Rayuan Derma Pembinaan Asrama Dan Kelas Hafizah

Rayuan Derma Pembinaan Asrama Dan Kelas Hafizah

pengambilan pelajar baru

pengambilan pelajar baru


PENGAMBILAN PELAJAR BARU


SESI 2014/1435 (11 Ogos/15 Syawal)


Pendaftaran kini di buka untuk pelajar Tahfiz Al-Quran dan pengajian Usuluddin, Di Darul Ulum Ihya Ulumuddin bagi lelaki dan wanita, bagi yang berminat boleh la menghubungi pihak Darul Ulum, boleh mendapatkan borang disini.


Mudir Darul Ulum: Maulana Muhammad Abdul Khadir (Alim/Alimah/ Hafizah) : 017:5916566

Ustaz Waliyallah Bin Muhammad (Alim/kitab) 012:4667684

Ustaz Mahar Bin Murad (Hafiz) 014:2421575



Syarat penerimaan kemasukan pelajar baru

1: Salinan sijil kelahiran/ kad pengenalan pemohon

2: Salinan Kad pengenalan ayah dan penjaga

3: Berminat untuk menjadi Hafiz dan Alim

4: Mempunyai keazaman untuk menjadi insan yang berakhlak mulia

5: Sedia mematuhi undang-undang dan jadual yg ditetapkan oleh Darul Ulum


Keistimewaan Darul Ulum Ihya Ulumuddin

1: Pemantapan bahasa arab sehingga dapat membaca kitab-kitab arab baru dan kitab-kitab arab lama tanpa baris dan dapat bertutur bahasa arab dengan baik.

2: Amat tekankan hafalan kitab.

3: Pengajian ilmu hadis adalah teras utama didalam Darul Ulum.

4: Memasukkan mata pelajaran Kitab arab Turokh dan kitab arab karangan ulama yang baru.

5: Pengajian Kitab Hadis Sihah Sittah(Kitab Bukhari, Muslim, Abu Dawud, tirmizi, Nasai dan Muwattoq.

6: Pengajian ilmu feqah dengan mendalam beserta 4mazhab.

7: Menjadikan usaha dakwah dan pikir agama masuk kedalam diri para pelajar.

8: Mengeluarkan pelajar yang dapat berbakti kepada masyarakat.


Produk Darul Ulum.

Setakat ini Darul Ulum berjaya mengeluarkan banyak produk yang berkualiti antaranya seorang pelajar perempuan darul ulum sekarang menjadi profesor di pusat pengajian islam terkemuka dunia di Darul Zahra Yaman. Yang lain pula menbuka madrasah tahfiz diselarung panjang kulim kedah,sungai petani, ada juga yang membuka pusat pengajian alim diserata tanah air seperti perak, johor, pahang, serawak dan juga di selatan Thailand.



Pendaftaran Masuk RM100

Bulanan Rm180

(Termasuk bayaran asrama, makan dan minum)

Marilah Belajar Di Darul Ulum Ihya Ulumuddin

Asrama Lelaki

Asrama Lelaki

Banguan B (kelas)

Banguan B (kelas)

Bangunan Kelas Dan Asrama Pelajar Hafizah Di Dalam Pembinaan

Bangunan Kelas Dan Asrama Pelajar Hafizah Di Dalam Pembinaan

Bangunan Alimah Dan Hafizah (Wanita)

Bangunan Alimah Dan Hafizah (Wanita)

Jumaat, 6 Februari 2015

BELAJAR NIAT


BAHAGIAN 4: BELAJAR NIAT

Firman Allah swt:
"Sesungguhnya yang takut pada Allah di antara hamba-hambaNya hanyalah orang yang berilmu"
Surah Fatir : 28

Sungguhpun niat merupakan perbuatan hati secara spontan namun jika tidak dipandu dengan ilmu dan petunjuk, niat tetap sahaja akan tersasar daripada matlamat. Semakin hampir seseorang itu dengan al-Quran dan Hadis semakin jelas apa yang perlu diniatkannya.

Umpama meletakkan niat mengucup Hajarul Aswad di penjuru kaabah. Alasan yang diberikan oleh Saidina Umar r.a ketika mengucup Hajarul Aswad ialah kerana meneladani perbuatan Rasulullah saw.

Ketika umat Islam diarah mengadapkan wajah ke Baitullah, Masjidil Haram sesudah mengadap ke Baitul-Maqdis mereka tidak merasa berat untuk melaksanakannya kerana pada hakikatnya timur dan barat adalah milik Allah jua. Ketundukkan kepada hukum-hukum Allah merupakan gambaran hati dan iman di dalam diri.

Firman Allah swt:
"Apa jua perintah yang dibawa Rasul kepadamu maka terimalah dia. Dan apa yang dilarangnya kamu darinya, maka tinggalkanlah. Bertakwalah kepada Allah kerana sesungguhnya Allah sangat keras hukumanNya."
(Surah Al-Hasyr. ayat 7)

Belajar niat bererti belajar meletakkan alasan pada sesuatu amalan yang dikerjakan. Alasan yang berpandukan Al-Quran dan As-Sunnah. Kaedah-kaedah yang lain seperti ijmak ulamak dan qias merupakan metodologi yang diterima pakai untuk kes-kes yang tidak jelas hukum-hakamnya(di dalam al-Quran dan As-Sunnah).

Apabila Rasulullah s.a.w bertanya Mu'az bin Jabal r.a dengan apa ia akan berhukum sekiranya tidak terdapat dalam Al-Quran dan As-Sunnah, Mu'az menjawab, "Aku akan berijtihad" dan Rasulullah s.a.w membenarkan ucapannya itu.

Semoga Allah terus memberkati semua imam-imam mujtahid yang meninggalkan pada kita khazanah ilmu untuk rujukan dan pertimbangan permasalahan hari ini.

Pengalaman mereka sebagai murabbi membentuk generasi awal yang berakhlak murni hasil dari keihklasan hati yang suci. Tanpa ilmu yang benar amalan akan menjadi kosong dan niat akan tersasar dari tujuan. Ilmu juga membentuk rasa takut pada Allah swt sepanjang masa dan ketakutan inilah menonton seseorang hamba kepada Tuhannya. Ilmu itu mengenal kebaikan dan rahmat Allah swt dan tidak sombong dengan amalan diri sendiri. Sesiapa yang Allah swt kehendaki kebaikan kepadanya diberikan kepadanya diberikan satu kemampuan yang dinamakan "Faham". Faham dalam memahami sebarang situasi dalam masa orang lain masih bertelagah dengan berkecamuknya pandangan peribadi.

Bila Allah swt mengurniakan kepada seseorang "faham" maka jalan hidupnya begitu mudah kerana dia mempunyai deria untuk membezakan antara kebenaran dan kebatilan sekalipun kebatilan itu diliputi dengan hiasan seindah mana jua.

Niat perlu dijaga kerana ia bergantung kepada iman sedangkan iman itu boleh turun dan naik. Ketika iman memuncak, cahaya ikhlas memenuhi hati lantas tidak wujud sesuatu yang lain daripada Allah swt dan apabila iman sedang merangkak lemah, mulalah hati mencari pegangan-pegangan yang tidak layak seorang hamba melakukan begitu.

Berhentilah sejenak bagi merenung niat di hati sebelum sesuatu amalan itu dilakukan. Bersihkan dari sebarang kepentingan duniawi lantaran kehidupan ini cuma sekadar mainan dan senda-gurau sahaja.

Sungguhpun seekor itik itu tidak perlu diajar berenang di dalam air kerana fitrah kejadiannya begitu namun ia perlukan petunjuk dan panduan ke arah mana yang hendak dituju. Manusia mempunyai keupayaan merasai kebenaran dengan hati tetapi panduan tetap diperlukan kerana gerak hati itu ibarat lampu yang tidak akan mengeluarkan cahaya tanpa adanya sumber tenaga. Tenaga itu dijana dari ilmu dan cahaya itu adalah pemberian Allah swt kepada seseorang. Mereka yang menghabiskan usianya untuk menuntut ilmu mempunyai kecepatan melintasi titian sirat adalah seperti cahaya juga. Ini disebabkan kemuliaan ilmu yang akan mendekatkan diri dengan Allah swt bukannya pula untuk kepentingan diri demi sebuah laba dunia.

Golongan berilmu terkehadapan memikir dan merasai kewajipan bagi menyelamatkan ummah agar jangan sampai berlakunya perlanggaran terhadap hukum-hakam. Hatinya sering merintih melihat ugama dipersendakan namun begitu dia tidak mengambil jalan uzlah selagi mana jalan perjuangan terbuka luas. Dia berjuang sampai ke titik akhir hidupnya sehingga tidak upaya lagi melakukan apa jua melainkan pancaran iman dari hatinya. Gerak hatinya menyaksikan susuk tubuh yang sudah tidak bermaya menjadi galang pada arus jahiliah yang mendatang tapi hati tetap menyala menerangi dari cahaya Rabbani yang tidak kunjung padam.


