Pengambilan Pelajar Baru

Pengambilan Pelajar Baru

Asrama Lelaki

Asrama Lelaki

Banguan B (kelas)

Banguan B (kelas)

Bangunan Kelas Dan Asrama Pelajar Hafizah

Bangunan Kelas Dan Asrama Pelajar Hafizah

Bangunan Alimah Dan Hafizah (Wanita)

Bangunan Alimah Dan Hafizah (Wanita)

Selasa, 20 Ogos 2013

Kata-Kata Mutiara Maulana Muhammad Ilyas Al Kandhalawi





Beliau berkata, "Pada umumnya, keadaan amalan umat para Rasul terdahulu sudah tidak memiliki ruh serta hakikat di dalamnya. Apa saja yang mereka lakukan sekadar adat kebiasaan saja. Dan, itulah amalan yang masih mereka lakukan. Untuk menghapus kesesatan dan ibadah yang tanpa ruh tersebut, maka dikirimlah para Nabi A.S., iaitu untuk menghapus adat kebiasaan masyarakat, diganti dengan amalan agama yang memiliki hakikat serta kekuatan ruh. Sehingga, pada akhirnya dikirimlah Rasulullah SAW. Dan, keadaan seluruh agama Samawi pada saat itu pun berkeadaan demikian. Yang tersisa dari syariat yang dibawa oleh Anbiya A.S., hanyalah sekumpulan adat kebiasaan saja. Dan, mereka menganggap bahawa apa yang mereka lakukan itu adalah syariat agama. Kemudian, Rasulullah SAW datang dan menghapus adat istiadat itu, serta mengajarkan hakikat agama, hukum dan akhlak yang sebenarnya."

Umat Muhammad SAW pada masa sekarang pun sedang menderita penyakit yang sama, bahkan amal ibadah pun sudah menjadi suatu adat istiadat saja. Dan, ta'lim agama yang seharusnya sebagai alat untuk memperbaiki diri, juga sudah menjadi suatu adat saja. Dan, kerana jalan kenabian sudah berhenti, maka tanggung jawab kerja para nabi ini telah dilimpahkan kepada para ulama yang merupakan pewaris para Anbiya A.S.

Usaha yang penting adalah bagaimana menghilangkan kegelapan dan kerosakan. Khususnya dengan jalan memperbaiki niat. Sebab, suatu amalan akan disebut sebagai adat kebiasaan, jika amalan tersebut dilakukan dengan niat bukan kerana Allah dan tidak dilakukan dengan perasaan bahawa dirinya sebagai hamba Allah. Oleh kerana itu, dengan jalan memperbaiki niat, maka ruh amalan tersebut akan pulih kembali. Sehingga, amalan tadi tidak disebut lagi sebagai adat, bahkan dapat disebut sebagai hakikat.

Jadi, setiap amalan itu hendaknya didukung dengan perasaan bahawa dirinya adalah seorang hamba disertai semangat beribadah kepada-Nya. Oleh kerana itu, untuk mengembalikan orang-orang agar meluruskan niatnya, sehingga setiap amalan semata-mata dilakukan karena Allah, dan setiap amalan dapat menjadi sebuah hakikat, maka ini menjadi tugas dan kewajiban para ulama dan ahli-ahli agama."

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Sociable