan Untuk Dimulai Dengan Menyebut Nama Allah
Para pembaca yang mulia, berikut ini kami paparkan beberapa perkara yang dianjurkan oleh Rasulullah shalallahu 'alaihi wasallam untuk mengawalnya dengan menyebut nama Allah subhanahu wata'ala:


1. Ketika Hendak Tidur

Dari shahabat Hudzaifah radhiallahu 'anhu berkata: "Kebiasaan (sunnah) Nabi shalallahu 'alaihi wasallam ketika hendak tidur, beliau membaca:



بِاسْمِكَ اللَّهُمَّ أَمُوتُ وَأَحْيَا


"Dengan menyebut nama-Mu Ya Allah, aku mati dan aku hidup."
(HR. Al Bukhari no. 6334, dan Muslim no. 2711 dengan redaksi yang sedikit berbeda)


2. Ketika Keluar Dari Rumah

Dari Anas bin Malik radhiallahu 'anhu berkata: "Sesungguhnya Nabi shalallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Bila seseorang keluar dari rumahnya, lalu ia membaca: 



بِسْمِ اللَّهِ تَوَكَّلْتُ عَلَى اللَّهِ لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللَّهِ


"Dengan nama Allah, aku bertawakkal hanya kepada Allah, tiada daya dan upaya kecuali dengan izin Allah."
Maka dikatakan padanya: "Engkau telah mendapat petunjuk, engkau tercukupi dan engkau telah terjaga (terbentengi)," sehingga para setan lari darinya. Setan yang lain berkata: "Bagaimana urusanmu dengan seseorang yang telah mendapat petunjuk, tercukupi, dan terbentengi?!" (HR. Abu Dawud no. 4431)
Atau dengan membaca: 



بِاسْمِكَ رَبِّي إِنِّي أَعُوذُ بِكَ أَنْ أَزِلَّ أَوْ أَضِلَّ أَوْ أَظْلِمَ أَوْ أُظْلَمَ أَوْ أَجْهَلَ أَوْ يُجْهَلَ عَلَيَّ


"Dengan nama-Mu Ya Rabb-ku, sesungguhnya aku berlindung Kepada-Mu jangan sampai aku salah atau sesat, menganiaya atau dianiaya, membodohi atau dibodohi." (HR. Ahmad no. 26164, riwayat dari Ummul Mukminin Ummu Salamah)


3. Ketika Masuk tandas atau bilik mandi 


Dari shahabat Ali bin Abi Thalib radhiallahu 'anhu berkata: "Sesungguhnya Rasulullah bersabda: 



سَتْرُ مَا بَيْنَ أَعْيُنِ الْجِنِّ وَعَوْرَاتِ بَنِي آدَمَ إِذَا دَخَلَ أَحَدُهُمْ الْخَلاَءَ أَنْ يَقُولَ بِسْمِ اللَّهِ


"Penutup antara pandangan-pandangan jin dengan aurat bani Adam ketika seseorang masuk wc adalah membaca basmalah." (At Tirmidzi no. 551, dan dishahihkan oleh As Syaikh Al Albani)


4. Ketika Hendak Makan

Dari Aisyah radhiallahu 'anha berkata: "Telah bersabda Rasulullah shalallahu 'alaihi wasallam:



إِذَا أَكَلَ أَحَدُكُمْ طَعَامًا فَلْيَقُلْ بِسْمِ اللَّهِ فَإِنْ نَسِيَ فِي أَوَّلِهِ فَلْيَقُلْ بِسْمِ اللَّهِ فِي أَوَّلِهِ وَآخِرِهِ


"Bila salah seorang diantara kalian makan maka hendaknya ia mengucapkan bismillah, bila ia lupa diawalnya, maka hendaknya ia membaca bismillah fi awwalihi wa akhirihi." (HR. At Tirmidzi no. 1781, dan dishahihkan oleh Asy Syaikh Al Albani)


5. Ketika Hendak Berhubungan Dengan Istri

Dari shahabat Abdullah bin Abbas radhiallahu 'anhuma berkata: "Berkata Nabi shalallahu 'alaihi wasallam: "Bila salah seorang diantara kalian menggauli istrinya, hendaknya ia berdo'a: 