Kesimpulan:

1. Sungguhpun niat merupakan perbuatan hati secara spontan namun jika tidak dipandu dengan ilmu dan petunjuk, niat tetap sahaj akan tersasar dari matlamat.

2. Belajar niat bererti belajar meletakkan alasan pada sesuatu amalan yang dikerjakan.

3. Tanpa ilmu yang benar amalan akan menjadi kosong dan niat akan tersasar dari tujuan.

4. Sesiapa yang Allah swt kehendaki kebaikan kepadanya diberikan satu kemampuan yang dinamakan "faham".

5. Berhentilah sejenak bagi merenung niat di hati sebelum sesuatu amalan itu dilakukan. Bersihkan dari sebarang kepentingan duniawi lantaran kehidupan ini cuma sekadar mainan dan senda-gurau sahaja.

6. Manusia mempunyai keupayaan merasai kebenaran dengan hati tetapi panduan tetap diperlukan kerana gerak hati itu ibarat cahaya lampu yang tidak akan mengeluarkan cahaya tanpa adanya sumber tenaga. Tenaga itu dijana dari ilmu dan cahaya itu adalah pemberian Allah swt kepada seseorang.

Read more...

Rabu, 4 Februari 2015

NIAT DAN IMAN



BAHAGIAN 3: NIAT DAN IMAN

Firman Allah:

"Dia mengetahui pandangan mata yang khianat dan apa yang disembunyikan oleh hati. Dan Allah menghukum dengan adil. Manakala sembahan yang mereka sembah selain Allah tidak dapat menghukum dengan sesuatu apapun. Sesungguhnya Allah, Dialah yang Maha Mendengar lagi Maha Melihat".

(Surah Ghafir, ayat 19-20)

Iman merupakan anugerah Allah yang sangat tinggi. Merasai kebenaran di hati walaupun mata dan pancaindera lain tidak mampu merabanya.

Niat juga merupakan suatu pantulan dari cahaya Iman kerana niat itu datang dari hati yang dalam bukan dari kenyataan atau ikrar yang panjang-panjang. Niat yang benar mempunyai stamina yang cukup kuat untuk menempuh gelombang perjuangan yang mencabar dan ia tidak mudah gugur di pertengahan jalan apatah lagi berpatah ke belakang dan mencari jalan menghancurkan kebenaran sama ada bersendirian atau pun berkumpulan.

Jika niat selalu cenderung kepada keburukan petanda bahawa diri dikuasai oleh nafsu kerana nafsu itu sering mengajak kepada kejahatan di samping syaitan yang memikirkan pelbagai kaedah untuk menyesatkan manusia.

Allah swt membekalkan kepada manusia aqal dan iman untuk bertarung dengan kejahatan yang dilakukan oleh orang-orang kafir, orang munafiq, orang-orang Islam yang mempunyai jiwa yang hasad, syaitan dan nafsu.

Jagalah hati agar jangan sampai bersarangnya tunas hasad dalam diri kerana hasad akan memusnahkan amalan bagaikan api yang memakan seluruh dedaunan tatkala musim kering. Hasad itu ialah menginginkan agar lenyapnya kenikmatan yang dinikmati oleh seseorang dan berpindah kepada dirinya sendiri dengan wujudnya lagi perasaan kedua yang mengharapkan agar orang tersebut ditimpa penderitaan.

Lihatlah apabila terjadinya pembakaran bukit dan hutan pada musim kering. Api akan memakan seluruh ranting dan daun dan mengeluarkan bahang kepanasan yang tinggi. Inilah yang berlaku pada tubuh yang sedang dibakar dengan api hasad sehinggakan wujudnya kegelisahan dan penderitaan batin terus menerus. Apalah padahnya bergembira di atas kesedihan orang lain sedangkan lidah juga terus berbicara melemparkan seranah dusta. Alangkah busuk dan kejinya hati meskipun wajah zahir nampak anggun dan ayu.

Jika ini berlaku, cepat-cepatlah memohon keampunan kepada Allah di atas keburukan hati ini. Belajarlah memahami perasaan orang lain yang juga sama dan serupa kehendaknya. Alah yang Maha Adil telah meletakkan takdir itu dengan keluasan ilmuNya. Allah sahaja yang mengetahui kenapa seseorang itu diberikan kesenangan dan kepada orang lain ditimpa kepayahan hidup. Cukuplah bagi kita meyakini bahawa keduanya itu merupakan ujian hidup yang perlu ditempuhi dan kita sendiri tidak tahu yang mana lebih baik di antara keduanya.

Salah satu amalan yang boleh menghakis perasaan hasad ialah melalui sedekah. Sedekah itu mewujudkan rasa keprihatinan kepada kesusahan orang lain. Sedekah merupakan proses mujahadah hati agar jangan sampai terkena penyakit "takut miskin" kerana penyakit tersebut merupakan tipu-daya syaitan.

Firman Allah swt:

"Syaitan itu menjanjikan kepada kamu dengan kemiskinan (jika kamu bersedekah) dan menyuruh kamu berbuat yang keji. Dan Allah menjanjikan kepadamu suatu ampunan daripadaNya dan kurnia (jika bersedekah) dan Allah maha luas (kurniaNya) lagi Maha Mengetahui."
(Surah Al-Baqarah, ayat 268)

Kesimpulan:

1. Iman merupakan anugerah Allah yang sangat tinggi. Merasai kebenaran dihati walaupun mata dan pancaindera lain tidak mampu merabanya.

2. Niat yang benar mempunyai stamina yang cukup kuat untuk menempuh gelombang perjuangan yang mencabar dan ia tidak mudah gugur di pertengahan jalan apatah lagi berpatah ke belakang dan mencari jalan menghancurkan kebenaran sama ada bersendirian atau pun berkumpulan.

3. Jagalah hati agar jangan sampai bersarangnya tunas hasad dalam diri kerana hasad akan memusnahkan amalan bagaikan api yang memakan seluruh dedaunan tatkala musim kering.

4. Cukuplah bagi kita meyakini bahawa kesenangan dan kepayahan itu merupakan ujian hidup yang perlu ditempuhi dan kita sendiri tidak tahu yang mana lebih baik di antara keduanya.

5. Sedekah merupakan proses mujahadah hati agar jangan sampai terkena penyakit "takut miskin" kerana penyakit tersebut merupakan tipu daya syaitan.


Wallahualam.


oleh Tn. Hj. Ismail bin Hj. Ahmad

Read more...

Selasa, 3 Februari 2015

Ikhlas Adalah Kesempurnaan Niat



BAHAGIAN 2: IKHLAS ADALAH KESEMPURNAAN NIAT

Jika lidah menyebut "sahaja aku..." itu cuma lafaz pada lidah dan belum lagi dinamakan niat. Lafaz itu merupakan cita-cita untuk melakukan sesuatu, mungkin datang dari hati yang benar-benar ikhlas dan mungkin juga merupakan sebuah azam yang wujud kuat ketika itu.

Lafaz juga digunakan untuk mengingatkan diri sendiri supaya niat dibetulkan. Allah SWT itu Maha Mendengar baik diucapkan di lidah mahupun hanya terdetik di hati sedangkan manusia hanya mampu menganalisa ucapan yang terdengar pada telinga. Sering berlaku sesuatu yang kita dengar dan lihat tidak sama dengan hakikat yang sebenarnya.

Hati,lidah dan perbuatan perlu mencapai satu kesatuan yang luhur barulah amalan itu diterima disisi Allah. Hati yang menjadi raja bagi setiap tindakan akan menentukan seluruh amalan lidah dan perbuatannya.

Firman Allah:

"Padahal mereka tidak diperintahkan melainkan supaya menyembah Allah dengan mengikhlaskan ibadat kepadaNya, dengan teguh di atas tauhid, dan supaya mereka mendirikan solat serta mengeluarkan zakat. Yang demikian itulah agama yang benar"
(Surah al-Bayyinah, ayat 5)



Ikhlas
 ialah sesuatu amalan yang tidak ada kongsi matlamat selain daripada Allah dan matlamat Akhirat. Sesuatu amalan yang hendak dilakukan atau yang sedang dilakukan akan melalui sempadan niat yang bercabang-cabang sehinggalah ia tetap pada niat yang lurus dan satu. Tidak ada ruang pada lidah untuk mencari pengaruh luar bagi mengucapkan perkataan "Saya ikhlas".

Ikhlas itu adalah amalan antara kita dengan Allah kerana ia adalah urusan antara makhluk dengan Khaliq(Pencipta) yang Maha Halus pengiraanNya. Hati juga tidak perlu bersedih apabila keikhlasan itu dipertikaikan orang kerana sudah menjadi hakikat yang sebenar bahawa ikhlas itu tetap menjadi rahsia yang hanya mengetahuinya ialah Allah SWT.

