Pengambilan Pelajar Baru

Pengambilan Pelajar Baru

Asrama Lelaki

Asrama Lelaki

Banguan B (kelas)

Banguan B (kelas)

Bangunan Kelas Dan Asrama Pelajar Hafizah

Bangunan Kelas Dan Asrama Pelajar Hafizah

Bangunan Alimah Dan Hafizah (Wanita)

Bangunan Alimah Dan Hafizah (Wanita)

Rabu, 20 Mei 2015

Layakkah Diri Menjadi Umat Rasul?



 Setiap kali kehadiran bulan Rabiulawal, sibuklah kita meraikan sambutan Maulidur Rasul dengan pelbagai majlis keagamaan. Kita sama-sama berselawat, bermarhaban memuji kebesaran dan kemuliaan baginda. Namun selepas berakhirnya majlis, kehidupan kita kembali seperti dulu.

Mari kita renung kembali hala tuju kita dihidupkan kerana apa?.Tak lain tak bukan Adalah kerana hendak mengabdikan diri kepada Allah, mencari bekalan untuk kita selamat di akhirat. Bagaimana caranya untuk selamat ke sana? Apakah ada jaminan tahap iman dan amalan yang kita buat sehari-hari cukup untuk menyelamatkan kita?

Kita yang hidup di akhir zaman ini, yang digambarkan dalam satu hadis "paginya beriman, petangnya kufur", samakah tahap iman kita dengan imah orang-orang soleh dahulu, lebih-lebih lagi dengan iman para Sahabat? Walhal para Sahabat dahulu pun bimbang dengan tahap iman mereka sedangkan mereka hidup di sisi Nabi saw.

Sayyidina Abu Bakar as-Siddiq , Sahabat utama yang digambarkan oleh Nabi saw imannya melebihi iman seluruh penduduk bumi, juga bimbang akan nasibnya di akhirat. Lalu apakah sandaran kita untuk selamat di sana?

Kita sangat memerlukan syafaat Nabi saw, tak boleh semata-mata mengharapkan iman dan amal yang tak setara mana. Untuk dapat syafaat atau pertolongan Nabi Muhammad saw, kita mesti melayakkan diri bergelar umat istimewa baginda. Bagaimana caranya?

Nabi yang bersifat penyantun dan penyayang tidak pernah mensia-siakan harapan setiap umatnya. Baginda memberitahu sahabat-sahabatnya tentang segolongan umatnya di akhir zaman yang paling dikasihinya iaitu mereka yang tidak pernah melihat baginda tapi beriman kepadanya, merinduinya sungguh-sungguh dan mengikut sunnahNya. Di atas keistimewaan inilah baginda menjanjikan menjanjikan syafaat buat kita. Inilah bonus untuk melayakkan kita mendampingi Rasulullah di sana kelak.

Cabaran dan dugaan 'mencabul' harga keimanan dengan perkara -perkara yang melalaikan di sekeliling kita begitu banyak sekali. Lalu untuk memagar diri agar kuat beriman dan yakin dengan kemuliaan Rasul, marilah kita pertaruhkan bekalan akhirat kita dengan memperbanyak amalan sunat di samping menyempurnakan amalan fardhu(wajib).

Mulakan segala kerja dengan bismillah dan selawat kerana ia memberi cahaya ketenangan dalam hidup. Jadikan basahan lidah supaya hati kita lembut untuk patuh perintah Allah dan Rasul. Menyebut nama Rasulullah beribu kali tidak ada sesiapa yang dengki. Allah pun sangat suka. Allah bangga dengan hamba-hambaNya yang banyak berselawat kepada kekasihNya dan mengikut jejak baginda. Sekali kita berselawat ke atas Nabi, Allah balas dengan berselawat (memberi rahmat) kepada kita berkali-kali ganda. Bukankah kerana Rasulullah jugalah maka kita diciptakan oleh Allah?

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Sociable