بِسْمِ اللَّهِ اللَّهُمَّ جَنِّبْنَا الشَّيْطَانَ وَجَنِّبِ الشَّيْطَانَ مَا رَزَقْتَنَا


"Dengan menyebut nama Allah, Ya Allah, jauhkanlah syaitan dari kami dan jauhkanlah syaitan dari apa yang engkau rizkikan kepada kami."
Bila Allah subhanahu wata'ala memberikan karunia anak kepadanya maka syaitan tidak akan mampu memudharatkannya." (HR. At Tirmidzi no. 1012)


6. Ketika Hendak Menyembelih

Disyari'atkan pula dalam penyembelihan hewan dengan membaca basmalah. Bahkan hukumnya bukan sekadar mustahab (anjuran) saja tetapi wajib. Rasulullah shalallahu 'alaihi wasallam bersabda:



فَلْيَذْبَحْ عَلَى اسْمِ اللَّهِ


"Hendaknya menyembelih dengan (menyebut) nama Allah (basmalah)." (HR. Al Bukhari no.5500)
Maka sebelum menyembelih hewan hendaknya membaca:



بِسْمِ اللَّهِ وَاللَّهُ أَكْبَرُ


(HR. Abu Dawud no. 2427)


7. Ketika Hendak Memasukkan Jenazah ke Liang Kubur

Disunnahkan (dianjurkan) membaca:



بِسْمِ اللَّهِ وَعَلَى سُنَّةِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ


"Dengan menyebut nama Allah dan diatas sunnah Rasulullah shalallahu 'alaihi wasallam." (HR. Abu Dawud no. 2798)


Demikian pula perkara-perkara yang lain, termasuk amalan jihad fi sabilillah yang merupakan puncak tertinggi dalam Islam hendaknya juga di mulai dengan membaca bismallah sebagaimana yang diriwayatkan Al Imam At Tirmidzi no. 1337 dari shahabat Buraidah radhiallahu 'anhu. 
Akhir kata, semoga kajian yang ringkas ini dapat menambah iman dan ilmu kita serta lebih menguatkan keterkaitan diri kita kepada Allah subhanahu wata'ala Rabbul 'alamin. Amien Ya Rabbal 'alamin. 


wallahhullam....

Read more...

Siapa Pembina Asal Masjid Al Aqsa




Regim Zionis telah sampai ke kemuncak usaha mereka untuk merobohkan Masjid al-Aqsa. Masjid yang merupakan kiblat pertama umat Islam, masjid ke-3 suci umat Islam dan juga tempat berlakunya Isra' & Mi'raj Rasulullah s.a.w kini berada di ambang bahaya. Bila-bila masa je, bila-bila saat je, bila-bila waktu je kaum Zionis akan merobohkan  
Masjidil Aqsa dan membina kuil ( Haikal Sulaiman ) mereka di atas runtuhan tersebut. sayangnya majoriti umat Islam masih kurang memberikan perhatian tentang bahaya yang menanti al-Aqsa. 

Artikel ini ditaip sebagai meniti usaha hebat yang dilakukan oleh " Syeikh al-Aqsa ", Raed Solah, pemimpin Gerakan Islam di Bumi Palestin 1948 untuk menyedarkan umat Islam tentang bahaya-bahaya yang menanti al-Aqsa. Kempen " al-Aqsa fi khatar " yang dilancarkan oleh beliau telah dapat menyedarkan sebilangan daripada umat Islam tentang bencana yang bakal menimpa al-Aqsa dari ancaman Zionis. Sayangnya di Malaysia ini kempen ini tidak begitu dirasakan, mungkin kerana umat Islam di Malaysia terlalu sibuk mengirim SMS untuk AF, Mentor atau juga sibuk menjadi pengadil untuk Malaysian Idol selain menjadi penonton setia Juara Lagu dan Konsert Jom Heboh yang tumbuh mekar bagai cendawan di saluran-saluran TV di Malaysia. So, semoga dengan artikel ini, semua 
mendapat manfaatnya….. 

Siapakah pembina yang telah membina Masjid al-Aqsa ??? 