Namun begitu setiap yang wujud ada tandanya. Tanda-tanda ikhlas dalam niat dapat dilihat kepada ketahanan seseorang menempuh ujian yang panjang apatah lagi ketika saat genting dan memerlukan pengorbanan dirinya.

Seekor burung nuri boleh mengungkapkan lafaz niat yang tepat tetapi burung tersebut tidak upaya merasai lafaz itu dilubuk hatinya apatah lagi untuk memperjuangkan niat dalam sebuah wadah perjuangan. Inilah yang membezakan kita dengan haiwan maupun haiwan itu boleh diajar berbicara.

Namun begitu lafaz pada lidah juga membantu hati untuk membentuk kebulatan niat kerana niat tidak boleh wujud dalam keadaan bercabang. Niat awal yang bercabang akan menjadi masalah dalam pembentukan kesatuan niat. Ini lebih parah dalam jemaah yang ramai kerana apabila tidak wujudnya kesatuan niat maka tidak wujudnya kesatuan berfikir dan kesatuan tindakan, dan lama keamaan ia akan menghancurkan sesebuah organisasi walaupun sekukuh mana organisasi itu wujud pada masa kini.

Untungnya, niat boleh diluruskan dalam sepanjang perjalanan bersama. Ia memerlukan proses pendidikan yang panjang dan tidak mengalah dengan cabaran. Kesemuanya bertolak dari kesedaran dalam hati.

Kita membaca di dalam doa iftitah:

"Sesungguhnya solatku, ibadatku, hidup dan matiku kerana Allah, Tuhan Sekelian Alam."


Allah swt memberikan masa yang cukup pada kita untuk menyemak dan membetulkan kembali sebuah niat dan sekiranya niat itu sudah tidak sempurna lagi cepat-cepatlah untuk membetulkannya kembali.

Niat dalam sesuatu usaha itu boleh berubah sesudah wujudnya kejayaan atau kegagalan. Ketahuilah bahawa ujian kesenangan lebih sukar dihadapi daripada ujian kesusahan kerana kesenangan mewujudkan seribu kehendak yang tidak memerlukan alasan atau bantuan dari seseorang. Kesusahan pula memendekkan kehendak agar terbatas hanya untuk keperluan yang mendesak. Kadangkala menjadi orang kaya lebih banyak penderitaannya dibandingkan dengan orang miskin tetapi penderitaannya itu terlindung di sebalik kemewahan zahir seperti rumah, kenderaan, pakaian, pengikut dan lain-lain lagi.

Dalam situasi apapun kita perlu melepasi galang ini baik ditakdirkan senang maupun susah. Rezeki itu Allah yang tentukan mengikut kehendakNya yang Maha Mengetahui.

Firman Allah:

"Dan Allah melebihkan sebahagian kamu dari sebahagian yang lain dalam hal rezeki"
(Surah an-Nahl, ayat 71)

Pokoknya rezeki itu tidak menjadikan kita alpa dalam hidup kerana kehidupan itu mengundang kehendaknya yang tak pernah putus-putus.

Firman Allah swt:

"Hai orang-orang yang beriman, janganlah harta-hartamu dan anak-anakmu melalaikan kamu dari mengingati Allah. Sesiapa melakukan demikian itu, maka mereka adalah orang-orang yang rugi."
(Surah Al-Munafiqun, ayat 9)

Kesimpulan:

1. Lafaz itu merupakan cita-cita untuk melakukan sesuatu, mungkin datang dari hati yang benar-benar ikhlas dan mungkin juga merupakan sebuah azam yang wujud kuat pada ketika itu.

2. Hati, lidah, dan perbuatan perlu mencapai satu kesatuan yang luhur barulah amalan itu diterima di sisi Allah.

3. Allah swt memberikan masa yang cukup pada kita untuk menyemak dan membetulkan kembali sebuah niat dan sekiranya niat itu sudah tidak sempurna lagi cepat-cepatlah untuk membetulkannya kembali.

4. Ketahuilah bahawa ujian kesenangan lebih sukar dihadapi daripada ujian kesusahan kerana kesenangan mewujudkan seribu kehendak yang tidak memerlukan alasan atau bantuan dari seseorang.

5. Rezeki itu Allah yang tentukan mengikut kehendakNya yang Maha Mengetahui.



wallahu'alam.


NIAT - Sebuah Pantulan Cahaya Iman oleh Tn. Hj. Ismail bin Hj. Ahmad

Read more...

Isnin, 2 Februari 2015

Niat Bukan Lafaz!!!



BAHAGIAN 1:NIAT BUKAN LAFAZ

Niat merupakan bicara hati bukannya bicara lidah. Niat itu mendatang dalam setiap pergerakan walaupun mungkin tanpa disedari. Oleh itu cermatilah bahasa hati agar dia sentiasa benar-benar lurus seiring dengan perkataan dan perbuatan.

Tubuh badan pula menterjemah niat di hati dan syaitan pula sedaya upaya menyesatkan seseorang itu bermula dengan niatnya. Allah SWT menyediakan petunjuk AL-Quran dan As-Sunnah di setiap persimpangan sebagai rahmat lagi menyelamatkan selagi mana petunjuk itu dituruti tanpa ada keraguan di hati.

Sabda Nabi s.a.w:


"Aku tinggalkan kepada kamu dua perkara yang kamu sekali-kali tidak akan sesat selagi kamu berpegang dengan kedua-duanya iaitu Kitab Allah dan sunnahku. Kedua-dua tidak akan berpisah hinggalah keduanya mendatangiku di al-Haudh."

(Diriwayat dari Abu Hurairah r.a)


Kita dipertemukan atas pegangan ini bukan terikut dengan pelbagai falsafah -falsafah moden dan lama yang cuba mengeluarkan kita dari kemurnian beragama. Pendapat-pendapat yang lemah dari sebahagian ulamak diangkat untuk menidakkan ketulenan pegangan. Misalnya tentang "wafaq" yang mengambil kiraan bintang (nujum) untuk tujuan sesuatu hajat, masih lagi ada pihak yang mahu mempertahankannya walaupun terdapat hadis soleh menolaknya.

Perbicaraan tentang wafaq diperluaskan bagi mencari celah untuk membolehkan sedangkan jumhur ulamak, malah hampir keseluruhan ulamak menolaknya. Sejauh mana manfaatnya wafaq dalam menentukan sesuatu hajat melainkan mereka dengan sedikit kelebihan yang dimunculkan oleh golongan jin.

Inilah persimpangan pertama hasil dari niat seseorang dalam melakukan sesuatu ketaatan. Letakkanlah kerana mengharapkan keredhaan Ilahi bukan untuk mencari sedikit populariti. Beruntunglah Uwais Al Qarni yang namanya tidak disebut dibumi tetapi dikenali dikalangan penduduk di langit.

Kesimpulan

1. Niat itu mendatang dalam setiap pergerakan walaupun mungkin tanpa disedari.

2. Allah swt menyediakan petunjuk Al-Quran dan As-Sunnah di setiap persimpangan sebagai rahmat
lagi menyelamatkan selagi mana petunjuk itu dituruti tanpa ada keraguan di hati.

3. Letakkanlah niat kerana mengharapkan keredhaan Ilahi bukan untuk mencari sedikit populariti.


NIAT - Sebuah Pantulan Cahaya Iman oleh Tn. Hj. Ismail bin Hj. Ahmad

Read more...

Ahad, 1 Februari 2015

Jaga 12 Perkara Dalam Solat



Terdapat banyak riwayat dalam al-Quran dan hadith bahawa para malaikat sepanjang masa sibuk dengan beribadat. Satu jemaah malaikat berada dalam keadaan rukuk sampai ke hari kiamat. Begitu juga, satu jemaah malaikat berada dalam keadaan sujud dan begitu juga satu jemaah malaikat lagi berada dalam keadaan berdiri (seperti dalam solah). Untuk memuliakan dan meninggikan orang yang beriman maka Allah s.w.t menganugerahkan kepada mereka 2 rakaat solah yang menyamai segala perbuatan para malaikat itu supaya memperoleh setiap bahagian daripada ibadat malaikat.
Pembacaan al-Quran dalam solah melebihkan lagi nilai solah daripada ibadat para malaikat. Oleh sebab solah adalah gabungan daripada ibadat-ibadat para malaikat maka dengan adanya sifat mereka akan membawa kemanisan dalam solah. Oleh itu, Rasulullah saw bersabda, "Ringankanlah pinggang dan perut kamu untuk bersolah." Yang dimaksudkan dengan 'ringankan pinggang' ialah jangan membebankan diri dengan perbalahan dan perselisihan. Yang dimaksudkan dengan 'ringankan perut' ialah jangan makan terlalu kenyang kerana makan terlalu kenyang akan melahirkan sifat malas dan lembap.
Para sufi berkata bahawa dalam solah terdapat 12 ribu keberkatan yang Allah s.w.t berikan menerusi 12 perkara. Kesemua perkara ini sangat penting diberi perhatian supaya solah menjadi sempurna dan memperoleh faedah yang sepenuhnya. 12 perkara itu adalah seperti berikut:
Pertama, ilmu. Rasulullah saw bersabda bahawa amal yang sedikit disertai dengan ilmu adalah lebih baik daripada amal yang banyak dalam keadaan jahil
PERTAMA, Ilmu


