Pengambilan Pelajar Baru

Pengambilan Pelajar Baru

Asrama Lelaki

Asrama Lelaki

Banguan B (kelas)

Banguan B (kelas)

Bangunan Kelas Dan Asrama Pelajar Hafizah

Bangunan Kelas Dan Asrama Pelajar Hafizah

Bangunan Alimah Dan Hafizah (Wanita)

Bangunan Alimah Dan Hafizah (Wanita)

Ahad, 26 Februari 2012

Apakah Kita Mempunyai Alasan Untuk Meninggalkan Solat?



Ya Allah ... di ruang Mu aku di sini .. ku sujud pada Mu untuk mengEsakan Mu. Terimalah solat ku dan ibadah ku tanda kasih dan cintaku pada Mu, Wahai Yang Maha Memiliki Dzat Yang Mutlak.

                                                             Di jalanan yang sibuk

 
Di bumi yang tak pernah aman

                                                         walaupun dicelah barang-barang


Di hamparan yang terlalu luas

                                                           Walaupun didalam kereta api

                                                                 Ketika bersalji

                                                          Di celah-celah kursi yang sempit

                                                    Dimana sahaja dapat menunaikan solat

                                          Adakah kita masih ada alasan untuk meninggalkannya?

                                            Kita tak tidak ada alasan untuk meninggalkannya...

                                    Walau apa keadaan apa pun maka wajiblah menunaikan solat

                                         Adakah kita menjaga solat macam gambar yang diatas

                                                                     Dipadang bola


 Hadis yang menceritakan kelebihan solat

Dari Abu Hurairah r.a. katanya :
"Bersabda Rasulullah s.a.w. :
"Sembahyang lima waktu dan sembahyang Jumaat hingga Jumaat
menghapuskan dosa-dosa yang diperbuat diantaranya
selagi tidak dikerjakan dosa-dosa besar."
Hadis sahih riwayat Muslim

Dari Abu Hurairah r.a. katanya : "Sabda Rasulullah s,a,w, :
"Apabila imam membaca :
سَمِعَ اللهُ لِمَنْ حَمِيدَه Maka katakanlah :اللَّهُمَّ رَبَّنَا لَكَ الْحَمْد
kerana barang siapa yang serentak ucapannya dengan
ucapan malaikat nescaya Tuhan akan mengampuni
dosa-dosanya yang telah lalu".
Hadis sahih riwayat Muslim

Hadis yang menceritakan orang yang meninggalkan solat
Dalam sebuah hadis ada disebutkan, sesungguhnya Rasulullah SAW bersabda maksudnya: "Yang membezakan (seorang itu mukmin) dan kufur serta syirik adalah meninggalkan solat". (Riwayat Muslim)

Daripada Abdullah bin Umar r.a. daripada Nabi s.a.w. bahawa pada suatu hari baginda menyebut tentang solat lalu baginda bersabda, yang bermaksud:
Sesiapa yang memelihara solat, nescaya solatnya menjadi nur untuknya, tanda (iman) dan kelepasan (dari neraka) pada hari kiamat.
Sebaliknya sesiapa yang tidak memeliharanya nescaya tiada nur baginya, tiada (iman) dan kelepasan (dari api neraka).
Malahan dia adalah (dikumpulkan dalam neraka yang paling panas sekali) bersama Qarun, Fir’aun, Haman dan Ubai bin Khalaf.
(Hadis riwayat Ahmad, at-Tabrani dan Ibnu Hibban).
Hukum meninggalkan solat yang dikeluarkan oleh Ijma, Ulama (Para Imam yang 4)

Ijma’ para ulama mengatakan bahawa hukum orang yang meninggalkan solat kerana ingkar terhadap kewajipannya, adalah jatuh kafir.
Namun, sekiranya seseorang itu meninggalkan solat atas sebab malas, tetapi dia tahu dia wajib solat, maka terdapat tiga pendapat ulama tentang hukumnya, iaitu:
  1. Orang itu tidak menjadi kafir, tetapi dia menjadi fasik. Maka wajib atas pihak yang berkuasa bertindak menyuruhnya bertaubat kembali mengerjakan solat. Sekiranya dia enggan bertaubat maka dijalankan ke atasnya hukuman hudud, iaitu dibunuh dengan pedang.
    Ini pendapat Imam Malik, Syafi’e dan jumhur ulama salaf dan khalaf.
  2. Orang itu menjadi kafir. Hukumnya sama seperti orang yang ingkar terhadap kewajipannya tadi.
    Ini adalah pendapat satu jemaah daripada para salaf yang diambil riwayatnya daripada Saidina Ali bin Abu Talib dan salah satu pandangan Imam Ahmad bin Hambal serta pendapat Abdullah bin al-Mubarak dan Ishak bin Rahawaih.
  3. Orang itu tidak menjadi kafir dan tidak pula dibunuh, sebaliknya ditakzirkan dengan dipenjarakan sehingga dia mengerjakan solat.
    Ini pula adalah pendapat Imam Abu Hanifah dan satu jemaah daripada para fuqahak Kufah dan juga pendapat al-Muzani seorang pendokong dan pengikut Imam asy-Syafi’e.
Lihat betapa besarnya solat, dan betapa besar hukum bagi seseorang meninggalkan solat.
Orang yang mahu agamanya selamat dan dirinya bahagia di dunia dan akhirat, sudah tentu dia wajib menghindarkan dirinya dari terletak di antara hukum menjadi murtad dan berdosa besar.
Wallahu a’lam.














Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Arkib Blog

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Sociable