Satu persoalan yang cukup menarik untuk dibongkar. Bagi kaum Yahudi, mereka beriman bahawa Daud a.s pernah bercita-cita untuk membina Masjid al-Aqsa yang mereka dakwa sebagai Haikal Sulaiman atau kuil ( dalam bahasa Hebrew yakni Ibrani dipanggil sebagai HaMikdash ), tetapi telah dihalang oleh Tuhan Yahweh. Tuhan Yahweh mengkehendaki Sulaiman a.s untuk mendapatkan kemuliaan tersebut, maka menurut tanggapan mereka, Sulaimanlah Pembina Haikal atau Kuil tersebut. Ini dapat kita lihat di dalam Old Testament yang sama diimani oleh orang-orang Yahudi dan orang-orang Kristian di dalam buku Kings (1) 6 : 14 yang berbunyi 
 
" So Solomon ( Sulaiman ) built the temple and complete it " 

Inilah juga pegangan yang diimani oleh penganut agama Kristian yang turut berpegang kepada Old Testament ( Kitab Perjanjian Lama ) atau Torah ( Taurat ) menurut bangsa Yahudi. Namun, bagaimanakah pula 
pendirian kita sebagai Muslim ??? 

Ya, memang ada diceritakan dalam al-Quran tentang pembinaan bangunan yang kemudiannya diambil menjadi Masjid al-Aqsa oleh Sulayman ( Nabi Sulaiman ) dengan menggunakan tenaga para jin. Persoalannya adakah itu 
menunjukkan Islam juga mengiktiraf sejarah yang diriwayatkan di dalam Old Testament itu ??? 

Jawapannya….NO!!! 

Sulayman ( Nabi Sulaiman ) a.s hanyalah membina semula bangunan masjid al-Aqsa tersebut setelah bangunan asalnya telah roboh sama ada kerana berlakunya bencana alam yang menimpa kawasan tersebut. Sebagai umat 
Islam, sudah tentulah al-Quran dan Hadis sahih sahaja yang menjadi rujukan dalam menjawab persoalan ' ghaibiyat ' seperti ini… 


DALIL-DALIL BERKAITAN 

Berikut adalah dalil-dalil yang menceritakan tentang siapakah yang 
membina Masjid al-Aqsa dan bilakah ianya dibina : 

Hadis Imam Bukhari : 

حديث سليمان بن مهران الأعمش، عن إبراهيم بن يزيد التيمي، عن أبيه، عن 
أبي ذر قال: قلت: يا رسول الله أي مسجد وضع أول؟ قال: المسجد الحرام. 
قلت: ثم أي؟ قال: المسجد الأقصى. قلت: كم بينهما؟ قال: أربعون سنة 

Maksud : Hadis Sulaiman bin Mahran al-A'mash, daripada Ibrahim bin 
Yazid al-Tamimi, daripada bapanya Abu Dzar telah meriwayatkan, saya 
telah bertanya kepada Rasulullah s.a.w : 

" Apakah masjid pertama yang dibina di atas muka bumi ini ??? " 
Rasulullah s.a.w menjawab : 

" Masjid al-Haram " 
Saya bertanya lagi : 

" Kemudiannya ??? " 
Balas Rasulullah s.a.w : 

" Masjidil Aqsa " 
Saya bertanya lagi : 

" Berapakah jarak antara keduanya ( tempoh binaan kedua-dua masjid ini ) ??? " 
Balas Rasulullah s.a.w : 

" 40 tahun, dimana sahaja kamu dapat bersolat pada keduanya, maka 
bersolatlah, disana ada kelebihan ( untuk mereka yang bersolat di 
kedua-dua masjid tersebut ) " 
Jelas dalam hadis tersebut, ianya menunjukkan bahawa masjid yang 
pertama dibina ialah Masjid al-Haram di Makkah dan kemudiannya dibina 
pula Masjid al-Aqsa, yakni selepas 40 tahun terbinanya Masjid 
al-Haram. 

Berdasarkan hadis di atas, oleh kerana jarak pembinaan antara al-Masjid al-Haram dan al-Masjid al-Aqsa adalah dekat, iaitu 40 tahun, ditambah lagi dengan umur umat terdahulu yang amat panjang, maka ramai 
ulama' berpandangan pembina kedua-dua masjid ini adalah orang yang sama. Justeru, dalam usaha mencari siapakah pembina al-Aqsa, adalah perlu untuk kita mencari siapakah pembina al-Masjid al-Haram di Makkah. 