Kedua, wuduk
Ketiga, pakaian
Keempat, waktu
Kelima, menghadap ke arah kiblat
Keenam, niat
Ketujuh, Takbiratul-ihram
Kelapan, Berdiri tegak
Kesembilan, Membaca ayat -ayat al-Quran
Kesepuluh, Rukuk
Kesebelas, sujud
Keduabelas, Duduk ketika membaca tahiyat, dan kesempurnaan bagi kesemua perkara di atas adalah apabila disertai dengan keikhlasan.
Kemudian setiap satu daripada 12 perkara ini dibahagikan kepada 3 bahagian.
Ilmu mempunyai 3 bahagian: pertama mengetahui perkara-perkara fardhu dan sunat dalam hukum ahkam agama, kedua mengetahui perkara-perkara yang fardhu dan sunat dalam solah dan wuduk dan ketiga, mengetahui cara-cara tipu daya syaitan untuk merosakkan solah.
Wuduk juga mempunyai 3 bahagian: pertama mensucikan hati daripada perasaan hasad dengki sebagaimana anggota zahiriah dibersihkan, kedua anggota-anggota zahir perlu berada dalam keadaan suci daripada dosa dan ketiga anggota wuduk hendaklah dibersihkan dengan sempurna tanpa membazirkan air
Pakaian juga mempunyai 3 bahagian: pertama memperolehinya daripada sumber yang halal, kedua pakaian itu hendaklah suci dan ketiga pakaian itu hendaklah dipakai mengikut sunnah yakni jangan labuh sehingga menutupi buku lali dan jangan pakai dengan perasaan takabur dan besar diri.
Waktu juga mempunyai 3 bahagian yang sangat penting dan patut diambil berat : pertama mengambil berat tentang kedudukan matahari, bintang dann sebagainya supaya dapat mengetahui waktu solah yang betul (pada zaman kita jam dapat digunakan untuk tujuan tersebut), kedua berwaspada tentang azan dan ketiga hati sentiasa mengingati waktu solah, supaya tidak berlalu tanpa disedari.
Dalam mengadap qiblat 3 perkara perlu diambil berat: pertama anggota zahir mengadap ke arah qiblat, kedua hati tawajuh kepada Allah s.w.t kerana Dialah kaabah kepada hati dan ketiga menghadap dengan penuh tawajuh dihadapan Allah s.w.t sebagaimana selayaknya.
Niat juga perlu kepada 3 perkara: pertama mengetahui solah yang hendak dikerjakan itu, kedua sedar bahawa kita berdiri dihadapan Allah s.w.t dan Dia sedang melihat kita dan ketiga sedar bahawa Allah s.w.t juga mengetahui segala yang terkandung dalam hati kita.
Semasa mengangkat takbiratul-ihram juga 3 perkara perlu diberi perhatian: pertama sebutan hendaklah betul, kedua mengangkat tangan sehingga ke telinga seolah-olah telah membuang ke belakang segala-galanya selain daripada Allah s.w.t dan ketiga 'Allahuakhbar' disebut hati hendaklah penuh dengan kebesaran dan keagungan Allah s.w.t.
Qiam yakni berdiri tegak juga mempunyai 3 perkara: pertama pandangan hendaklah tertumpu ke tempat sujud, kedua hati hendaklah membayangkan bahawa kita sedang berdiri dihadapan Allah s.w.t dan ketiga jangan memberi perhatian kepada perkara-perkara lain.
Dalam qiraat (bacaan ayat-ayat al-Quran) juga 3 perkara perlu diberi perhatian: pertama membaca dengan tartil, kedua hayatilah makna bacaan ayat-ayat al-Quran dan ketiga mengamalkan segala yang dibaca.
Rukuk juga mempunyai 3 perkara: pertama belakang hendaklah lurus, tidak kebawah dan tidak ke atas (kepala , belakang dan pinggang hendaklah berkeadaan lurus) kedua , jari-jari tangan direnggangkan sewaktu memegang lutut dan ketiga tasbih dalam keadaan tenang serta hati penuh dengan kebesaran Allah s.w.t
Semasa duduk tahiyat 3 perkara perlu dijaga: pertama tegakkan tapak kaki kanan dan duduk di atas kaki kiri (pada tahyat awal), kedua bacalah tahyat dengan penuh khusyuk dan rasa kebesaran terhadap Allah s.w.t serta menghayati bacaan dalam tahyat kerana mengandungi selawat dan salam ke atas Rasulullah saw dan doa untuk orang mukmin dan ketiga semasa hendak memberi salam hendaklah berniat untuk mengucap salam kepada para malaikat serta kepada mereka yang berada disebelah kanan dan kiri.
Ikhlas juga mempunyai 3 perkara : pertama tujuan mengerjakan solah adalah semata-mata untuk mendapat keredhaan Allah s.w.t , kedua meyakini bahawa hanya dengan taufik Allah s.w.t kita dapat menunaikan solah dan ketiga mengharapkan ganjaran yang dijanjikan oleh Allah s.w.t menerusi solah yang dikerjakan.

Sebenarnya solah mengandungi begitu banyak kebaikan dan keberkatan. Setiap lafaz dan sebutan dalam solah mengandungi keistimewaan dan menggambarkan keagungan Allah s.w.t contohnya doa pada permulaan solah pun mengandungi begitu banyak fadilat, apatah lagi amalan-amalan lain dalam solah.
Demikianlah semasa rukuk membaca, "Subhaanarabbilaziim" (Maha Suci Allah Yang Maha Besar) suci daripada segala keaiban.
Rukuk menzahirkan kelemahan dan ketidakupayaan kita dihadapan Allah s.w.t . Memanjangkan leher menunjukkan takabbur dan menundukkan kepala dan leher ketika rukuk menandakan ikrar ketaatan dan kesetiaan. Melalui rukuk seseorang itu seolah-olah berikrar , "Saya tunduk dihadapan segala hukum ahkamMu serta menjunjung ketaatan dan kesetiaan di atas kepalaku dengan penuh rasa kehambaan. Tubuh badanku yang berdosa hadir dan tunduk dihadapan Engkau Yang Maha Besar dan Yang Maha Agung."
Begitu juga dengan bacaan "SubhaanarabbialAa' la" (Maha Suci Allah Yang Maha Tinggi) ketika sujud kita berikrar atas kebesaran dan kemuliaan Allah s.w.t yang tidak terbatas. Ikrar ini juga menggambarkan kesucian Allah s.w.t daripada segala kelemahan dan kekurangan. Kepala, yang merupakan anggota badan yang termulia, termasuk anggota-anggota yang sangat dikasihi iaitu mata, telinga, hidung da lidah diletak dihadapan Allah s.w.t . Melalui sujud seseorang itu seolah-olah berikrar bahawa anggota-anggota yang mulia dan aku kasihi ini hadir dihadapanMu berada diatas lantai dengan harapan Engkau menganugerahi rahmatMu kepadaku dan kasihanilah aku. Merendahkan diri dihadapan Allah s.w.t. bermula daripada qiam dalam memberi penghormatan kepada Allah s.w.t. Sifat rendah diri ini bertambah melalui tunduk dalam rukuk dan kemuncaknya apabila hidung dan kepala diletak di atas bumi di hadapan Allah s.w.t..

Beginilah keadaan bersolah yang sebenar yang sepatutnya dilakukan di sepanjang solah. Solah sebeginilah yang merupakan asas kejayaan dan kesejahteraan di dunia dan akhirat.
Semoga Allah s.w.t dengan limpah rahimNya mengurniakan taufik kepada saya dan sekalian orang Islam untuk mengerjakan solah yang sedemikian itu. Amiin..

Read more...

Meninggalkan Jemaah Tanpa Uzur Syar'ie



Hazrat Anas bin 'Abbas r.anhuma berkata bahawa Rasulullah saw bersabda, "Sesiapa yang mendengar azan dan tidak pergi menunaikan solah berjemaah tanpa sesuatu sebab yang menghalangnya (uzur) daripada menyertai solah berjemaah maka solah yang dikerjakannya itu tidak akan diterima." Para sahabat bertanya, "Apakah uzur itu?" jawab Rasulullah saw, "Takut atau sakit."

