Pengambilan Pelajar Baru

Pengambilan Pelajar Baru

Asrama Lelaki

Asrama Lelaki

Banguan B (kelas)

Banguan B (kelas)

Bangunan Kelas Dan Asrama Pelajar Hafizah

Bangunan Kelas Dan Asrama Pelajar Hafizah

Bangunan Alimah Dan Hafizah (Wanita)

Bangunan Alimah Dan Hafizah (Wanita)

Isnin, 24 Mac 2014

Sebab-Sebab Kehancuran Umat Islam Bahagian 1



Maulana Zakariyya menyampaikan suatu ulasan yang cukup tentang ayat-ayat dan hadits mengenai bencana-bencana dan penderitaan-penderitaan yang dialami umat Islam yang diakibatkan oleh tidak taat kepada Allah. Penyebab ini memiliki pengaruh yang sangat kuat, sehingga mereka yang tidak berdosa pun, tidak akan terlepas dari akibatnya.

Sebuah hadits menyatakan, Rasulullah saw. bersabda, "Pada akhir umur umat ini, akan terdapat Khusuf ( nyawa manusia dan rumah-rumah mereka terkubur di dalam bumi ), akan terdapat Maskh ( perubahan rupa/ wajah dari manusia ke anjing dan kera ) dan akan terdapat Qadhf ( hujan batu dari langit )." Seseorang bertanya, "Ya Rasulullah! Akankah kami dibinasakan, sedangkan masih ada orang-orang solehh di tengah-tengah kami?" Rasulullah saw. menjawab, "Ya, apabila maksiat telah mengalahkan kebaikan." ( Hadits Riwayat Tirmidzi Kitab Ishabah ).

Ternyata bencana akan turun walaupun ada orang-orang soleh, sedangkan maksiat di sekitarnya merajalela. Juga telah ditegaskan di dalam banyak hadits dengan berbagai cara, agar setiap individu muslim menyuruh dan mengajak setiap orang untuk beramal baik dan mencegah dari perbuatan mungkar. Jika tidak, Allah yang Maha Perkasa akan menurunkan berbagai bencana ke atas umat Islam secara menyeluruh.

Di dalam beberapa hadits juga dinyatakan bahwa doa-doa dan permintaan-permintaan kita pada masa itu tidak akan dipedulikan oleh Allah. Hadits yang lain menyebutkan, "Apabila perbuatan-perbuatan haram merajalela di dalam masyarakat, padahal masyarakat mampu mencegahnya, tetapi mereka tidak melakukannya, maka Allah akan menurunkan bala bencana ke atas mereka sebelum mereka dilenyapkan ( dari muka dunia ini )."

Ada sebuah hadits lagi, bahwa Allah telah memerintahkan Jibril as. menghancurkan suatu kawasan. Malaikat itu berdoa seraya mengatakan, bahawa di tempat itu terdapat seorang soleh yang mentaatinya. Allah menjawab, "Benar, tetapi ia tidak memperlihatkan kerutan di dahinya demiku ( yaitu ia tidak sedikit pun bersedih atau marah atas ketidaktaatan manusia kepada Allah ). Inilah sekurang-kurangnya yang diharapkan ada pada seseorang terhadap kemaksiatan." ( Sumber: Kitab Misykat ).
Terdapat berbagai hadits yang menegaskan hal ini, namun sulit mengemukakan semuanya di sini. Hadits-hadits tersebut menyatakan bahwa, apabila tidak mampu mencegah suatu kemungkaran, maka sekurang-kurangnya yang patut ada pada diri seseorang muslim adalah merasa sedih ketika melihat kemungkaran itu. Jika ia tidak memilikinya, maka adzab Allah akan menimpanya.

Sekarang, marilah kita menilai keadaan kita dengan garis-garis peringatan yang telah tertera di atas. Kita melakukan dosa setiap saat. Sedangkan menurut ayat-ayat dan hadits yang diterangkan di atas, kita patut mendapat azab yang lebih besar. Kita sepatutriya di seksa dengan penderitaan dan kesusahan yang lebih besar lagi kerana kesalahan-kesalahan kita tersebut. Kita telah banyak berbuat dosa dan kita tidak bersedih atau khawatir atas sikap bebas manusia untuk tidak mentaati Allah. Dosa-dosa itu dilakukan terus-menerus di hadapan mata kita dan kita tidak bersedih atas wabak ini.