Menurut fahaman majoriti umat Islam, Nabi Ibrahimlah yang telah membina Masjid al-Haram berdasarkan ayat 128 dalam surah al-Baqarah

وَإِذْ يَرْفَعُ إِبْرَٰهِيمُ ٱلْقَوَاعِدَ مِنَ ٱلْبَيْتِ وَإِسْمَٰعِيلُ 

Maksud : Dan ketika Ibrahim mengangkat dasar al-bait ( al-Haram atau 
Ka'bah ) dan Ismail 

Jumhur ulama', walau bagaimanapun menyatakan ayat di atas hanyalah menunjukkan yang Nabi Ibrahim membina kembali tapak al-Masjid al-Haram yang telah dibina oleh nabi sebelumnya. Dengan erti kata lain, nabi Ibrahim bukanlah orang pertama yang membina al-Haram. Sekiranya nabi Ibrahim bukan orang pertama membina al-Haram, maka baginda juga bukanlah orang pertama membina al-Aqsa. 

Masjid al-Aqsa pula menurut fahaman majoriti masyarakat, ianya dibina oleh Sulaiman. Persoalannya, jarak antara Ibrahim a.s dengan Nabi Sulaiman a.s adalah lebih kurang 750 tahun, dan bukannya 40 tahun seperti yang telah disebutkan dalam hadis Abu Dzar tadi. Maka……. 


SIAPAKAH PEMBINA SEBENAR AL-AQSA ??? 

Ketika mentafsirkan ayat di atas, Imam al-Tabari telah merekodkan beberapa riwayat mengenai pembina al-Masjid al-Haram yang sebenarnya. Antaranya ialah seperti yang dilaporkan oleh Ato' bin Abi Rabah dan Abdullah bin Amru yang menyatakan bahawa pembina Ka'bah yang pertama sebenarnya ialah nabi Adam. 

Apabila nabi Adam diturunkan dari langit, baginda telah membina rumah ibadah pertama di muka bumi dengan arahan Allah SWT. Baginda tawaf di keliling Ka'bah tersebut, berdasarkan sempadannya yang telah ditetapkan. Ka'bah itulah merupakan asal bagi al-Masjid al-Haram. Kemudian berdasarkan hadith Abu Dzar tadi, baginda telah membina al-Aqsa 40 tahun selepasnya. Adapun nabi Ibrahim, baginda hanyalah membangunkan kembali asas binaan tersebut yang telah roboh berikutan banjir besar serta faktor bencana alam yang lain. 

Jika dilihat kepada hadis Abu Dzar di atas, ternyata Masjid al-Aqsa telah dibina 40 tahun selepas Masjidil haram. Berhubung dengan kekhilafan ini, Ibnu Hajar telah membawakan beberapa andaian, tetapi akhirnya beliau telah memilih pendapat Ibnu Hisyam di dalam kitabnya al-Tijaan, termasuk memilih pendapat ulama-ulama lain seperti 
al-baihaqi, Abdul Razzaq, dan Wahab ibn Munaibih yang sepakat mengatakan bahawa Nabi Adamlah yang terlebih dahulu membina Masjid al-Aqsa kerana tempoh waktu 40 tahun pembinaan al-Aqsa selepas terbinanya Masjid al-Haram adalah lebih dekat dengan Nabi Adam a.s berbanding nabi-nabi yang lain. 


KESIMPULANNYA……… 

Masjid al-Aqsa telah dibina oleh Nabi Adam a.s ataupun anak-anaknya, yakni beribu tahun sebelum Nabi Sulaiman membinanya kembali buat kali ke-2. Kebanyakan hujah-hujah mereka yang mengatakan bahawa Nabi Sulaiman 
adalah pembina asal Masjid al-Aqsa adalah tidak kuat dan tidak bersandarkan dalil-dalil yang sahih. Manakala dalil-dalil yang mengatakan bahawa Nabi Daud yang membinanya pula adalah hadis-hadis 
yang lemah selain diperoleh daripada sumber Israeliyyat ( ahli kitab ). 

Satu-satunya hadis yang sahih dan kuat adalah seperti yang dikemukakan oleh penulis seperti diatas ( Hadis Abu Dzar ) yang diriwayatkan Imam Bukhari. So, benarlah….pembina sebenar al-Aqsa adalah Nabi Adam a.s… 

Wallahu'allam...........

Read more...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Sociable