(Hadith riwayat Abu Daud dan Ibnu Hibban)
 

Keterangan
 

'Solahnya tidak diterima' bermaksud bahawa dia tidak akan mendapat ganjaran pahala daripada Allah swt melalui solah yang dikerjakannya itu, sebaliknya hanya sekadar terlepas daripada kewajipan menunaikan solah fardhu.

Inilah juga yang dimaksudkan dalam hadith-hadith yang menyatakan bahawa solahnya tidak diterima. Walaupun kewajipannya sudah terlepas tetapi apakah gunanya amalan yang tidak mendapat ganjaran daripada Allah swt? Ini merupakan pendapat Imam Abu Hanifah rah. Sedangkan, mengikut pendapat segolongan sahabat r.anhum dan tabiin yang berasaskan kepada hadith-hadith di atas bahawa meninggalkan solah berjemaah tanpa uzur adalah haram dan menunaikan solah dengan berjemaah adalah fardhu. Sehingga banyak ulama turut berpendapat bahawa seseorang yang mengerjakan solah dengan tidak berjemaah solahnya tidak sah.

Mengikut pendapat Imam Mazhab Hanafi, walaupun solah yang dikerjakan tanpa berjemaah tersebut sah tetapi masih bersalah kerana meninggalkan jemaah.
 
Terdapat dalam sebuah hadith yang diriwayatkan daripada Hazrat 'Abdullah bin 'Abbas r.anhuma bahawa orang yang tidak menunaikan solah dengan berjemaah tidak mentaati Allah swt dan RasulNya.
Hazrat 'Abdullah bin 'Abbas r.anhuma juga berkata bahawa seseorang yang mendengar azan tetapi tidak menunaikan solah dengan berjemaah maka dia tidak berniat untuk membuat kebaikan maka dia tidak akan diberi apa-apa pun kebaikan.

Hazrat Abu Hurairah r.anhum berkata bahawa wajarlah dituangkan timah yang mendidih ke dalam telinga seseorang yang mendengar azan tetapi tidak pergi untuk menunaikan solah berjemaah.

Read more...

Sabtu, 31 Januari 2015

Nasihat Yang Mendekatkan Diri Dengan Allah S.W.T



بسم الله الرحمن الرحيماحفظ الله يحفظك “

1-Jika kamu menjaga hak-hak Allah SWT, Allah SWT akan menjaga hak-hak kamu.

” إذا لم تستح فاصنع ما شئت “

2-Jika kamu tidak malu kepada Allah SWT, lakukan apa yang kamu kehendaki.

” أطب مطعمك تكن مجاباالدعوة “

3-Elokkan makanan kamu, pasti Allah SWT memaqbulkan segala permintaan kamu.

” اتق الله حيثما كنت “

4- Takutlah kepada Allah SWT, walau dimana kamu berada.

” اتْبع السيئة الحسنة تمحها “

5- Balaslah kejahatan dengan kebaikan pasti kamu mendapat ganjarannya.

” خالقِ الناس بخلق حسن “

6- Berakhlaklah dengan manusia dengan sebaik-baik akhlak.

” اتق المحارم تكن أعبد الناس “

7-Takutlah kepada perkara-perkara dosa, pasti kamu akan menjadi Hamba Allah SWT terbaik.

” ارض بما قسم الله لك تكن أغنى الناس “

8-Redhalah dengan pembahagian Allah SWT, pasti kamu akan menjadi manusia paling kaya.

” أحبّ للناس ما تحبّ لنفسك “

9-Sayangilah manusia sebagaimana kamu sayang pada diri kamu sendiri.

” لا تُكثر الضّحك فإنّكثرة الضحك تميت القلب “

10- Jangan terlalu banyak ketawa, kerana dengan banyak ketawa boleh menyebabkan hati mati.

” الظّلم ظلمات يوم القيامة “

11-Kezaliman adalah kegelapan di Akhirat kelak.

” اتقوا الله واعدلوا في أولادكم “

12-Bertaqwalah kepada Allah SWT dan berlaku adillah kepada anak-anak kamu.

” اتق النار ولو بشقّ تمرة “

13- Jauhilah daripada api neraka walau sekadar bersedekah dengan sebiji tamar.

” اتقوا دعوة المظلوم “

14- Takutlah kepada doa orang-orang yang telah kamu zalimi.

” أثقل شيء في الميزان الخلق الحسن “

15- Perkara yang paling berat dalam timbangan Allah SWT adalah Akhlak dan Budi Pekerti yang mulia.

” التأني من الله والعجلة من الشيطان “

16-Bertindak dengan tenang adalah ajaran Allah SWT dan Gopoh-gapah adalah ajaran daripada syaitan.

” قلة المال أقلّ للحساب “

17-Orang yang sedikit harta, mendapat kiraan yang senang daripada Allah SWT.

” لا تغضب ولك الجنة “

18- Jika kamu tidak bersifat pemarah kamu akan miliki Syurga.

” أحبّ الأعمال إلىالله أدومها وإن قلّ “

19- Amalan yang paling Allah SWT sukai adalah amalan yang berterusan walaupun sedikit.

” أحب البلاد إلى الله مساجدها “

20-Tempat yang paling Allah SWT sukai dalam sebuah negeri adalah masjid.

” أبغض البلاد إلىالله أسواقها “

21-Tempat yang paling Allah SWT benci dalam sebuah negeri adalah pasar-pasar.

” أحبّ الطعام إلى الله ما كثرت عليه الأيدي “

22-Makanan yang paling Allah SWT sukai adalah makanan yang disedekah secara ramai-ramai.

” أحب الكلام إلى الله أن يقول العبد سبحان الله وبحمده “

23-Perkataan yang paling Allah SWT sukai adalah  :

سبحان الله وبحمده

” أحب الناس إلى الله أنفعهم “

24-Orang yang paling Allah SWT sukai adalah orang yang pandai mencari manfaat dalam  agama.

“أحبّ الأعمال إلى الله سرور تُدخله على مسلم “

25-Amalan yang paling Allah SWT sukai adalah amalan yang mendatangkan kesukaan kepada manusia.

” من كفّ غضبه ستر الله عورته “

26-Sesiapa dapat menahan kemarahannya, allah SWT akan menutup perkara yang memalukannya.

” سوء الخلق يُفسد العمل كما يُفسد الخلّ العسل “

27- Akhlak buruk adalah merosakkan amalan sebagaimana cuka merosakkan madu.

” أحبّ عباد الله إلى الله أحسنهم خلقا “

28- Hamba yang paling Allah SWT sayangi adalah hambanya yang paling Mulia Akhlaknya.

” إحذروا الدنيا فإنها خضرة حلوة “

29-Hati-hati dengan dunia kerana ianya elok pada pandangan dan manis pada citarasanya.

” إحفظ لسانك “

30-Jagalah lidah kamu.

” أدّ الأمانة إلى من ائتمنك “

31-Laksanakan amanah kepada mereka yang mempercayai amanah yang telah kamu miliki.

” لا تخن من خانك “

32-Janganlah kamu menipu kepada orang yang telah menipu kamu.

” أدعوا الله وأنتم موقنون بالإجابة “

33-Berdoalah kepada Allah SWT dalam keadaan yang kamu yakin kepada penerimaanya.

” بشروا ولا تنفروا “

34-Berilah berita gembira, janganlah kamu menakut-nakutkan seseorang.

” يسّروا ولا تُعسّروا “

35-Permudahkanlah sesuatu urusan, jangan kamu memayahkan sesuatu urusan.

” كل بيمينك وكل مما يليك “

36-Makanlah dengan tangan kanan dan makanlah apa yang kamu layak makan.

” إذا آتاك الله مالا فليُر أثر نعمة الله عليك “

37-Jika kamu didatangi nikmat atau harta, maka perhatikan kesan nikmat tersebut keatas diri kamu.

” إذا أتاكم كريم قوم فأكرموه “

38-Jika sesuatu kaum menganugerahkan kepada kamu kemulian, maka muliakan mereka.

” إذا أتاكم من ترضون دينه وخُلُقه فزوّجوه “

39-Jika kamu didatang seseorang lelaki untuk meminang anak kamu, dan dia memiliki nilai-nilai agama dan kemulian akhlak maka terimalah pinangannya atau kahwinkan dia.

” إذا أراد الله بأهل بيت خيرا أدخل عليهم الرّفق “

40-Jika Allah SWT menghendaki sesuatu ahli keluarga itu bahagia, Allah SWT akan mencampakkan perasaan Kasih Sayang dalam ahli-ahli keluarga tersebut.

” إذا أسأت فأحسن “

41-Jika manusia melakukan kejahatan kepada kamu, maka lakukanlah kebaikkan kepada mereka.

” إذا حاك في نفسك شيء فدَعْه ”

42-Jika ada orang melaga-lagakan kamu, biarkanlah dia.


Read more...