Dalam suasana demikian, harapan bagaimanakah yang ada dalam diri kita? Bagaimana doa-doa kita dan permohonan kita akan dikabulkan? Dan bagaimana caranya agar kesusahan dan penderitaan-penderitaan kita dapat berakhir? Jika bukan karena rahmat Allah dan doa Rasulullah saw. serta kita bernasib baik menjadi umatnya, tentu kita semua sudah dibinasakan. Walaupun hubungan kita dengan Rasulullah saw. sangat lemah, hal itu dapat menyelamatkan kita dari kehancuran ini. Hari ini kita malah berbangga dengan perbuatan maksiat yang merajalela, bahkan menganggap bentuk-bentuk kemaksiatan itu sebagai jalan yang benar menuju kejayaan. ( Astaghfirullah! ).

Hari ini, hampir setiap orang bebas berbicara tentang masalah agama, sedangkan ia sama sekali tidak memiliki keupayaan dan bukanlah orang yang pandai dalam agama. Bahkan seandainya perkataannya itu menghujah tentang hukum hakam agama, merosakkankan pemahaman agama, mencela ulama-ulama, maka dia akan disanjung-sanjung, dianggap sebagai intelek, inovatif, kreatif, berwawan luas, penyambung lidah Islam dan Barat dan sebagainya. Siapa yang berbicara dengan perkara yang membawa ke arah maksiat dianggap maju, ilmiah dan modern. Jika ada orang yang berani mengingatkan, menasihatinya, maka ia akan dianggap orang yang layak di pinggirkan/ dijatuhkan. Dia akan dicap sebagai orang yang tidak mengetahui kemajuan dunia, tidak memahami trend moden, musuh kemajuan, penghalang pembangunan dan sebagainya.

Huraian di atas adalah pandangan umum yang berlaku, yang seharusnya perintah-perintah Allahlah yang menjadi pegangan kita. Untuk lebih memperjelas, rnari kita perhatikan beberapa contoh; Perintah yang paling utama dalam Islam setelah iman adalah shalat lima kali sehari. Berbagai hadits menyatakan bahwa meninggalkan solat menyebabkan iman tertolak. Pembezaa antara Islam dengan kafir adalah solat. Betapa rugi seseorang di akhirat dan di dunia ini, karena meninggalkan solat.

Maulana Zakariyya telah menerangkan secara ringkas mengenai hal ini dalam kitab 'Fadhilah Sholat'. Namun, berapa banyakkah kaum muslimin yang benar-benar mengutamakan tugas penting ini? Yang lebih menyedihkan lagi, ternyata sangat sedikit orang yang menyampaikan kepentingan solat ini kepada mereka yang belum solat. Jika orang miskin yang meninggalkan solat, kita berani memperingatkannya, tetapi tiada seorang pun yang berani mengingatkan orang kaya. Orang kaya atau penguasa atau selebriti, atau siapa saja yang berkedudukan, tidak akan dicela jika meninggalkan solat. Tiada seorang pun yang berani menemui orang yang berpengaruh untuk mengingatkan kewajiban ini.

Keadaan seperti ini sangatlah parah. Penyakit ini telah menjalar ke akar-akarnya dan jika ada orang yang mengumumkan secara terbuka bahwa solat bukanlah suatu penyembahan kepada Allah, maka orang seperti itu tidak dicela, tetapi dipuji dan digelari sebagai ulama yang bijak. Dia akan dimuliakan kerana kata-katanya dianggap memahami kehendak zaman. Dia akan dipromosikan sebagai pembawa harapan baik bagi kaum muslimin dan dianggap orang yang mampu untuk memberikan solusi atas permasalahan yang ada. Dan siapa yang menentangnya akan dianggap bodoh dan tidak memahami kemajuan zaman serta keperluan kaum muslimin.

Mereka lupa, bahwa solat adalah penyejuk mata Rasulullah saw.! Alangkah tragisnya, seseorang yang menyatakan dirinya sebagai pengikut Rasulullah saw., tetapi ia mampu berkata bahwa solat adalah perbuatan yang tidak berfaedah. Orang seperti itu bahkan diberi gelar sebagai orang yang berwawasan maju dan memiliki pemahaman yang dalam?!


Dengan keadaan yang sangat menyedihkan ini, mengapa pula kaum muslimin masih mengeluhkan penderitaan yang menimpanya?

Wallahuallam...

Bersambung...

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Sociable