Pengambilan Pelajar Baru

Pengambilan Pelajar Baru

Asrama Lelaki

Asrama Lelaki

Banguan B (kelas)

Banguan B (kelas)

Bangunan Kelas Dan Asrama Pelajar Hafizah

Bangunan Kelas Dan Asrama Pelajar Hafizah

Bangunan Alimah Dan Hafizah (Wanita)

Bangunan Alimah Dan Hafizah (Wanita)

Rabu, 9 Mei 2012

Sejarah Ringkas Penggasas Jemaah Tabligh Maulana Muhammad Ilyas Al-Kandahlawy (Rahmatullah alaih)




Maulana Muhammad Ilyas Al-Kandahlawy lahir pada tahun 1303 H. (1886) di desa Kandahlah di kawasan Muzhafar Nagar, Utar Prades, India. Ayahnya bernama Syaikh Ismail dan Ibunya bernama Ummu Shafiyah Al-Hafidzah.

 Keluarga Maulana Muhammad Ilyas terkenal sebagai gudang ilmu agama dan memiliki sifat wara’...Beliau pertamakali belajar agama pada abangnya Syaikh Muhammad Yahya, dimana beliau adalah seorang guru agama pada madrasah di kota kelahirannya..

Besarnya pengorbanan Maulana adalah untuk meningkatkan pendidikan agama bagi masyarakat islam. Kerana ada diantara mereka enggan menuntut ilmu ugama, mereka senang hidup dalam keadaan yang sudah mereka jalani selama bertahun-tahun turun temurun. Beliau melihat bahawa kejahilan, kegelapan dan sekularisme yang melanda negerinya sangat berpengaruh terhadap madrasah-madrasah. Para murid tidak mampu menjunjung nilai-nilai agama sebagaimana yang sepatutnya, sehingga gelombang kejahilan semakin melanda bagaikan gelombang lautan tsunami yang meluru deras sehingga ratusan batu membawa mereka hanyut.
. Kebanyakan mereka tidak begitu berminat untuk mengirimkan anak-anak mereka untuk belajar ilmu di Madrasah. Hal ini disebabkan mereka tidak tahu pentingnya ilmu agama, mereka pun tidak menaruh rasa hormat pada lulusan madrasah ugama.


 Atas rasa kesedaran inilah Maulana Muhammad Ilyas tanpa henti terus memberi dorongan agar umat ini sedar betapa pentingnya ilmu ugama  dan iman yang kental yang bakal mewarnai hidup mereka.

Sudah menjadi tugas umat Islam sebagai pewaris tugas kenabian untuk mendakwahkan agama Allah SWT hingga generasi terakhir .
Menurut pandangannya  dakwah merupakan kewajiban umat Nabi Muhammad saw. dan setiap orang yang mengaku mengikuti ajaran Nabi Muhammad SAW tentulah ber kewajiban mendakwahkan ajarannya,. 

Menjadikan dakwah sebagai maksud hidup untuk mencapai puncak pengorbanan merupakan tujuan yang harus dicapai setiap individu .
Dalam salah satu suratnya yang ditujukan pada Syaikh Maulana Muhammad Zakariya, beliau menulis: "Aku ingin agar fikiran, kekuatan dan waktuku hanya aku gunakan demi cita-citaku ini saja.

Bagaimanakah aku dapat bekerja selain dari kerja dakwah dan tabligh, sedangkan aku melihat ruh Nabi SAW bersedih akibat perilaku buruk umatnya, lemah agama dan aqidah, merosot, dan hina serta tidak adanya kejayaan bahkan telah lama dilanyak kekufuran".
Kerisauan yang mendalam akan keadaan umat inilah yang menyebabkan beliau berkeinginan kuat untuk terus berdakwah mengajak orang taat kepada Allah dan menyampaikan kebesaran Allah .
Bermacam usaha yang dilakukan oleh beliau dengan penuhfikiran dan kerisauan akhirnya terbentuklah jama’ah-jama’ah yang berkeinginan mendakwahkan kembali ajaran Nabi Muhammad saw kepada umatnya.
Siding hadhirin sekelian

Meletakan kewajiban bertabligh (amar ma’ruf nahi munkar) semata-mata keatas bahu ulama adalah sebagai tanda adanya kebodohan pada diri kita. Tugas ulama adalah mengajarkan ilmu dan menunjukkan jalan pemahaman mendalam terhadap agama. Sedangkan mengajak berbuat kebajikan di antara khalayak ramai dan mengusahakan supaya mereka menuju jalan yang benar adalah tanggung jawab semua orang Islam .

Dengan tenaga dan kerisauan yang ada beliau berusaha memperkenalkan kewajiban dakwah pada umat Islam agar semua dapat melaksanakan jalan dakwah semua lapisan masyarakat.
 
Maulana Muhammad Ilyas terpanggil untuk mengajak mereka kembali kepada Allah dan Rasul-Nya. Beliau sangat menyadari bahawa Rasulullah bukanlah orang yang mementingkan diri sendiri, beliau selalu memikirkan umatnya, dan risaukan keadaan umatnya di kemudian hari.

Sehingga dalam riwayat di beritakan bahwa ketika ajal beliau hamper datang, dengan nafas yang tersekat-sekat beliau masih menyebut “umatnya umatnya umatnya “. Fikiran itulah yang selalu muncul dalam benak Maulana, dengan dakwah hari ini adalah bagaimana mengajak umat kembali kepada jalan Allah dan Rasulnya..
 
Maulana bercita-cita besar iaitu mewujudkan satu generasi yang benar-benar  berkorban untuk agama, seperti berkorbannya para sahabat dahulu. Jika sehari-hari mereka berkorban waktu untuk harta, dan diri mereka untuk keduniaan, maka mereka pun harus berusaha untuk berkorban diri, harta dan waktu mereka untuk agama.
Usaha Maulana Muhammad Ilyas yang pertama adalah menanamkan iman dan keyakinan yang benar terhadap Allah SWT dengan cara yang telah dicontohkan Rasulullah SAW.

Sampai akhir hayatnya beliau tetap mencurahkan perhatiannya pada usaha dakwah . Hingga saat ini negara-negara di beberapa benua telah memiliki pusat pusat mengeluarkan jama’ah2 dakwah  untuk mengajak manusia kembali kepada tugas utama mengabdikan diri dengan segenap jiwa raga sebagai umat Nabi yang terakhir yang mempunyai tugas dakwah untuk seluruh alam.

Pada tanggal 13 Julai 1944, Maulana telah siap untuk menempuh perjalanannya yang terakhir dan pada tarikh tersebut beliau kembali kerahmatullah . Kehidupan beliau tetap dicontuhi sebagai menyambung
tugas mulia pewaris Nabi sw.
Ucapan ini diakhiri dengan assalamualakum .

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Arkib Blog

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Sociable