Ahad, 11 Januari 2015

Bagaimanakah Neraka Serta Ahlinya Yang Di Terangkan Di Dalam Kitab Tanbihul Ghafilin



Bagaimanakah Neraka Serta Ahlinya

Abul-Laits meriwayatkan dengan sanadnya dari Abu Hurairah r.a. berkata: Rasulullah s.a.w. bersabda: "Api neraka telah dinyalakan selama seribu tahun sehingga merah, kemudian dilanjutkan seribu tahun sehingga putih, kemudian dilanjutkan seribu tahun sehingga gelap bagaikan malam yang kelam."

Diriwayatkan bahawa Yazid bin Martsad selalu menangis sehingga tidak pernah kering air matanya dan ketika ditanya, maka dijawabnya: Andaikata Allah s.w.t. mengancam akan memanjarakan aku didalam bilik mandi selama seribu tahun. nescaya sudah selayaknya air mataku tidak berhenti maka bagaimana sedang kini telah mengancam akan memasukkan aku dalam api neraka yang telah dinyalakan selama tiga ribu tahu."

Abul-Laits meriwayatkan dengan sanadnya dari mujahid berkata: "Sesungguhnya dijahannam ada beberapa perigi berisi ular-ular sebesar leher unta dan kala sebesar kaldai, maka larilah orang-orang ahli neraka keular itu, maka bila tersentuh oleh bibirnya langsung terkelupas rambut, kulit dan kuku dan mereka tidak dapat selamat dari gigitan itu kecuali jika lari kedalam neraka."

Abdullah bin Jubair meriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda: "Bahawa didalam neraka ada ular-ular sebesar leher unta, jika menggigit maka rasa redih bisanya tetap terasa hingga empat puluh tahun. Juga didalam neraka ada kala sebesar kaldai, jika menggigit maka akan terasa pedih bisanya selama empat puluh tahun."

Al-a'masy dari Yasid bin Wahab dari Ibn Mas'ud berkata: "Sesungguhnya apimu ini sebahagian dari tujuh puluh bagian dari api neraka, dan andaikan tidak didinginkan dalam laut dua kali nescaya kamu tidak dapat mempergunakannya."

Mujahid berkata: "Sesungguhnya apimu ini berlindung kepada Allah s.w.t. dari neraka jahannam." Rasulullah s.a.w. bersabda: "Sesungguhnya seringan-ringan siksa ahli neraka iaitu seorang yang berkasutkan dari api nerka, dan dapat mendidihkan otaknya, seolah-olah ditelinganya ada api, dan giginya berapi dan dibibirnya ada wap api, dan keluar ususnya dari bawah kakinya, bahkan ia merasa bahawa dialah yang terberat siksanya dari semua ahli neraka, padahal ia sangat ringan siksanya dari semua ahli neraka."

Abul-Laits meriwayatkan dengan sanadnya dari Abdullah bin Amr r.a. berkata: "Orang-orang neraka memanggil Malaikat Malik tetapi tidak dijawab selama empat puluh tahun, kemudian dijawabnya: "Bahawa kamu tetap tinggal dalam neraka." Kemudian mereka berdoa (memanggil) Tuhan: "Ya Tuhan, keluarkanlah kami dari neraka ini, maka bila kami mengulangi perbuatan-perbuatan kami yang lalu itu bererti kami zalim." Maka tidak dijawab selama umur dunia ini dua kali, kemudian dijawab: "Hina dinalah kamu didalam neraka dan jangan berkata-kata."

Demi Allah setelah itu tidak ada yang dapat berkata-kata walau satu kalimah, sedang yang terdengar hanya nafas keluhan dan tangis rintihan yang suara mereka hampir menyamai suara himar (kaldai).

Qatadah berkata: "Hai kaumku, apakah kamu merasa bahawa itu pasti akan terkena pada dirimu, atau kamu merasa akan kuat menghadapinya. Hai kaumku, taatlah kepada Allah s.w.t. itu jauh lebih ringan bagi kamu kerana itu, taatilah sebab ahli neraka itu kelak akan mengeluh selama seribu tahun tetapi tidak berguna bagi mereka, lalu mereka berkata: "Dahulu ketika kami didunia, bila kami sabar lambat laun mendapat keringanan dan kelapangan, maka mereka lalu bersabar seribu tahun, dan tetap siksa mereka tidak diringankan sehingga mereka berkata: 

Ajazi'na am sobarna malana min mahish (Yang bermaksud) Apakah kami mengeluh atau sabar, tidak dapat mengelakkan siksa ini.Lalu minta hujan selama seribu tahun sangat haus dan panas neraka maka mereka berdoa selama seribu tahun, maka Allah s.w.t. berkata kepada Jibril: "Apakah yang mereka minta?". Jawab Jibril: "Engkau lebih mengetahui, ya Allah, mereka minta hujan." Maka nampak pada mereka awan merah sehingga mereka mengira akan turun hujan, maka dikirim kepada mereka kala-kala sebesar kaldai, yang menggigit mereka dan terasa pedih gigitan itu selama seribu tahun. Kemudian mereka minta kepada Allah s.w.t. 

selama seribu tahun untuk diturunkan hujan, maka nampak mereka awan yang hitam, mereka mengira bahawa itu akan hujan, tiba-tiba turun kepada mereka ular-ular sebesar leher unta, yang menggigit mereka dan gigitan itu terasa pedihnya hingga seribu tahun, dan inilah ertinya: Zidnahum adzaba fauqal adzabi. (Yang bermaksud) Kami tambahkan kepada mereka siksa diatas siksa.

Kerana mereka dahulu telah kafir, tidak percaya dan melanggar tuntutan Allah s.w.t., kerana itulah maka siapa yang ingin selamat dari siksaan Allah s.w.t. harus sabar sementara atas segala penderitaan dunia didalam mentaati perintah dan menjauhi larangan Allah s.w.t. dan menahan syahwat hawa nafsu sebab syurga neraka diliputi syahwat-syahwat.
Seorang pejungga berkata: "Dalam usia tua itu cukup pengalaman untuk mencegah orang yang tenang dari sifat kekanak-kanakan, apabila telah menyala api dirambutnya (beruban). Saya melihat seorang itu ingin hidup tenang bila dahan pohon telah menguning sesudah hijaunya. Jauhilah kawan yang busuk dan berhati-hatilah, jangan menghubunginya tetapi bila tidak dapat, maka ambil hati-hatinya, dan berkawanlah pada orang yang jujur tetapi jangan suka membantah padanya, engkau pasti akan disukai selma kau tidak membantah kepadanya. Berkawanlah dengan orang bangsawan dan yang berakhlak baik budinya."

Maka siapa yang berbuat baik pada orang yang tidak berbudi bererti ia telah membuang budi itu kedalam laut. Dan Allah s.w.t. mempunyai syurga yang selebar langit tetapi diputi dengan kesukaran-kesukaran.
Abul-Laits meriwayatkan dengan sanadnya dari Abu Hurairah r.a. berkata: "Nabi Muhammad s.a.w bersabda: "Allah memanggil Malaikat Jibril dan menyuruhnya melihat syurga dengan segala persiapannya untuk ahlinya, maka ketika kembali berkata Jibril: Demi kemuliaanMu, tiada seorang yang mendengarnya melainkan ia akan masuk kedalamnya, maka diliputi dengan serba kesukaran, dan menyuruh Jibril kembali melihatnya, maka kembali melihatnya, kemudian ia berkata: Demi kemuliaanMu saya khuatir kalau-kalau tiada seorangpun yang masuk kedalamnya. Kemudian disuruh melihat neraka dan semua yang disediakan untuk ahlinya, maka kembali Jibril dan berkata: Demi kemuliaanMu tidak akan masuk kedalamnya orang yang telah mendengarnya, kemudian diliputi dengan kepuasan syahwatnya, dan diperintah supaya kembali melihatnya kemudian setelah dilihatnya kembali, berkatanya: Saya khuatir kalau tiada seorangpun melainkan akan masuk kedalamnya."

Juga Nabi Muhammad s.a.w bersabda: "Kamu boleh menyebut tentang neraka sesukamu, maka tiada kamu menyebut sesuatu melainkan api neraka itu jauh lebih ngeri dan lebih keras daripadanya."
Abul-Laits meriwayatkan dengan sanadnya dari Maimun bin Nahran berkata: "Ketika turun ayat (yang berbunyi) Wa inna jahannam lamau'iduhum ajma'in (yang bermaksud) Sesungguhnya neraka jahannam itu sebagai ancaman bagi semua mereka. Salman meletakkan tangan diatas kepalanya dan lari keluar selama tiga hari baru ditemuikannya.

Yazid Arraqqasyi dari Anas bin Malik r.a. berkata: "Jibril datang kepada Nabi Muhammad s.a.w pada saat yang tiada biasa datang, dalam keadaan yang berubah mukanya, maka ditanya oleh Nabi Muhammad s.a.w: "Mengapa aku melihat kau berubah muka?" Jawab Jibril: "Ya Muhammad, aku datang kepadamu pada saat dimana Allah menyuruh supaya dikobarkan api neraka, maka tidak layak bagi orang yang mengetahui bahawa neraka jahannam itu benar, siksa kubur itu benar, siksa Allah itu terbesar untuk bersuka-suka sebelum ia merasa aman daripadanya." 

Lalu Nabi Muhammad s.a.w bersabda: "Ya Jibril, jelaskan kepadaku sifat jahannam." Jawabnya: "Ya, ketika Allah menjadikan jahannam maka dinyalakan selama seribu tahun sehingga merah, kemudian dilanjutkan seribu tahun hingga putih, kemudian seribu tahun sehingga hitam, maka ia hitam gelap, tidak pernah padam nyala dan baranya. Demi Allah yang mengutuskan engkau dengan hak, andaikan terbuka sebesar lubang jarum nescaya akan dapat membakar penduduk dunia semuanya kerana panasnya. 

Demi Allah yang mengutuskan engkau dengan hak, andaikan satu baju ahli neraka itu digantung diantara langit dan bumi nescaya akan mati penduduk bumi kerana panas dan baranya. Demi Allah yang mengutus engkau dengan hak, andaikan satu pergelangan dari rantai yang disebut Allah dalam Al-Quran itu diletakkan diatas bukit nescaya akan cair sampai kebawah bumi yang ketujuh. Demi Allah yang mengutusmu dengan hak, andaikan seorang dihujung barat tersiksa nescaya akan terbakar orang-orang yang dihujung timur kerana sangat panasnya, jahannam itu sangat dalam dan perhiasannya besi dan minumannya air panas campur nanah dan pakaiannya potongan api. Api neraka itu ada mempunyai tujuh pintu, tiap-tiap pintu ada bagian yang tertentu dari orang laki-laki dan perempuan."

Nabi Muhammad s.a.w bertanya: "Apakah pintu-pintunya bagaikan pintu-pintu rumah-rumah kami?" Jawabnya: "Tidak, tetapi selalu terbuka, setangahnya dibawah dari lainnya, dari pintu ke pintu jarak perjalanan tujuh puluh ribu tahun, tiap pintu lebih panas dari yang lain tujuh puluh ribu tahun, tiap pintu lebih panas dari yang lain tujuh puluh kali ganda, maka digiring kesana musuh-musuh Allah s.w.t. 

sehingga bila telah sampai kepintunya disambut oleh malaikat-malaikat Zabaniyah dengan rantai dan belenggu, maka rantai itu dimasukkan kedalam mulut mereka hingga tembus kepantat, dan diikat tangan kirinya kelehernya, sedang tangan kanannya dimasukkan dalam dada dan tembus kebahunya, dan tiap-tiap manusia itu digandeng dengan syaitannya lalu diseret tersungkur mukanya sambil dipukul oleh para malaikat dengan pukul besi, tiap mereka ingin keluar kerana sangat risau, maka ditanamkan kedalamnya."

Nabi Muhammad s.a.w bertanya lagi: "Siapakah penduduk masing-masing pintu itu?" Jawabnya: "Pintu yang terbawah untuk orang-orang munafiq, orang-orang yang kafir setelah diturunkan hidangan mujizat Nabi Isa a.s. serta keluarga Firaun sedang namanya Alhawiyah. Pintu kedua tempat orang-orang musyrikin bernama Jahim, pintu ketiga tempat orang-orang shobi'in bernama Saqar. Pintu keempat tempat iblis laknatullah dan pengikutnya dari kaum Majusi bernama Ladha, pintu kelima orang yahudi bernama Huthomah. Pintu keenam tempat orang-orang kristien (Nasara) bernama Sa'ie."

Kemudian Jibril diam segan pada Nabi Muhammad s.a.w sehingga Nabi Muhammad s.a.w bertanya: "Mengapa tidak kau terangkan penduduk pintu ketujuh?" Jawab Jibril: "Didalamnya orang-orang yang berdosa besar dari ummatmu yang sampai mati belum sempat bertaubat." Maka Nabi Muhammad s.a.w jatuh pengsan ketika mendengar keterangan Jibril itu, sehingga Jibril meletakkan kepala Nabi Muhammad s.a.w dipangkuan Jibril sehingga sedar kembali, dan ketika sudah sedar Nabi Muhammad s.a.w bersabda: "Ya Jibril, sungguh besar kerisauanku dan sangat sedihku, apakah ada seorang dari ummatku yang akan masuk neraka?" Jawab Jibril: "Ya, iaitu orang yang berdosa besar dari ummatmu."

Kemudian Nabi Muhammad s.a.w menangis, Jibril juga menangis, kemudian Nabi Muhammad s.a.w masuk kedalam rumahnya dan tidak keluar kecuali untuk sembahyang kemudian masuk kembali dan tidak berbicara dengan orang dan bila sembahyang selalu menangis dan minta kepada Allah s.w.t., dan pada hari ketiga datang Abu Bakar r.a. kerumah Nabi Muhammad s.a.w mengucapkan: "Assalamu'alaikum yang ahla baiti rahmah. 

apakah dapat bertemu kepada Nabi Muhammad s.a.w?" Maka tidak ada yang menjawabnya, sehingga ia menepi untuk menangis, kemudian Umar datang dan berkata: "Assalamu'alaikum ya ahla baiti rahmah, apakah dapat bertemu dengan Rasulullah s.a.w?" Dan ketika tidak mendapat jawapan dia pun menepi dan menangis, kemudian datang Salman Alfarisi dan berdiri dimuka pintu sambil mengucapkan: "Assalamu'alaikum ya ahla baiti rahmah, apakah dapat bertemu dengan Junjunganku Rasulullah s.a.w.?" Dan ketika tidak mendapat jawapan, dia menangis sehingga jatuh dan bangun, sehingga sampai kerumah Fatimah r.a. dan dimuka pintunya ia mengucapkan: "Assalamu'alaikum hai puteri Rasulullah s.a.w."Kebetulan pada masa itu Ali r.a. tiada dirumah, lalu bertanya: "Hai puteri Rasulullah, sesungguhnya Rasulullah s.a.w. telah beberapa hari tidak keluar kecuali untuk sembahyang dan tidak berkata apa-apa kepada orang dan juga tidak mengizinkan orang-orang bertemu dengannya." 

Maka segeralah Fatimah memakai baju yang panjang dan pergi sehingga apabila beliau sampai kedepan muka pintu rumah Rasulullah s.a.w. dan memberi salam sambil berkata: "Saya Fatimah, ya Rasulullah." Sedang Rasulullah s.a.w. bersujud sambil menangis, lalu Rasulullah s.a.w. mengangkat kepalanya dan bertanya: "Mengapakah kesayanganku?" Apabila pintu dibuka maka masuklah Fatimah kedalam rumah Rasulullah s.a.w. dan ketika melihat Rasulullah s.a.w. menangislah ia kerana melihat Rasulullah s.a.w. pucat dan sembam muka kerana banyak menangis dan sangat sedih, lalu ia bertanya: "Ya Rasulullah, apakah yang menimpamu?" Jawab Rasulullah s.a.w.: "Jibril datang kepadaku dan menerangkan sifat-sifat neraka jahannam dan menerangkankan bahawa bahagian yang paling atas dari semua tingkat neraka jahannam itu adalah untuk umatku yang berbuat dosa-dosa besar, maka itulah yang menyebabkan aku menangis dan berduka cita." 

Fatimah bertanya lagi: "Ya Rasulullah, bagaimana caranya masuk?" Jawab Rasulullah s.a.w.: "Diiring oleh Malaikat keneraka, tanpa dihitamkan muka juga tidak biru mata mereka dan tidak ditutup mulut mereka dan tidak digandingkan dengan syaitan, bahkan tidak dibelenggu atau dirantai." Ditanya Fatimah lagi: "Lalu bagaimana cara Malaikat menuntun mereka?" Jawab Rasulullah s.a.w.: "Adapun kaum lelaki ditarik janggutnya sedangkan yang perempuan ditarik rambutnya, maka beberapa banyak dari orang-orang tua dari ummatku yang mengeluh ketika diseret keneraka: Alangkah tua dan lemahku, demikian juga yang muda mengeluh: Wahai kemudaanku dan bagus rupaku, sedang wanita mengeluh: Wahai alangkah maluku sehingga dibawa Malaikat Malik., dan ketika telah dilihat oleh Malaikat Malik lalu bertanya: "Siapakah mereka itu, maka tidak pernah saya dapatkan orang yang akan tersiksa seperti orang-orang ibi, muka mereka tidak hitam, matanya tidak biru, mulut mereka juga tidak tertutup dan tidak juga diikat bersama syaitannya, dan tidak dibelenggu atau dirantai leher mereka? Jawab Malaikat: "Demikianlah kami diperintahkan membawa orang-orang ini kepadamu sedemikian rupa." Lalu ditanya oleh Malaikat Malik: "Siapakah wahai orang-orang yang celaka?"

Dalam lain riwayat dikatakan ketika mereka diiring oleh Malaikat Malik selalu memanggil: "Wa Muhammad." tetapi setalh melihat muka Malaikat Malik lupa akan nama Rasulullah s.a.w. kerana hebatnya Malaikat Malik, lalu ditanya: "Siapakah kamu?" Jawab mereka: "Kami ummat yang dituruni Al-Quran dan kami telah puasa bulan Ramadhan." Lalu Malaikat Malik berkata: "Al-Quran tidak diturunkan kecuali kepada ummat Rasulullah s.a.w.." 

Maka ketika itu mereka menjerit: "Kami ummat Nabi Muhammad s.a.w" Maka Malaikat Malik bertanya: "Tidakkah telah ada larangan dalam Al-Quran dari maksiyat terhadap Allah s.w.t." Dan ketika berada ditepi neraka jahannam dan diserahkan kepada Malaikat Zabaniyah, mereka berkata: "Ya Malik, diizinkan saya akan menangis." Maka diizinkan, lalu mereka menangis sampai habis airmata, kemudian menangis lagi dengan darah, sehingga Malaikat Malik berkata: "Alangkah baiknya menangis ini andaikata terjadi didunia kerana takut kepada Allah s.w.t., nescaya kamu tidak akan disentuh oleh api neraka pada hari ini, lalu Malaikat Malik berkata kepada Malaikat Zabaniyah: "Lemparkan mereka kedalam neraka." dan bila telah dilempar mereka serentak menjerit: "La illaha illallah." maka surutlah api neraka, Malaikat Malik berkata: "Hai api, sambarlah mereka." Jawab api: "Bagaimana aku menyambar mereka, padahal mereka menyebut La illaha illallah." 

Malaikat Malik berkata: "Demikianlah perintah Tuhan Rabbul arsy." maka ditangkaplah mereka oleh api, ada yang hanya sampai tapak kaki, ada yang sampai kelutut, ada yang sampai kemuka. Malaikat Malik berkata: "jangan membakar muka mereka kerana kerana mereka telah lama sujud kepada Allah s.w.t., juga jangan membakar hati mereka kerana mereka telah haus pada bulan Ramadhan." Maka tinggal dalam neraka beberapa lama sambil menyebut: "Ya Arhamar Rahimin, Ya Hannan, Ya Mannan." 

Kemudian bila telah selesai hukuman mereka, maka Allah s.w.t.memanggil Jibril dan bertanya: "Ya Jibril, bagaimanakah keadaan orang-orang yang maksiat dari ummat Nabi Muhammad s.a.w?" Jawab Jibril: "Ya Tuhan, Engkau lebih mengetahui." Lalu diperintahkan: "Pergilah kau lihatkan keadaan mereka." Maka pergilah Jibril a.s. kepada Malaikat Malik yang sedang duduk diatas mimbar ditengah-tengah jahannam. Ketika Malaikat Malik melihat Jibril segera ia bangun hormat dan berkata: "Ya Jibril, mengapakah kau datang kesini?" Jawab Jibril: "Bagaimanakah keadaan rombongan yang maksit dari ummat Rasulullah s.a.w.?" 

Jawab Malaikat Malik: "Sungguh ngeri keadaan mereka dan sempit tempat mereka, mereka telah terbakar badan dan daging mereka kecuali muka dan hati mereka masih berkilauan iman."Jibril berkata: "Bukalah tutup mereka supaya saya dapat melhat mereka." Maka Malaikat Malik menyuruh Malaikat Zabaniyah membuka tutup mereka dan ketika mereka melihat Jibril mereka mengerti bahawa ini bukan Malaikat yang menyiksa manusia, lalu mereka bertanya: "Siapakah hamba yang sangat bagus rupanya itu?" Jawab Malaikat Malik: "Itu Jibril yang biasa membawa wahyu kepada Nabi Muhammad s.a.w." 

Ketika mereka mendengar nama Nabi Muhammad s.a.w. maka serentaklah mereka menjerit: "Ya Jibril, sampaikan salam kami kepada Nabi Muhammad s.a.w. dan beritakan bahawa maksiat kamilah yang memisahkan kami dengannya serta sampaikan keadaan kami kepadanya." Maka kembalilah Jibril menghadap kepada Allah s.w.t. lalu ditanya: "Bagaimana kamu melihat ummat Muhammad?" Jawab Jilril: "Ya Tuhan, alangkah jeleknya keadaan mereka dan sempit tempat mereka." Lalu Allah s.w.t. bertanya lagi: "Apakah mereka minta apa-apa kepadamu?" Jawab Jibril: "Ya, mereka minta disampaikan salam mereka kepada Nabi Muhammad s.a.w. dan diberitakan kepadanya keadaan mereka." 

Maka Allah s.w.t. menyuruh Jibril menyampaikan semua pesanan itu kepada Nabi Muhammad s.a.w. yang tinggal dalam khemah dari permata yang putih, mempunyai empat ribu buah pintu dan tiap-tiap pintu terdapat dua daun pintu dari emas, maka berkata Jibril: Ya Muhammad, saya datang kepadamu dari rombongan orang-orang yang derhaka dari ummatmu yang masih tersiksa dalam neraka, mereka menyampaikan salam kepadamu dan mengeluh bahawa keadaan mereka sangat jelek dan sangat sempit tempat mereka." 

Maka pergilah Nabi Muhammad s.a.w. kebawah arsy dan bersujud dan memuji Allah s.w.t. dengan ucapan yang tidak pernah diucapkan oleh seorang makhlukpun sehingga Allah s.w.t. menyuruh Nabi Muhammad s.a.w.: "Angkatlah kepalamu dan mintalah nescaya akan diberikan, dan ajukan syafa'atmu pasti akan diterima." Maka Nabi Muhammad s.a.w. berkata: "Ya Tuhan, orang-orang yang durhaka dari ummatku telah terlaksana pada mereka hukumMu dan balasanMu, maka terimalah syafa'atku." Allah s.w.t. berfirman: "Aku terima syafa'atmu terhadap mereka, maka pergilah keneraka dan keluarkan daripadanya orang yang pernah mengucap Laa ilaha illallah." Maka pergilah Nabi Muhammad s.a.w. keneraka dan ketika dilihat oleh Malaiakt Malik, maka segera ia bangkit hormat lalu ditanya: "Hai Malik, bagaimanakah keadaan ummatku yang durhaka?" Jawab Malaikat Malik: "Alangkah jeleknya keadaan mereka dan sempit tempat mereka." 

Maka diperintahkan membuka pintu dan angkat tutupnya, maka apabila orang-orang didalam neraka itu melihat Nabi Muhammad s.a.w. maka mereka menjerit serentak: "Ya Nabi Muhammad s.a.w., api neraka telah membakar kulit kami." Maka dikeluarkan semuanya berupa arang, lalu dibawa mereka kesungai dimuka pintu syurga yang bernama Nahrulhayawan, dan disana mereka mandi kemudian keluar sebagai orang muda yang gagah, elok, cerah matanya sedangkan wajah mereka bagaikan bulan dan tertulis didahi mereka Aljahanamiyun atau orang-orang jahannam yang telah dibebaskan oleh Allah s.w.t.. Dari neraka kemudiannya mereka masuk kesyurga, maka apabila orang-orang neraka itu melihat kaum muslimin telah dilepaskan dari neraka, mereka berkata: "Aduh, sekiranya kami dahulu Islam tentu kami dapat keluar dari neraka."

Allah s.w.t. berfirman: "Rubama yawaddul ladzina kafaruu lau kanu muslimin." (Yang bermaksud) "Pada suatu saat kelak orang-orang kafir ingin andaikan mereka menjadi orang Muslim."

Nabi Muhammad s.a.w. bersabda: "Pada hari kiamat kelak akan didatangkan maut itu berupa kambing kibas putih hitam, lalu dipanggil orang-orang syurga dan ditanya: "Apakah kenal manut?" Maka mereka melihat dan mengenalnya, demikian pula ahli neraka ditanya: "Apakah kenal maut?" Mereka melihat dan mengenalnya, kemudian kambing itu disembelih diantara syurga dan neraka, lalu diberitahu: "Hai ahli syurga kini kekal tanpa mati, hai ahli neraka kini kekal tanpa mati." Demikianlah ayat: Wa andzirhum yaumal hasrati idz qudhiyal amru (Yang bermaksud) Peringatkanlah mereka akan hari kemenyesalan ketika maut telah dihapuskan."

Abu Hurairah r.a. berkata: "Janganlah gembira seorang yang lacur dengan suatu nikmat kerana dibelakangnya ada yang mengejarnya iaitu jahannam, tiap-tiap berkurang ditambah pula nyalanya."

Kitab Tanbihul Ghafilin



Read more...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Sociable